“Now or Never ” untuk Single European Sky

0
50

JENEWA, bisniswisata.co.id:  Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memperingatkan bahwa proyek Single European Sky (SES) untuk mereformasi sistem manajemen lalu lintas udara Eropa akan runtuh jika negara-negara Eropa tidak mendukung proposal Komisi Eropa untuk memulai kembali inisiatif yang terhenti.

“Komisi Eropa telah mencoba memberikan manfaat SES sejak awal 2000-an. Tetapi kelambanan negara berarti bahwa tidak ada targetnya yang tercapai. Perundang-undangan baru, seperti yang diusulkan Komisi, adalah satu-satunya cara untuk memaksa reformasi dan perbaikan yang sangat dibutuhkan,”kata Willie Walsh, Direktur Jenderal IATA.

Tetapi sikap keras kepala dan keegoisan negara-negara Uni Eropa utama dan penyedia layanan navigasi udara (ANSP) mereka mengancam untuk menggagalkan upaya Komisi terbaru, kata Willie Walsh.

SES sangat penting untuk industri transportasi udara Eropa yang aman, berkelanjutan, dan efisien. Diantara manfaatnya adalah:

  • Peningkatan kinerja keselamatan dengan faktor sepuluh
  • Kapasitas yang lebih besar dan lebih sedikit penundaan, memberikan dorongan EUR 245 miliar untuk PDB Eropa dan satu juta pekerjaan tambahan setiap tahun mulai tahun 2035
  • Pemotongan 10% dalam emisi penerbangan UE, mendukung Kesepakatan Hijau Eropa.

“Krisis COVID-19 membuat peningkatan efisiensi SES lebih penting dari sebelumnya. Dan krisis iklim membuat manfaat keberlanjutan menjadi penting. Eropa berbicara tentang permainan yang bagus pentingnya keberlanjutan dan daya saing.

Saatnya untuk bertindak di balik kata-kata tersebut dengan SES. Jika bobot gabungan dari krisis iklim dan krisis COVID-19 tidak cukup menjadi pendorong bagi SES, sulit untuk mengetahui apa yang mungkin terjadi, “kata Walsh.Willie Walsh.

SES sejauh ini gagal karena ANSP memiliki target dan pengawasan independen yang tidak memadai. Proposal Komisi memberikan perbaikan dengan memberi regulator kekuasaan untuk menegakkan target kinerja yang kuat. 

IATA sangat mendukung upaya Komisi dan beberapa negara yang berpikiran reformasi dalam satu paket yang meliputi:

  • Pembentukan regulator ekonomi nasional yang kuat dan independen, dan badan pengatur seluruh UE, dan
  • Penguatan Manajer Jaringan pan-Eropa untuk meningkatkan efisiensi, yang akan membantu mengurangi penundaan dan emisi.

“Pengendalian lalu lintas udara adalah bisnis monopoli. Di setiap sektor bisnis lainnya, pemasok monopoli tunduk pada peraturan independen yang kuat — tetapi tidak dalam pengendalian lalu lintas udara. 

Negara-negara Eropa membuat pernyataan muluk tentang aksi iklim namun menolak untuk mendukung reformasi yang masuk akal yang akan memaksa ANSP untuk membuat rute lebih efisien. Dan, tanpa menyadari kerugian kolektif sebesar EUR 27 miliar yang dibuat oleh maskapai penerbangan Eropa tahun lalu.

ANSP Eropa menuntut kenaikan harga lebih lanjut sambil memiliki setidaknya EUR 2,5 miliar uang tunai. Ini benar-benar gila. Namun, alih-alih memberikan solusi pada saat kritis ini, banyak negara yang memposisikan diri untuk memblokir reformasi dan kami berada dalam bahaya serius untuk mundur, ”kata Walsh.

Banyak negara Eropa sedang mempertimbangkan untuk memblokir reformasi demi visi alternatif yang akan melemahkan target dan pengawasan peraturan dari apa yang ada saat ini. Ini sama sekali tidak dapat diterima dan dapat menghancurkan seluruh paket reformasi.

“Kegagalan yang sangat besar dari proposal Komisi akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih. Kami akan kehilangan kesempatan nyata untuk perubahan saat itu sangat dibutuhkan. 

Lingkungan dan ekonomi Eropa akan membayar mahal untuk itu, bersama dengan para pelancong dan maskapai penerbangan. Sudah waktunya bagi negara-negara untuk mengakhiri tahun-tahun manuver politik yang picik dan kelumpuhan administratif dan mendukung proposal Komisi untuk akhirnya mewujudkan Langit Eropa Tunggal, ”kata Walsh.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.