Frontier Baru dari Keselamatan Perjalanan Udara

0
30

Paspor kesehatan digital seperti HealthCert oleh VFS Global dan Accredify memberikan lapisan keamanan tambahan bagi para pelancong, memberikan dorongan untuk pemulihan pariwisata. Jiten Vyas, chief operating officer grup regional – Australasia, China, Afrika, dan Eropa & CIS di VFS Global menginformasikannya lebih banyak lagi pada Pamela Chow dari TTG Asia berikut ini.

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Pengaturan HealthCert berlaku untuk wisatawan dari Indonesia yang terbang ke Singapura. Perubahan signifikan apa yang akan terjadi bagi perusahaan dan wisatawan di sepanjang rute ini?.

HealthCert diakui oleh Singapore Airlines, Scoot dan Bandara Changi. Saat tiba, wisatawan dapat menunjukkan kode QR HealthCert unik mereka untuk dipindai oleh verifikator universal di konter imigrasi mana pun, dengan demikian, menghemat waktu bagi maskapai penerbangan dan otoritas imigrasi dalam verifikasi status kesehatan dan memberikan akses eksklusif kepada pelancong ke fasilitas jalur cepat di Bandara.

Tantangan utama yang sedang ditangani adalah bahwa tanpa HealthCert tamper-proof swab result staf maskapai penerbangan dan otoritas imigrasi harus memverifikasi dokumen secara manual yang jika tidak akan menjadikannya proses yang memakan waktu.

Ada banyak kekhawatiran tentang kebenaran sertifikasi perjalanan di pasar. Apa pendapat Anda tentang keaslian dan penegakan?

Ada beberapa insiden wisatawan positif COVID-19 yang menggunakan hasil usap negatif untuk bepergian ke luar negeri. Accredify adalah penyedia layanan resmi pemerintah, dan HealthCert dikembangkan oleh Accredify untuk menyelesaikan masalah hasil usap Covid-19 palsu yang lazim di seluruh dunia dan di pasar gelap.

Mengingat tantangan utama dari laporan medis dan tes palsu yang digunakan di seluruh dunia, para pelancong dapat yakin bahwa hasil usap COVID-19 yang dikeluarkan akan diakui oleh otoritas imigrasi saat mereka tiba di Singapura.

Ke negara mana lagi pengaturan ini akan diperluas?

Efektif pada tanggal 23 Maret, kami telah mulai menerbitkan HealthCerts untuk pelancong yang ke Singapura (dari) Indonesia. Melalui kemitraan dengan Accredify ini, kami berencana untuk memperluas layanan ini ke lokasi lain seperti Kamboja, Cina, Hong Kong, India, Jepang, Malaysia, Korea Selatan, dan Thailand dalam beberapa bulan mendatang.

Dalam dunia travel bubble dan jalur hijau, seberapa signifikan penerapan program sertifikasi dan aplikasi seperti HealthCert?

Travel Bubble akan menjadi (elemen) perjalanan aman yang penting, setidaknya di tahap awal dimulainya kembali. Mereka datang dengan kepastian bahwa pemerintah yang bekerja sama dalam koridor ini telah mencapai sejumlah keberhasilan dalam memerangi dan menurunkan wabah Covid-19 di negara mereka.

Sebagai lapisan keamanan tambahan, pengujian pra-keberangkatan tetap menjadi kunci dan hanya wisatawan yang memiliki tes negatif yang dapat naik pesawat. Tes terverifikasi sebagai selimut keamanan akan menjadi kunci dalam memperkuat semangat perjalanan dan menjadi pendukung yang efektif untuk perjalanan regional dan internasional.

Pemerintah dan perusahaan dapat berpikir jauh lebih berani dan ekspansif tentang masa depan, dan mungkin bertindak berdasarkan gagasan sekali dalam satu generasi yang dapat diperluas ke seluruh dunia untuk memastikan dimulainya kembali pariwisata dengan aman.

Apa pun permintaannya, penting untuk memantau dengan cermat evolusi pandemi, terutama dampaknya, dan menyesuaikan diri untuk memenuhi permintaan baru di seluruh wilayah atau negara, yang akan membuat perubahan paradigma dalam perjalanan menjadi pengalaman yang nyaman bagi para wisatawan.

Di mana posisi kita sekarang dalam hal standarisasi sertifikasi pengujian COVID? Berapa banyak program yang sedang dikembangkan, dan menurut Anda terlalu banyak atau terlalu sedikit?

