Industri perhotelan APAC Tatap Tahun 2021 yang Lebih Cerah

0
58

LONDON, bisniswisata.co.id: Seiring dengan pedoman baru terkait COVID yang lebih ketat mencengkeram banyak bagian dunia membuat industri perhotelan masih belum pulih dari sengatan pandemi, meskipun vaksin terobosan dapat menjadi penangkal untuk memacu permintaan yang menurun.

Dilansir dari Traveldailynews.asia, menurut HotStats, dibandingkan dengan negara lain di dunia, Asia-Pasifik tetap menjadi tempat tinggal semua orang. Meskipun pendapatan dan laba masih tetap baik dibandingkan nilai historisnya.

Wilayah ini hanya mencatat gross operating profit per available room (GOPPAR) negatif selama tiga bulan, yang terjadi pada awal pandemi. Sejak Juni, kawasan Asia Pacific (APAC) telah mencatatkan laba positif selama enam bulan berturut-turut.

November tidak terkecuali. Meskipun tidak mencapai ketinggian Oktober, GOPPAR November sebesar US$ 23,87 adalah jumlah tertinggi kedua sejak kinerja operasional merosot akibat COVID. Ini masih turun 62,9% year on year ( YoY ).

Tingkat hunian melanjutkan kemantapannya, bertahan sekitar 50%. Tarif kamar di utara US$ 100 menghasilkan RevPAR sebesar $ 50,58, yang masih turun 47,9% YoY. 

Meskipun perjalanan bisnis telah sangat menderita sejak pandemi, APAC melawan tren di bulan November, mencatat kenaikan aktual dalam volume, meningkat 3,7 poin persentase dibandingkan waktu yang sama tahun lalu menjadi 20,7%.

Pendapatan tambahan yang dilemahkan mempertahankan TRevPAR di bawah tiga digit dan diskon 44,7% dibandingkan waktu yang sama tahun lalu.

Beban turun secara keseluruhan dari tahun ke tahun; namun, total biaya tenaga kerja terus meningkat sejak bulan Juni, meskipun masih turun jauh dibandingkan tahun sebelumnya. Margin laba adalah 24,7%, 12,1 poin persentase lebih rendah dibandingkan pada waktu yang sama tahun lalu.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.