Permintaan Memperoleh Paspor Kedua Melonjak

0
22

NEW JERSEY, AS, bisniswisata.co.id: Permintaan untuk paspor kedua naik 50 persen dari tahun ke tahun setelah pandemi, menurut deVere Group, sebuah organisasi keuangan independen dengan lebih dari 100.000 klien di seluruh dunia.

Dilansir dari TravelPulse.com, pangsa permintaan terbesar dihasilkan oleh wisatawan kaya di AS, India, Afrika Selatan, Rusia, Timur Tengah, dan Asia Timur. “Sebelumnya, paspor kedua, kewarganegaraan atau tempat tinggal dianggap oleh banyak orang sebagai barang mewah tertinggi; simbol status seperti kapal pesiar, supercar, dan karya seni asli, ”kata Nigel Green, pendiri dan CEO deVere Group.

Meskipun hal  ini masih terjadi, ada juga pergeseran akibat pandemi. Sekarang, kewarganegaraan kedua atau tempat tinggal di luar negeri semakin menjadi bukan hanya sekedar ‘menyenangkan seperti memiliki aksesori tetapi jadi ‘harus dimiliki.’

“Baik karena alasan pribadi, seperti untuk tetap bersama orang yang dicintai di luar negeri atau dapat mengunjungi mereka, atau untuk alasan bisnis, semakin banyak orang yang mencari cara untuk mengamankan kebebasan bergerak mereka karena mereka menghadapi pembatasan perjalanan yang , biasanya, berdasarkan kewarganegaraan. ”

Green mencatat bahwa meningkatnya permintaan untuk paspor kedua melampaui kekhawatiran tentang pandemi. Semakin banyak orang yang lebih memilih konsep menjadi warga dunia, daripada hanya terikat dengan negara kelahirannya, katanya.

“Mereka juga menghargai banyak manfaat terkait termasuk perjalanan bebas visa, pendidikan kelas dunia, perawatan kesehatan yang optimal, stabilitas politik dan ekonomi, pengurangan kewajiban pajak dan peluang bisnis dan karir yang lebih luas.”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.