Karena sertifikasi pengujian COVID adalah segmen yang relatif baru dan sangat dinamis, akan menarik untuk melihat siapa yang memimpin, dan interoperabilitas antara pemerintah, perusahaan teknologi, dan berbagai organisasi akan memastikan mana yang dapat menjadi standar.

Sementara beberapa pemerintah telah mewajibkan tes COVID-19 sebelum memasuki negara masing-masing, penting untuk membuat tes ini bebas repot, mudah diakses, dan (dapat memberikan) hasil yang cepat.

Ini dapat dilakukan di bandara atau di laboratorium medis bersertifikat, bekerja sama dengan penyedia layanan visa seperti kami. Teknologi seperti aplikasi paspor kesehatan berbasis blockchain CovidPass – yang dikembangkan oleh WEF Young Global Leaders – juga akan sangat membantu dalam meyakinkan wisatawan tentang keselamatan mereka.

Bagaimana tanggapan VFS Global terhadap regulasi perjalanan yang selalu berubah, terutama tren yang sedang berkembang menuju paspor kesehatan digital?

Sekarang solusi digital seperti paspor kesehatan dan sertifikat menjadi lebih umum, kami membantu mendigitalkan hasil tes otentik. Kami telah bermitra dengan akriditasi untuk solusi perjalanan yang cerdas dan bebas repot ke Singapura untuk membantu wisatawan menghemat waktu pada saat kedatangan.

Kami ingin mendukung solusi apa pun yang membantu wisatawan dan secara aktif berupaya untuk berintegrasi dengan beberapa platform lain, termasuk Travel Pass IATA.

Ketika vaksinasi meningkat di seluruh dunia, apakah VFS Global memiliki rencana untuk mengembangkan program sertifikasi vaksinasi untuk pelancong yang diinokulasi?

Solusi berikutnya yang dikembangkan adalah seputar program sertifikasi vaksin untuk memastikan dimulainya kembali perjalanan bagi mereka yang sudah divaksinasi. Sebagian besar program yang sedang dikembangkan diarahkan untuk memfasilitasi perjalanan dan datang dalam bentuk aplikasi ponsel cerdas dengan berbagai kriteria untuk tagihan kesehatan yang bersih.

Paspor vaksin, misalnya, adalah cara yang populer untuk mendekati bukti kekebalan dengan peluncuran jab yang sedang berlangsung di seluruh dunia. Beberapa aplikasi menerima tes antibodi positif sebagai bukti kekebalan bagi mereka yang terjangkit virus dan sembuh.

Salah satu tantangan utama yang kami lihat adalah keaslian dan verifikasi dokumen-dokumen ini – baik itu sertifikat vaksinasi atau sertifikat uji – melalui interoperabilitas antara dua pemerintah atau komunitas maskapai penerbangan dalam waktu dekat.

Namun, banyak pekerjaan sedang berlangsung di latar belakang dengan diskusi antara maskapai penerbangan, pemerintah, dan perusahaan yang mendukung teknologi.

Salah satu contoh kasus klasik adalah konsep gelembung udara karena menunjukkan bagaimana pemerintah dapat memverifikasi kredensial pelancong, dengan tetap memperhatikan privasi data dan peraturan perundang-undangan di masing-masing negara.

Bagaimana Anda membayangkan sertifikasi vaksinasi akan mempengaruhi pembentukan gelembung perjalanan?

Dari sertifikat vaksinasi hingga paspor digital atau kesehatan, pemerintah, maskapai penerbangan, dan perusahaan berbasis teknologi di seluruh dunia mengambil langkah untuk meluncurkan kembali perjalanan dengan membiarkan orang membuktikan status bebas Covid mereka.

Tetapi akses vaksin di seluruh dunia dan meningkatnya kekhawatiran atas privasi data adalah beberapa kekhawatiran utama tentang bagaimana tindakan tersebut akan bekerja dalam pembentukan gelembung perjalanan.

Membuat paspor kesehatan lebih ketat atau mengharuskannya untuk bepergian dapat mengundang tantangan hukum. Kekhawatiran utama adalah bahwa melarang orang yang tidak divaksinasi untuk bepergian akan memperburuk ketidaksetaraan dan diskriminasi karena akses ke suntikan jauh dari universal. Ada juga kekhawatiran tentang bagaimana aplikasi akan mengakses data pribadi pengguna.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.