IATA: Pemulihan Penerbangan Terhenti

0
20

MONTREAL, Kanada, bisniswisata.co.id: Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) telah mengumumkan bahwa pemulihan yang lambat dalam permintaan penumpang terhenti pada November. Pemulihan yang berjalan lambat sejak travel musim panas di belahan bumi utara berakhir.

Dilansir dari Breaking Travel News, total permintaan (diukur dalam pendapatan penumpang kilometer atau RPK) turun 70 persen dibandingkan November 2019, hampir tidak berubah dari penurunan 70 persen tahun-ke-tahun yang tercatat di bulan Oktober.

Kapasitas November 2020 adalah 58 persen di bawah level tahun sebelumnya dan faktor beban turun 23 poin persentase menjadi 58 persen, yang merupakan rekor terendah untuk bulan tersebut.

Permintaan penumpang internasional pada November adalah 88 persen di bawah November 2019, sedikit lebih buruk daripada penurunan 88 persen dari tahun ke tahun yang tercatat pada Oktober.

Kapasitas turun 77 persen di bawah level tahun sebelumnya, dan faktor beban turun 39 poin persentase menjadi 41 persen. Eropa adalah pendorong utama dari kelemahan tersebut karena penguncian baru membebani permintaan perjalanan.

Permintaan Domestik berangsur pulih, yang merupakan titik terang relatif, juga terhenti, dengan lalu lintas domestik November turun 41 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya (berada pada 41 persen di bawah level tahun sebelumnya pada bulan Oktober).

Kapasitas turun 27 persen pada level 2019 dan faktor beban turun 16 poin persentase menjadi 67 persen. “Pemulihan permintaan perjalanan udara yang sudah layu berhenti total pada November. Itu karena pemerintah menanggapi wabah baru dengan pembatasan dan tindakan karantina yang lebih parah, ini jelas tidak efisien,kata Alexandre de Juniac, CEO IATA

Tindakan seperti itu menambah kesulitan bagi jutaan orang. Vaksin menawarkan solusi jangka panjang. Sementara itu, pengujian adalah cara terbaik yang kami lihat untuk menghentikan penyebaran virus dan memulai pemulihan ekonomi.

“Berapa banyak lagi penderitaan yang harus dialami orang – kehilangan pekerjaan, tekanan mental – sebelum pemerintah memahaminya?” kata Alexandre de Juniac.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.