GlobalData: ‘Travel Revive’ Singapura Jadi contoh Nyata Pemulihan MICE

0
22

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Singapura tidak akan dapat mengandalkan pariwisata domestik karena hanya 176.000 perjalanan domestik yang terjadi pada 2019 jika dibandingkan dengan 14,5 juta kedatangan internasional.

Oleh karena itu, negara ini menjadi tuan rumah pameran dagang perjalanan fisik pertama (Travel Revive) di Asia sejak wabah COVID-19 untuk meningkatkan pariwisata Meetings, Incentives, Conferences, Exhibitions (MICE).

Berkolaborasi dengan badan-badan industri di seluruh rantai pasokan pariwisata dan berinvestasi secara signifikan dalam ‘teknologi tanpa sentuhan’, negara pulau  ini dapat menjadi contoh nyata untuk pariwisata MICE selama dan pasca-COVID-19, kata GlobalData, perusahaan data dan analitik terkemuka.

Dilansir dari Travel Daily News Asia, diselenggarakan 25-26 November 2020 yang baru lalu oleh Messe Berlin (Singapura) dan Singapore Tourism Board (STB), ‘Travel Revive’ menampung hampir 1.000 individu domestik dan internasional.

Johanna Bonhill-Smith, Analis Perjalanan dan Pariwisata, berkomentar: “GlobalData memperkirakan kedatangan bisnis internasional turun -35,3% pada tahun 2020 karena pembatasan perjalanan internasional yang disebabkan oleh COVID-19. Hilangnya pariwisata MICE akan terbukti menghancurkan kota-kota besar di seluruh dunia yang biasanya bergantung pada pelancong bisnis dalam jumlah besar.

“Hanya 14% dari kedatangan internasional ke Singapura untuk bisnis pada tahun 2019. Dengan lebih sedikit turis yang berkunjung untuk tujuan rekreasi, menarik pelancong bisnis yang kaya akan bertindak sebagai ‘batu loncatan’ dalam pemulihan pariwisata.

Survei terbaru GlobalData mengungkapkan bahwa 95% responden global saat ini mengkhawatirkan dampak COVID-19. Survei yang sama juga mengungkapkan bahwa 65% responden global dipengaruhi oleh ‘seberapa canggih / pintar produk atau layanan secara digital’.

Agar pariwisata MICE dapat dilanjutkan, destinasi harus mempromosikan langkah-langkah jarak sosial dan mengintegrasikan ‘teknologi tanpa sentuhan’ di setiap tahap perjalanan wisatawan. Di sinilah Singapura dapat menampilkan dirinya sebagai contoh utama tentang bagaimana hal-hal harus dilakukan. ”

‘Gugus Tugas Yang Muncul Lebih Kuat’ yang mencakup berbagai badan perdagangan industri bekerja sama untuk menciptakan lingkungan di mana ruang acara tetap aman dan kontak dekat minimal. Pelindung kaca plexi di stan pameran, ruang pertemuan pribadi, dan duta jarak sosial tersebar di seluruh acara.

Namun, investasi yang lebih besar dalam ‘teknologi tanpa sentuhan’ akan menjadi salah satu fasilitator terbesar untuk acara seperti ini yang akan datang. Memulai perjalanan mereka sebelum tiba di Bandara Changi, peserta dapat memanfaatkan ‘pramutamu perjalanan yang aman’ – alat perjalanan online yang membantu wisatawan mengelola kunjungan dengan menyesuaikan daftar periksa perjalanan dari persyaratan pra-masuk untuk Singapura.

Saat tiba di acara tersebut, pengunjung dapat check-in melalui kios pendaftaran otomatis dan menggunakan pemindai QR di situs untuk membatasi risiko kontak sosial yang dekat.

Bonhill-Smith menyimpulkan: “Turis bisnis biasanya adalah pelancong berpenghasilan tinggi dan karenanya, pariwisata bisnis adalah segmen pasar yang menarik sebelum COVID-19.

Menurut dia, tidak mungkin menyaksikan kebangkitan instan dalam perjalanan bisnis di seluruh dunia karena banyak tujuan sedang berjuang dengan gelombang kedua COVID-19.

Namun demikian, Singapura telah mengambil langkah-langkah untuk menjadi pemimpin kunci dalam pemulihan pariwisata MICE. Jika berhasil, pendekatannya dapat digunakan sebagai contoh cemerlang untuk strategi masa depan di destinasi lain.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.