Tantangan Terbesar untuk Pemulihan Maskapai pada 2021

0
7
Dunia penerbangan hancur, hanya kembalinya pelancong yang dapat menyelamatkan usaha mereka. ( Foro: Skift.com)

JAKARTA, bisniswisata.co.idTak perlu dikatakan bahwa maskapai penerbangan secara kolektif ingin agar para pelancong kembali dalam jumlah yang signifikan. Hanya dengan begitu mereka dapat mulai membangun kembali jadwal penerbangan mereka yang hancur.

Mengembalikan staf yang cuti untuk bekerja dan mengembalikan neraca keuangan perusahaan dari  dalam kegelapan. Bukankah tidak terlalu banyak yang diminta ?.

Tetapi ketika tanda-tanda pemulihan itu akan kembali dalam jumlah yang signifikan, meningkatkan pemulihan perjalanan yang terhenti jadi salah satu pertanyaan teratas di maskapai C-suite. 

Dilansir dari Skift.com, satu hal yang disetujui semua orang bahwa wisatawan sangat ingin kembali. Anda hanya perlu melihat sejauh ini bagaimana China, negara asal kasus pandemi global COVID-19 kini permintaan tiket domestiknya kini kembali kepada level 2019. Hal ini untuk melihat bahwa perjalanan udara dapat pulih dengan cepat setelah pandemi terkendali.

“Pemulihan permintaanlah yang membuat kami kembali menerbangkan seluruh armada kami, untuk mendapatkan penghasilan kembali,” kata Chief Financial Officer American Airlines Derek Kerr pada bulan Oktober. Kata-kata yang terbukti benar hari ini.

Sementara flyer tawaran liburan di AS terlihat di jalur yang tepat untuk mencetak penyebab rekor pandemi. jumlah penumpang  tetap sekitar setengah dari jumlah tahun lalu berdasarkan data penyaringan Administrasi Keamanan Transportasi (TSA). Angka-angka itu diperkirakan akan memburuk musim dingin ini seperti kasus infeksi COVID-19 yang juga belum menjadi lebih baik.

Tapi ada cahaya di cakrawala bahkan saat jumlah kasus meningkat. Kampanye vaksinasi massal sedang berlangsung di Inggris, AS, dan negara lain bertujuan untuk memvaksinasi sekitar 100 juta orang pada akhir Maret dengan  ke ketersediaan yang luas dari inokulasi pada musim panas.

Vaksinasi secara luas disetujui untuk memulai pemulihan perjalanan yang lebih luas. Eksekutif maskapai penerbangan dan analis Wall Street mengharapkan flyer/pamflet akan kembali disebar dengan semangat begitu mayoritas orang memiliki vaksin.

“Kami berharap musim panas mendatang akan jauh lebih baik dari tahun ini meski belum normal,” kata Andrew Nocella, chief commercial officer United Airlines, kepada Bloomberg awal Desember.

Yang tidak jelas adalah kapan suntikan vaksin itu akan menghasilkan lebih banyak penumpang. Analis Wall Street memperkirakan kampanye vaksinasi AS akan diterjemahkan ke periode peningkatan penting dalam perjalanan udara antara Maret dan Juni atau dengan kata lain, sekitar kuartal kedua. 

Selebaran ajakan liburan dan kunjungan teman serta kerabat yang cenderung mendominasi peningkatan awal ini karena mereka memiliki pemulihan hingga saat ini. Namun, pemulihan perjalanan yang luas akan membutuhkan waktu lebih lama.

“Ada skenario di mana AS mencapai herd immunity pada musim gugur 2021, tetapi kami yakin itu berlebihan,” tulis  Cowen, analis  Helane Becker dalam sebuah laporan sebelumnya pada bulan Desember. Herd immunity (kekebalan kawanan) umumnya didefinisikan sebagai 70 persen orang yang mendapatkan vaksin atau memperoleh kekebalan alami.

Menurut analis di Raymond James, perjalanan bisnis diperkirakan tidak akan meningkat hingga awal 2022. Pelancong yang menguntungkan ini adalah kunci kebangkitan maskapai besar di Amerika seperi Delta Air Lines dan United yang lebih mengandalkan pemesanan korporat pikirkan juga maskapai lainnya seperti Allegiant Air dan Spirit Airlines.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) hanya memperkirakan pemulihan perjalanan udara 2021 ke level  sekitar setengah dibandingkan tahun 2019. Organisasi tidak mengharapkan pemulihan penuh hingga setidaknya 2024 dengan dimulainya kembali banyak penerbangan internasional yang tertinggal setidaknya satu tahun.

“Harapannya adalah kami akan melihat peningkatan signifikan dalam perjalanan tahun depan, kenaikan 50 persen,” kata kepala ekonom IATA Brian Pearce. Perkiraan ini didasarkan pada ketersediaan vaksin yang sangat luas pada paruh kedua tahun ini.

Kembalinya pelancong tidak bisa datang cukup cepat untuk maskapai penerbangan. Beberapa orang mengantisipasi untuk mengubah kerugian harian menjadi arus kas positif – belum lagi keuntungan – sampai permintaan pulih lebih banyak. 

Flyer  tambahan juga akan memungkinkan operator travel menarik kembali staf yang cuti, atau di AS meminimalkan potensi cuti tambahan begitu putaran dukungan penggajian terbaru berakhir pada 31 Maret.

Pemulihan perjalanan yang luas akan menyelesaikan banyak hal yang mengganggu bisnis maskapai penerbangan akibat pandemi. Hal Ini akan memungkinkan mereka untuk, akhirnya keluar dari krisis dan bisa melihat prospek ke depan lagi.

Namun memperkirakan kapan flyer tersebut akan kembali adalah salah satu tantangan terbesar industri pada tahun 2021. Seperti yang dikatakan oleh wakil presiden senior operasi penerbangan Delta Air Lines, John Laughter kepada pilot maskapai baru-baru ini: “Jalan menuju pemulihan akan panjang (dan) tidak rata.”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.