Langkah Apa Selanjutnya untuk Pariwisata Malaysia?

0
19
Menara Kembar Kuala Lumpur, ikon pariwisata Malaysia. ( Foto: Muhammad Ihwan.id)

Diskusi panel dengan pakar pariwisata dari Malaysia mengakhiri sebulan acara peluncuran Jaringan Pariwisata Dunia minggu terakhir Desember lalu.

KUALA LUMPUR, bisniswisata.co.id: Serangkaian diskusi diselenggarakan oleh Rudolf Herrmann, kepala WTN Malaysia Chapter, menghadirkan sejumlah nara sumber. Dilansir dari EturboNews termasuk dalam diskusi panel ini adalah kalangan Pentahelix, pelaku industri pariwisata termasuk pers yaitu;

– Sook Ling Yap – DMC Layanan Darat Asia
– Badaruddin Mohamed – Pariwisata USM
– Presanth Chandra – TIN Media & MICE
– Jane Rai – Pemandu Wisata Warisan dengan opsi virtual
– Sam Liew – VP-PR WTN Malaysia
– Skal
– Pariwisata Malaysia
– Asosiasi Hotel Malaysia

Diskusi membahas upaya membuka kembali pariwisata di Malaysia yang  telah ditetapkan oleh perdana menteri  serta oleh menteri pariwisata dimana sejak Maret 2020 telah ada berbagai perintah atau penguncian kontrol pergerakan, maupun pembatasan untuk mengoperasikan bisnis berbasis pariwisata di Malaysia.

Berbagai asosiasi dan organisasi terkait tampaknya belum dapat memberikan solusi yang layak untuk melawan dampak ekonomi yang menghancurkan dalam perdagangan kita yang disebabkan oleh pandemi  global COVID-19

Sementara itu, ada banyak survei oleh berbagai otoritas, untuk mengetahui tren yang diharapkan untuk perjalanan pasca pandemi di Malaysia.
Temuan utamanya adalah perjalanan akhir pekan di dalam negeri dimulai terlebih dahulu, istirahat tidak terlalu jauh dari rumah. Mulai Maret / April ’21 dan seterusnya, perjalanan udara jarak menengah hingga 4 jam akan dimulai.

Pelanggan fokus pada:

– masalah yang berhubungan dengan keselamatan / kebersihan / kesehatan
– Tetap dengan sekelompok orang yang lebih dekat (teman / kerabat)
– Cari hotel dengan standar kebersihan yang tinggi
– Pilih restoran dengan kebersihan / keamanan
Pelanggan lebih memilih outdoor dengan sirkulasi udara (Glamping, aktivitas luar ruangan)
– Perjalanan kereta / bus belum dianjurkan, sementara penerbangannya cukup oke.
– Merek  hotel bintang 4 dan 5 menanamkan kepercayaan pelanggan pada masalah keselamatan dan kebersihan
– Akomodasi pribadi seperti layanan / apartemen menimbulkan masalah kesehatan
– Destinasi yang diminati adalah pantai, gunung, pedesaan – berlawanan dengan kota
– Perjalanan kelompok lebih jarang diminta, kendaraan pribadi adalah pilihan yang lebih disukai.
– Orang-orang ingin mengejar ketinggalan perjalanan mereka yang terlewat tahun 2020, setidaknya rencanakan dua kali berwisata untuk tahun 2021.
– Pembaruan kesehatan APP di tempat tujuan untuk alasan keamanan
– Seberapa amankah kasus @ Covid tujuan?
– Daya tarik produk inovatif oleh penyedia (yaitu bekerja dari hotel)
T / O untuk menemukan atau mengembangkan ceruk / inovasi, yaitu tour virtual oleh pemandu wisata.
– Penggunaan teknologi yang diperlukan (pemindaian dokumen tanpa sentuh, dll.)
– Beberapa harus dimulai, yang lain akan mengikuti tour / penawaran kesehatan (yoga, luar ruangan, dll …)
– Masalah keberlanjutan akan ditangani [bebas racun, bebas plastik…].Meningkatnya dukungan untuk produk lokal harus dipertimbangkan
– Haruskah menjadi norma baru untuk diuji Covid-negatif sebelum naik pesawat?
– Negara-negara bagian  bisa menggambarkan  rencana umum untuk membuka kembali perjalanan lebih cepat
– upaya -collective untuk menerapkan dan mendorong pergerakan wisarawan secara bersama
– Langkah selanjutnya: Deklarasi darurat krisis iklim oleh ETOA (Asosiasi Pariwisata Eropa)

Ini adalah pilihan tren dan pertanyaan yang akan digunakan selama uji coba jika waktu memungkinkan. Akan dipersingkat selama sesi berjalan dan tergantung pada diskusi dan penjelasan para ahli.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.