HALAL NEWS

KNEKS Sekenggarakan Pelatihan BMT.4.0 Keuangan Mikro Syariah (KMS)

   Para peserta Pelatihan BMT 4.0 di Lampung

BANDA LAMPUNG, bisniswisata.co.id: Guna mendukung program prioritas nasional, Komite Nasional Ekonomi dan Ekonomi Syariah (KNEKS) melaksanakan Pelatihan Baitul Maal wat Tamwiil (BMT) 4.0 di Hotel Novotel Bandar Lampung 20-23 Setember 2022.

Dilansir dari kneks.co.id. peserta pelatihan berjumlah 30 orang yang merupakan perwakilan dari BMT.  Kegiatan ini bagian dari program prioritas KNEKS BMT/IKMS 4.0: Transformasi Digital dan Kesinambungan.

“Pelatihan ini lebih mengarah kepada aspek keuangan khususnya terkait keuangan mikro syariah (KMS) yang dijalankan oleh BMT, kata  Ahmad Juwaini. Direktur Keuangan Sosial Syariah (KSS) KNEKS saat membuka acara.

Ahmad menyampaikan bahwa secara umum sektor Ekonomi terbagi dua yakni sektor riil dan sektor keuangan. Keuangam Mikro Syariah ( KMS ) memiliki peran yang strategis karena mendedikasikan layanan untuk segmen yang saat ini masih belum banyak tersentuh oleh perbankan yakni usaha mikro yang merupakan 98,7 persen dari Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Indonesia

Ahmad melanjutkan bahwa salah satu kelebihan Institusi keuangan mikro syariah (IKMS) adalah adanya pendampingan di KMS. Hal ini harus menjadi kelebihan IKMS dibandingkan dengan lembaga keuangan yang lainnya. 

Ahmad menitip pesan di sambutannya bahwa kualitas BMT harus ditingkatkan. BMT diharapkan dipersepsi sebagai suatu genre lembaga keuangan bukan layanan dengan kualitas yang kurang dibandingkan dengan perbankan.  KNEKS melaksanakan pelatihan ini karena keuangan syariah harus ditata.

Acara dilanjutkan dengan pemaparan program BMT 4.0: Transformasi Digital dan Sustainability oleh Kepala Divisi Keuangan Mikro Syariah Bagus Aryo.  

Pemaparan Bagus diawali dengan penjelasan tentang tugas dan fungsi KNEKS. Selanjutnya dijelaskan bahwa program ini merupakan program prioritas nasional. Digitalisasi menjadi penting karena pilar-pilar penguatan BMT dapat dilakukan secara optimal melalui digitalisasi.

“Digitalisasi BMT dilakukan oleh berbagai pihak mulai dari Kementerian dan Lembaga, Asosiasi BMT, insiatif BMT sendiri dan lain-lain.  Dari data yang ada hingga saat ini telah ada 267 BMT yang terdigitalisasi, ” kata Bagus.

Ini melingkupi Koperasi Simpan Pinjam dan Pembiayaan Syariah (KSPPS) yang diawasi oleh Kementrian Koperasi dan UKM serta Lembaga Keuangan Mikro Syariah (LKMS) yang diawasi oleh OJK.

Pada acara pembukaan pelatihan, hadir ketua Himpunan Ekonomi Bisnis Pesantren (Hebitren) Sumatra Bagian Selatan, selain peserta, tim KNEKS dan pusat inkubasi bisnis usaha kecil (PINBUK) pusat sebagai pelatih dan pembina PINBUK Lampung.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)