AIRLINES NEWS

Pemerintah AS Tangguhkan 26 Penerbangan yang Dioperasikan oleh Chinese Airlines

Penumpang di bandara di Beijing, China.  (foto: 06photo / iStock / Getty Images Plus)

NEW JERSEY, bisniswisata.co.id : Pemerintah Amerika Serikat mengumumkan akan menangguhkan 26 penerbangan internasional yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan China setelah negara komunis itu menangguhkan penerbangan oleh operator Amerika karena aturan terkait COVID.

Menurut The Associated Press, regulator dari Departemen Perhubungan menangguhkan tujuh penerbangan Air China dari New York City dan 19 penerbangan dari Los Angeles oleh Air China, China Eastern Airlines., China Southern Airlines, dan Xiamen Airlines.

Pejabat pemerintah menuduh China melanggar perjanjian perjalanan udara dan menganiaya operator Amerika melalui sistem “pemutus arus”, yang mengharuskan maskapai untuk menangguhkan penerbangan jika sejumlah penumpang dinyatakan positif virus corona.

Akibatnya, Departemen Perhubungan menangguhkan 27 penerbangan yang dioperasikan oleh maskapai China, jumlah penerbangan yang sama dibatalkan oleh sistem anti-COVID China.  American Airlines, Delta Air Lines, dan United Airlines terpengaruh oleh keputusan negara tersebut.

Dalam sebuah pernyataan kepada The AP, Departemen Perhubungan mengatakan tindakan China “didasarkan pada keadaan yang sepenuhnya di luar kendali operator … Kami berhak untuk mengambil tindakan tambahan jika Beijing memberlakukan tindakan pemutus sirkuit lebih lanjut.”

 Awal bulan ini, maskapai penerbangan terpaksa mengubah rute atau langsung membatalkan penerbangan yang terbang di atas Taiwan setelah China meluncurkan rudal langsung selama pengujian menyusul kunjungan baru-baru ini ke Taipei oleh Ketua DPR AS dari Partai Demokrat Nancy Pelosi.

Pada bulan Juni, pemerintah China melonggarkan persyaratan karantina bagi mereka yang memasuki negara itu dari luar negeri, dengan pelancong internasional terpaksa tinggal di hotel karantina selama tujuh hari, diikuti dengan tiga hari karantina di rumah

Pejabat pemerintah menuduh China melanggar perjanjian perjalanan udara dan menganiaya operator Amerika melalui sistem “pemutus arus”, yang mengharuskan maskapai untuk menangguhkan penerbangan jika sejumlah penumpang dinyatakan positif virus corona.

 Akibatnya, Departemen Perhubungan menangguhkan 27 penerbangan yang dioperasikan oleh maskapai China, jumlah penerbangan yang sama dibatalkan oleh sistem anti-COVID China.  American Airlines, Delta Air Lines, dan United Airlines terpengaruh oleh keputusan negara tersebut.

 Dalam sebuah pernyataan kepada The AP, Departemen Perhubungan mengatakan tindakan China “didasarkan pada keadaan yang sepenuhnya di luar kendali operator … Kami berhak untuk mengambil tindakan tambahan jika Beijing memberlakukan tindakan pemutus sirkuit lebih lanjut.”

 Awal bulan ini, maskapai penerbangan terpaksa mengubah rute atau langsung membatalkan penerbangan yang terbang di atas Taiwan setelah China meluncurkan rudal langsung selama pengujian menyusul kunjungan baru-baru ini ke Taipei oleh Ketua DPR AS dari Partai Demokrat Nancy Pelosi.

 Pada bulan Juni, pemerintah China melonggarkan persyaratan karantina bagi mereka yang memasuki negara itu dari luar negeri, dengan pelancong internasional terpaksa tinggal di hotel karantina selama tujuh hari, diikuti dengan tiga hari karantina di rumah.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)