Filipina Perketat Batasan COVID-19 di Tengah Lonjakan Kasus Baru

0
63

MANILA, bisniswisata.co.id: Menanggapi lonjakan infeksi COVID-19 baru-baru ini, Filipina akan memperluas peraturan kesehatan dan keselamatan publik yang telah diberlakukan di Metropolitan Manila, untuk diterapkan di empat provinsi di sekitar ibu kota — Bulacan, Cavite, Laguna, dan Rizal .

Nengutip Reuters, juru bicara kepresidenan Harry Roque mengumumkan adanya pembatasan COVID-19 yang lebih ketat, termasuk jam malam dan larangan pertemuan massal, akan berlaku pada 22 Maret dan berlangsung setidaknya selama dua minggu ke depan.

Dilansir dari Travel Pulse, Negara Asia Tenggara itu mencatat 7.757 kasus COVID-19 baru pada hari Minggu, mewakili lonjakan infeksi satu hari tertinggi kedua dan hari ketiga berturut-turut dengan kasus baru yang dikonfirmasi mencapai 7.000.

“Ini bukan penguncian yang sulit tetapi kami memiliki batasan tambahan.”jelas Roque secara virtual.

Hanya perjalanan ke dan dari wilayah ibu kotas, dan sekitar empat provinsi (yang oleh Roque disebut sebagai “area gelembung”) untuk tujuan penting yang akan diizinkan.

Itu membatasi ketentuan masuk dan keluar untuk petugas darurat dan perawatan kesehatan garis depan, personel garis depan pemerintah, mereka yang bepergian karena alasan kemanusiaan dan orang-orang yang menuju bandara untuk perjalanan internasional.

Meskipun sebagian besar pergerakan dalam apa yang disebut area gelembung tidak akan dibatasi, siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun atau di atas 65 tahun harus tetap berada di dalam ruangan.

Pernikahan, pembaptisan, dan layanan pemakaman akan diizinkan untuk dilanjutkan sesuai rencana, meskipun pertemuan akan dibatasi maksimal 10 orang.

Restoran akan diizinkan untuk beroperasi tetapi akan dibatasi untuk menawarkan opsi pengiriman, take-out, dan makan di luar ruangan.

Departemen kesehatan mendesak warga sekitar untuk menjaga kepatuhan maksimal terhadap peraturan kesehatan masyarakat, yang mencakup penggunaan masker bahkan di rumah mereka sendiri saat mereka tidak sendirian.

Di tengah situasi epidemiologi yang memburuk, pemerintah Filipina melarang masuk semua warga negara asing mulai 22 Maret hingga setidaknya 21 April, menurut Kedutaan Besar AS di Filipina.

Bahkan untuk warga negara yang kembali, itu juga membatasi jumlah penumpang internasional yang masuk menjadi 1.500 per hari.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.