AIRLINES ASEAN NEWS

Grup AirAsia Malaysia Restrukturisasi Pesanan Airbus 

Kantor pusat AirAsia, di tengah wabah penyakit COVID-19 di Sepang, Malaysia.(Foto: REUTERS/Lim Huey Teng)

 

*Akan mengalihkan 13 pesanan A320neo ke A321neo yang lebih besar

*Memiliki 362 A321neos yang dipesan, dengan pengiriman hingga 2035

*Maskapai telah menghentikan pengiriman selama pandemi

KUALA LUMPUR, bisniswisata.co.id: AirAsia Malaysia mengatakan telah mencapai kesepakatan dengan Airbus SE (AIR.PA) untuk merestrukturisasi pesanan 362 pesawat berbadan sempit senilai puluhan miliar dolar, termasuk beralih 13 A320neo ke model A321neo yang lebih besar.

Dilansir dari Reuters, pengiriman 362 A321neos sekarang direncanakan hingga 2035, maskapai yang kekurangan uang itu mengatakan pada hari Rabu, tanpa memberikan rincian jadwal sebelumnya.

Sumber industri mengatakan bulan lalu bahwa Airbus telah setuju untuk menjadwal ulang pengiriman dan meningkatkan persyaratan bagi pelanggan terbesarnya di Asia untuk menyelamatkan kontrak yang berharga.

AirAsia menerima A321neo pertamanya pada November 2019 dan saat ini memiliki empat layanan setelah menghentikan pengiriman selama pandemi. Airbus menjual enam A321neos yang telah dibuat untuk AirAsia tahun lalu, kata sumber industri.

Chief Commercial Officer Airbus Christian Scherer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kesepakatan itu adalah contoh bagaimana pembuat pesawat telah bekerja dengan pelanggan untuk beradaptasi dengan dampak pandemi.

Maskapai lain dengan pesanan pesawat besar, yang sebagian besar berada di Asia, juga sedang melakukan restrukturisasi pesanan atau diperkirakan akan mendesak keringanan.

“Sulit untuk membatalkan kecuali sebuah maskapai mengalami kebangkrutan atau rute restrukturisasi yang dibantu pengadilan,” kata Brendan Sobie, seorang analis penerbangan independen.

 “Pesanan AirAsia masih masuk akal mengingat fleksibilitas pengiriman dan dengan asumsi mereka telah menyelesaikan masalah kenaikan harga.”

Pembuat pesawat biasanya memasukkan klausul kenaikan harga ke dalam kontrak yang mengarah pada kenaikan harga ketika maskapai menunda pengiriman, tetapi juga memiliki keleluasaan untuk mengabaikan atau tidak sepenuhnya menegakkan kenaikan harga.

Auditor AirAsia, selama lebih dari setahun, meragukan kemampuannya untuk melanjutkan kelangsungan usahanya karena dampak COVID-19 pada industri perjalanan.

Presiden Grup AirAsia Bo Lingam mengatakan maskapai telah meninjau jaringan dan strategi armadanya secara menyeluruh saat bersiap untuk melanjutkan perjalanan.

“Model bisnis kami kuat, dan ada banyak permintaan yang terpendam,” katanya. Dia yakin bahwa maskapai kami akan dapat pulih dan pulih dengan kuat segera setelah pembatasan perjalanan dicabut, tambahnya.

AirAsia mengatakan minggu ini telah menerima persetujuan dari satu-satunya penerbit jaminan keuangan Malaysia untuk pinjaman hingga 500 juta ringgit ($ 120 juta) dengan jaminan pemerintah 80%.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)