INTERNATIONAL

Negara-negara Didesak untuk Mengikuti Panduan Global tentang Pengujian Kru

MONTREAL, bisniswisata.co.id: Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) dan Federasi Asosiasi Pilot Jalur Udara Internasional (IFALPA) bersama-sama meminta pemerintah untuk mengikuti pedoman  yang dikeluarkan oleh  the International Civil Aviation Organization (ICAO) Council Aviation Recovery Task Force (CART) untuk membebaskan awak crew ( kru)  dari Pengujian COVID-19 yang diterapkan pada pelancong udara.

Pedoman CART secara khusus merekomendasikan bahwa awak crew tidak boleh tunduk pada pemeriksaan atau pembatasan yang berlaku untuk pelancong lain. Selanjutnya menurut CART. Metode pemeriksaan kesehatan untuk anggota kru harus “non-invasif”.

Terlepas dari pedoman ini, semakin banyak negara yang menerapkan langkah-langkah kesehatan publik yang sama untuk awak kapal yang diterapkan pada masyarakat umum yang melakukan perjalanan.

Langkah-langkah tersebut termasuk memberikan bukti tes COVID negatif sebelum keberangkatan dan dalam beberapa kasus tes COVID negatif kedua diperlukan pada saat kedatangan. Selain itu, beberapa regulator penerbangan sipil hanya mengizinkan awak dengan sertifikat uji PCR COVID-19 negatif untuk singgah di negaranya masing-masing.

“Langkah-langkah ini tidak hanya melanggar pedoman global ICAO yang direkomendasikan, tetapi juga gagal memperhitungkan fakta bahwa interaksi dengan penduduk lokal diminimalkan,” kata Gilberto Lopez Meyer, Wakil Presiden Senior IATA, Operasi Keselamatan dan Penerbangan.

Misalnya, kru yang singgah sering kali dibatasi di hotel. Tindakan tersebut juga mengabaikan fakta bahwa maskapai penerbangan telah mematuhi persyaratan perlindungan kesehatan negara asalnya dan program pemantauan untuk mengelola kesehatan awak, yang biasanya mencakup tindakan untuk mengurangi risiko infeksi.

“Tindakan yang diterapkan oleh beberapa negara tidak hanya melanggar pedoman yang direkomendasikan tetapi juga memberikan tekanan  yang tidak semestinya pada kru. Panduan yang diberikan telah dikembangkan dengan hati-hati untuk memastikan operasi dapat berlanjut tanpa membahayakan keselamatan awak dan penumpang, ”kata Kapten Jack Netskar, Presiden IFALPA.

Selain gangguan dan ketidaknyamanan fisik pada pengujian COVID-19 harian, ada pertimbangan biaya yang signifikan. Sebuah maskapai penerbangan global memperkirakan biaya untuk memenuhi persyaratan tersebut untuk satu penerbangan harian akan bertambah hingga US$ 950.000 per tahun.

“Maskapai penerbangan bersedia berinvestasi dalam keselamatan yang memberikan hasil yang berarti, tetapi tidak demikian halnya dengan persyaratan pengujian yang tidak terkoordinasi dan sepihak,” kata Lopez Meyer.

Negara harus mengakui bahwa awak kapal menunjukkan profil risiko yang berbeda dari penumpang dan bahwa lebih banyak fleksibilitas dan kelonggaran persyaratan pengujian dan / atau karantina dapat dipertimbangkan termasuk pengecualian, tegasnya.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)