Industri Kapal Pesiar Menantikan Beroperasi Lagi dengan Lebih Bersih

0
14

Anggota CLIA tak sekedar bertahan hidup tapi juga ingin kembali beroperasi dengan investasi teknologi yang lebih bersih. ( Foto: royalcarribean.com)

WASHINGTON, bisniswisata.co.id : Industri kapal pesiar telah menginvestasikan lebih dari US$ 23 miliar untuk bahan bakar dan teknologi yang lebih bersih.

Ketika industri pelayaran mulai bergerak maju lagi – setidaknya di Eropa untuk saat ini – anggota Cruise Lines International Association(CLIA) tidak hanya ingin bertahan hidup dengan baik di masa depan tetapi juga lingkungan yang lebih baik di sepanjang jalan.  

Laporan Praktik dan Teknologi Lingkungan Industri Pelayaran Global terbaru dari organisasi tersebut secara khusus membahas penurunan emisi, meningkatkan efisiensi, dan menciptakan pengaturan yang lebih bersih di atas kapal, di laut dan di pantai.

 “Meskipun kami telah bekerja untuk mengatasi dan mengatasi dampak COVID-19, industri pelayaran tetap berkomitmen untuk masa depan yang lebih bersih dan berkelanjutan,” kata Kelly Craighead, presiden dan CEO CLIA, dalam siaran pers. 

Menurut dia dengan lebih dari US$ 23 miliar diinvestasikan dalam kapal dengan teknologi baru dan bahan bakar yang lebih bersih, seperti sistem pembersihan gas buang (EGCS) dan gas alam cair (LNG).

 “Saya hanya dapat membayangkan apa yang akan kita capai bersama dalam 10 tahun ke depan dan seterusnya.  Laporan ini menegaskan komitmen kami terhadap kelestarian lingkungan, dan saya memuji anggota kami atas kepemimpinan berkelanjutan mereka dan menerapkan standar tertinggi pariwisata yang bertanggung jawab. “

Poin-poin penting adalah  termasuk tujuan untuk mengurangi tingkat emisi karbon sebesar 40% dari angka tahun 2008 pada tahun 2030. Untuk itu, laporan tahunan tahun 2020 menunjukkan bahwa 49% dari kapasitas pembangunan baru akan menggunakan LNG untuk penggerak mesin utama mereka. 

Dilaporkan juga bahwa lebih dari 69% kapasitas global menggunakan EGCS untuk memenuhi atau melampaui persyaratan emisi udara.  Mayoritas (96%) newbuild non-LNG akan menginstal EGCS.

Terlebih lagi, 99% bangunan baru akan memiliki sistem pengolahan air limbah yang canggih.  Sudah, 70% armada CLIA oceangoing dipasok dengan sistem seperti itu.  

Selain itu, 75% dari kapasitas pembangunan baru akan diluncurkan dengan sistem kelistrikan di sisi pantai (terkadang disebut sebagai penyetrikaan dingin) atau akan dipasang untuk dipasang di kemudian hari.

 Demikian pula, 32% dari kapasitas global sudah mampu mematikan mesin dan menyambungkan ke listrik sisi pantai di 14 pelabuhan di seluruh dunia.

 Meskipun pihaknya telah berupaya untuk mengatasi dan mengatasi dampak COVID-19, industri kapal pesiar tetap berkomitmen untuk masa depan yang lebih bersih dan berkelanjutan, tambah Kelly Craighead.

 “Industri pelayaran bekerja setiap hari untuk memajukan upaya pariwisata yang bertanggung jawab dan mengakui bahwa investasi yang berkelanjutan dan lebih besar dalam penelitian sangat penting untuk mengidentifikasi dan memproduksi bahan bakar baru dan sistem propulsi,” kata Adam Goldstein, ketua CLIA Global

Itulah sebabnya mengapa CLIA bersama dengan mitra sektor maritim lainnya telah mengusulkan untuk membentuk dan mendanai Badan Penelitian dan Pengembangan senilai $ 5 miliar yang didedikasikan untuk bekerja secara kolaboratif di seluruh sektor.

Hal ini untuk mengidentifikasi teknologi dan sumber energi yang akan memberikan peluang tambahan untuk mengurangi jejak lingkungan kita dan mempertemukan  tujuan ambisius yang ditetapkan oleh Organisasi Maritim Internasional, kata Adam Goldstein.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.