Peraturan Baru Arab Saudi Butuhkan Sertifikat Halal Untuk Sebagian Besar Produk Makanan

0
35

SINGAPURA, bisniswisata.co.id:  Arab Saudi memperkenalkan sistem regulasi halal dalam beberapa tahun terakhir, mengikuti jejak tetangganya, Uni Emirat Arab. Otoritas Saudi pertama-tama mendirikan Saudi Food and Drug Authority (SFDA).

Pusat Halal di dalam Otoritas Makanan dan Obat Saudi (SFDA), kemudian membentuk sistem persetujuan dari badan sertifikasi halal asing. Sistem baru ini menggantikan persyaratan sebelumnya dari badan sertifikasi halal untuk diakui oleh Liga Dunia Muslim agar sertifikat halal mereka dapat diterima di Arab Saudi.

Mirip dengan sistem UEA, kerangka kerja Saudi mengharuskan badan sertifikasi halal diakreditasi oleh badan akreditasi yang diakui untuk terdaftar di SFDA

Dilansir dari Salaamgateway.com, hingga saat ini, total 69 lembaga sertifikasi halal telah disetujui oleh SFDA untuk Arab Saudi. (Tidak ada badan sertifikasi halal yang disetujui di Arab Saudi karena semua sertifikasi halal lokal dan nasional dioperasikan dan dikelola oleh SFDA sendiri.)

Peraturan baru 

Saat ini, hanya produk dan bahan daging dan daging yang memerlukan sertifikat halal wajib untuk memasuki pasar Arab Saudi, serupa dengan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) lainnya, termasuk UEA.

Sekarang SFDA telah melangkah ke depan dan mengusulkan rancangan peraturan baru yang akan membuat sebagian besar produk makanan memerlukan sertifikasi halal untuk masuk ke Kerajaan Arab Saudi.

Berikut ini adalah kategori produk baru yang memerlukan sertifikasi halal wajib dari badan sertifikasi halal yang disetujui SFDA untuk memasuki Arab Saudi:

1.Susu dan produk susu (misalnya keju, yogurt, laban, dll.)

2.Minyak dan lemak (yaitu minyak, ghee, dll.)

3.Biskuit (mis. Biskuit, cokelat, permen, jeli, kue, dll.)

4.Makanan dingin dan beku (mis. Pasta, pizza, mie, makanan cepat saji beku lainnya, minuman, dll.)

5.Produk dengan masa simpan yang lama pada suhu kamar (mis. Energi, minuman berkarbonasi & olahraga, jus, saus, suplemen nutrisi, makanan bayi, makanan kaleng, dll.)

Tanggal pemberlakuan

Rancangan peraturan tersebut pertama kali dikomunikasikan oleh SFDA sekitar akhir tahun lalu dengan tanggal penerapan yang dimaksudkan mulai 1 Juli 2021.

Aturan baru tidak mungkin diterapkan mulai Juli tahun ini karena masa tenggang yang singkat dan sekarang ada usulan tanggal mulai baru. Pelaksanaan seluruh peraturan tersebut dibagi menjadi dua tahap, tahap pertama dimulai pada 1 Januari 2022 dan tahap kedua pada 1 Juli 2022 sebagaimana diatur dalam rancangan peraturan yang diperbarui.

Empat kategori produk pertama di atas akan diterapkan mulai 1 Januari 2022 dan kategori terakhir, produk dengan masa simpan yang lama pada suhu kamar, akan diterapkan mulai 1 Juli 2022.

Rancangan peraturan yang dimaksud mencantumkan sekitar 100 standar khusus produk bersama dengan tujuh standar umum yang mencakup sebagian besar produk makanan umum yang digunakan oleh konsumen sehari-hari.

Tantangan

Tantangan terbesar adalah bahwa setelah disetujui dan diterapkan, peraturan baru tersebut tidak hanya menjadi penghalang perdagangan bagi produsen dan / atau eksportir, terutama dari negara-negara yang tidak memiliki badan sertifikasi terdaftar SFDA, tetapi mereka juga dapat menambah biaya yang cukup besar bagi banyak orang. produk.

Masih ada tanda tanya tentang masalah izin sertifikasi lintas batas dan pembebasan produk makanan tertentu dari sertifikasi halal wajib dll.Rancangan peraturan terbuka untuk komentar publik hingga 30 April 2021.

Rekomendasi

Gulf Trade merekomendasikan produsen dan pedagang yang mengekspor produk mereka ke Arab Saudi untuk mengidentifikasi apakah produk mereka akan memerlukan sertifikasi halal berdasarkan standar khusus produk yang diatur di bawahnya.

Selain itu, sangat penting untuk menentukan lembaga sertifikasi yang tepat yang dapat mengeluarkan sertifikat halal yang disetujui untuk Arab Saudi.

Akhirnya, terlepas dari apakah peraturan yang diusulkan disetujui atau diterapkan mulai tahun depan, perusahaan harus memperhatikan arah yang dituju negara-negara di Gulf Cooperation Council (GCC) dalam hal halal, dan merencanakannya sesuai. (UEA, Qatar, dan Arab Saudi sudah memiliki sistem persetujuan untuk badan sertifikasi halal internasional.)

Gulf Trade bekerja dengan perusahaan dari bagian mana pun di dunia yang mengekspor ke negara mana pun di seluruh dunia untuk mengembangkan, menerapkan, dan memelihara mekanisme kepatuhan peraturan.

Maksudnya sesuai dengan peraturan yang disyaratkan, dan untuk mendapatkan sertifikasi dari badan sertifikasi yang disetujui yang memenuhi persyaratan pasar sasaran, sehingga menghilangkan hambatan akses pasar yang terkait dengan halal dan secara umum.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.