Di sinilah pandemi berikutnya kemungkinan besar akan muncul

0
22
Para ilmuwan mengatakan bahwa pandemi lain akan menyusul di masa depan.  Sebuah studi baru mencoba untuk mengidentifikasi di mana itu mungkin muncul. ( