IATA Minta Agar Pemerintah Membuka Kembali Sektor Penerbangan

0
11

MONTREAL, bisniswisata.co.id:Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) minta pemerintah Inggris menyertakan visi untuk mencabut  larangan dan memulai kembali transportasi udara dalam rencana pemulihannya untuk ekonomi Inggris dalam pidato Perdana Menteri Boris Johnson hari ini.

Dampak ekonomi Covid-19 pada Inggris menunjukkan  penurunan satu tahun terbesar di PDB sejak tahun 1709. Angka penumpang udara turun 76% pada tahun 2020 dan London kehilangan posisinya sebagai kota paling tersambung di dunia.

Sekitar 860.000 penerbangan dan perjalanan pariwisata hilang atau dipertahankan hanya karena skema furlough pemerintah. Jika pembatasan perbatasan saat ini tetap ada, tidak ada prospek pemulihan dalam transportasi udara dan dampak negatif ini akan terus melanjutkan, merusak ekonomi Inggris untuk generasi atau lebih.

Sebelum COVID -19, industri penerbangan Inggris mendukung sekitar 960.000 pekerjaan dan GBP 57 miliar di dampak PDB (langsung, tidak langsung atau induksi). Selanjutnya 465.000 pekerjaan didukung melalui perjalanan dan wisata yang berhubungan dengan penerbangan.

Oleh karena itu penting bahwa industri transportasi udara termasuk dalam rencana pemerintah untuk membatasi pembatasan penguncian kembali. “Kami menyadari bahwa pemerintah memiliki tindakan penyeimbang yang sulit antara membuka ekonomi dan melindungi kesehatan masyarakat.

Kami tidak menuntut tanggal untuk batasan perbatasan untuk diangkat. Tapi Perdana Menteri Johnson harus menetapkan sebuah visi untuk bagaimana perjalanan internasional dapat dan akan dimulai ulang disaat pandemi berakhir.

Visi tersebut mencakup menjelaskan bagaimana pengurangan pembatasan yang akan bertahan, dan tingkat infeksi atau rawat inap yang perlu turun untuk memicu pengurangan tersebut.

Dengan pendekatan berbasis sains ini terkunci, industri dan masyarakat akan memiliki kepastian untuk merencanakan lepas landas, “kata Rafael Schvartzman, wakil presiden regional IATA untuk Eropa.

“Kami menyadari bahwa pemerintah memiliki tindakan penyeimbangan yang sulit antara membuka kunci ekonomi dan menjaga kesehatan masyarakat.

“Kami tidak menuntut tanggal untuk mencabut pembatasan perbatasan.Tapi perdana menteri Johnson harus menetapkan visi bagaimana perjalanan internasional dapat dan akan dimulai kembali saat pandemi berakhir.

“Visi itu akan mencakup menjelaskan bagaimana pengurangan bertahap dari pembatasan akan bekerja, dan tingkat infeksi atau rawat inap yang perlu diturunkan untuk memicu pengurangan tersebut.

“Dengan pendekatan berbasis sains ini terkunci, industri dan publik akan memiliki kepastian untuk merencanakan lepas landas,” kata Rafael Schvartzman, wakil presiden regional IATA untuk Eropa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.