Kiat Mengubah Bisnis Industri Perjalanan

0
23
John Rizzo, CEO dari online Deem

John Rizzo adalah CEO dari perusahaan penyedia teknologi pemesanan online Deem. Dia mengumumkan pengunduran dirinya pada November. Tulisan opini ini adalah kutipan dari surat yang lebih panjang kepada industri yang dia tulis setelah mengumumkan rencana undur diri pada Januari 2021 seperti dilansir dari businesstravelnews.com. Berikut petikannya;

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Menjadi sangat jelas bagi saya bahwa manusia tidak berevolusi dan berubah kecuali dihadapkan pada krisis yang begitu ekstrim sehingga kita tidak punya pilihan selain keluar dari status quo dan mengubah konteks kita.

Seorang mentor saya pernah berkata, “Jalan menuju surga hanya melalui rute melalui neraka.” Saya telah menemukan kasus berkali-kali.

Industri  bisnis perjalanan ada di neraka sekarang, tapi saya melihatnya sebagai kendaraan yang membawa kita ke surga. Tantangan menciptakan kesempatan untuk berubah dan menjadi lebih baik dan lebih kuat di sisi lain.

Industri ini terpukul oleh SARS dan 9/11 dan kami kembali. Kami akan kembali. Tidak mengherankan jika teknologi memainkan peran yang lebih besar dalam industri kita setiap hari. Perubahan yang lebih besar adalah akselerasi yang cepat — mungkin 10 tahun — model bisnis dan modernisasi teknologi yang seharusnya kita lakukan sejak lama.

Saya akan mengilustrasikan melalui anekdot pribadi kembali ke tahun 1983 ketika saya berada di tim Macintosh di Apple. Steve Jobs sering berjalan sejauh 20 kaki dari kantornya ke bilik saya dan, selain dari berbagai hal yang tidak dapat saya ulangi, akan mengomentari kemasan Macintosh dan manual pengguna.

Saya bertanggung jawab atas yang pertama, selain daftar panjang hal-hal lain.Akhirnya, setelah melakukan perubahan terlalu sering di bawah tenggat waktu yang sangat ketat, saya mencoba pendekatan yang berbeda: Saya hanya bertanya kepadanya mengapa hal ini begitu penting.

Pada dasarnya, dia berkata, “Tugas Anda adalah menghentikan telepon berdering. Itu karena jika telepon berdering, margin kotor penjualan komputer itu terhapus.” Akibatnya, kami perlu menjual jutaan komputer dengan cara yang memungkinkan pelanggan kami mengetahui cara menggunakannya sendiri, tanpa campur tangan manusia lainnya.

Ini mempertajam fokus kami dan membuatnya mudah untuk membuat keputusan yang sesuai dengan prinsip pertama: Jangan membuat telepon berdering.

Nah, industri perjalanan bisnis tidak mendapatkan memo itu. Hingga pandemi, gagasan tentang pelancong tidak memanggil agen atau memiliki masalah perbaikan teknologi tanpa campur tangan manusia bukanlah bagian dari pemikiran kolektif industri.

Dalam banyak kasus, itu sebenarnya tidak disukai. Mengapa? Karena seluruh industri didasarkan, secara historis, pada manusia yang membantu manusia lain melakukan perjalanan. Dan banyak model bisnis dibangun dengan membayar untuk interaksi manusia itu.

Membandingkan ini dengan ekonomi platform internet modern, saya akan mengajukan pertanyaan sederhana: Kapan terakhir kali Anda menelepon Facebook? Atau Netflix? Atau Apple? Jawabannya, lebih sering daripada tidak, kemungkinan besar “tidak pernah”, “tidak pernah”, dan “tidak pernah”.

Dengan demikian, teknologi perjalanan bisnis sekarang dipaksa menjadi transformasi yang dipercepat yang meniru apa yang telah kita alami sejak lama dalam kehidupan teknologi konsumen kita.

Perangkat lunak dan teknologi yang tidak terlihat.

Perangkat lunak dan teknologi mengantisipasi kebutuhan dan secara otomatis mempersonalisasi pengalaman dan memecahkan masalah. Perangkat lunak dan teknologi yang selalu bersama kami, yaitu, berpusat pada seluler.

Ini sekarang menjadi persyaratan untuk bertahan hidup karena ekonomi mode reservasi, pemecahan masalah, dan remediasi yang berpusat pada manusia tidak layak secara ekonomi di era  COVID.

Apa yang juga diajarkan oleh internet dan ekonomi platform kepada kami adalah bahwa siapa pun yang duduk di antara pembeli layanan (dalam hal ini, pelancong dan perusahaan mereka) dan penyedia layanan seperti maskapai penerbangan, hotel, dan mobilitas penyedia harus menambah nilai atau menanggung risiko disintermediasi dan dihilangkan.

Jika distributor harang dan jasa tidak memberikan nilai unik kepada konsumennya  dengan cara yang transparan dan otentik, maka mereka akan membeli langsung, online, dan bisnis  akan dihapuskan.

Jika distributor barang dan jasa (dalam hal ini GDS) tidak dapat menyediakan semua barang dan jasa kepada pembeli yang dapat mereka temukan melalui sumber lain, maka distributor tersebut akan dieliminasi. Jika penyedia perangkat lunak untuk memesan perjalanan seperti  pemesanan online tidak dapat menawarkan pilihan konten yang bebas hambatan, transparan, dan luas kepada wisatawan, maka penyedia perangkat lunak tersebut akan ditinggalkan. Singkatnya, kita semua harus menambah nilai atau menghadapi hukum Darwin.

Industri perjalanan bisnis perlu bergerak maju. Ikuti programnya, lihat ke depan, bukan ke belakang. Rangkullah masa depan. Bersikaplah objektif dan sangat jujur ​​tentang tujuan kita dan tambahkan nilai.

Jika tidak, pasar akan memberi kita pukulan yang telak. Seluruh dunia teknologi konsumen telah merangkul gagasan ekonomi platform internet yang berpusat pada konsumen di telapak tangan kita. Ayo lakukan yang sama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.