Maskapai Penerbangan Thailand Hadapi Ancaman Berakhirnya Bantuan

0
14

THAILAND, bisniswisata.co.id : Maskapai penerbangan Thailand menghadapi ancaman nyata pada kuartal keempat ketika biaya operasi melonjak lagi setelah langkah-langkah bantuan pemerintah berakhir, sementara beberapa maskapai penerbangan mungkin tidak mendapatkan pinjaman lunak yang dijanjikan perdana menteri.

Setelah pertemuan antara tujuh maskapai penerbangan dan Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha pada 28 Agustus, masih belum ada kesimpulan tentang bagaimana dan kapan bank-bank yang didukung negara akan mengalokasikan 24 miliar baht dalam bentuk pinjaman lunak kepada maskapai penerbangan untuk mengurangi dampak krisis wabah.

Tassapon Bijleveld, ketua eksekutif Asia Aviation (AAV), pemegang saham terbesar Thai AirAsia (TAA), mengatakan maskapai mengharapkan untuk mendapatkan rincian lebih lanjut tentang persyaratan pinjaman pada minggu depan, karena tim kerja Jenderal Prayut sering mengikuti perkembangan.

Dikutip dari itc.travel, Tassapon Bijleveld menolak mengomentari laporan bahwa TAA dan Bangkok Airways adalah dua dari tujuh maskapai yang akan menerima pinjaman lunak. Namun dia mengatakan keyakinannya sendiri adalah bahwa operator lain akan mendapatkan dukungan, meskipun tidak sebanyak yang mereka minta.

“Kami akan menghadapi ancaman nyata pada kuartal keempat jika Thailand tidak dapat membuka kembali untuk turis asing,” kata Tassapon. “Meskipun pemerintah telah menyetujui skema visa turis khusus, rencana aksi setelahnya lebih penting karena operator pariwisata tidak tahu bagaimana memulainya.”

Nuntaporn Komonsittivate, kepala operasi komersial di Thai Lion Air (TLA), mengatakan maskapai masih harus menjalankan mode self-survival dengan mempertahankan pendapatan domestik dan merampingkan biaya operasional.

Karena pasar sedang stagnan, TLA menghadapi tantangan dalam mengoperasikan penerbangan pada titik impas karena faktor muatan rata-rata berfluktuasi, terutama antara akhir pekan dan hari kerja.

Untuk mencegah kerugian, setiap penerbangan harus menggunakan faktor muatan 70%, tetapi angka untuk penerbangan hari kerja sebagian besar di bawah 50%.

Dengan permintaan yang lambat, sulit bagi maskapai penerbangan mana pun untuk mencapai faktor muatan 98% seperti yang mereka lakukan selama periode pra-pandemi, kata Nuntaporn.

Dia mengatakan faktor negatif lain yang harus diperhatikan adalah biaya operasi yang lebih tinggi, terutama dari pajak cukai bahan bakar jet yang naik kembali menjadi hampir 5,1 baht per liter dari 0,20 baht, karena skema pengurangan berakhir pada September dan Kementerian Keuangan tidak mungkin memperpanjang langkah tersebut.

“Pemerintah meminta kami mengurangi tiket pesawat untuk menarik lebih banyak turis lokal, tapi harga jual rata-rata sudah disesuaikan dengan biaya operasional dan kami harus menanggung biaya yang lebih tinggi dari pajak cukai mulai bulan Oktober setelah hanya dua bulan pengurangan.” kata Nuntaporn

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.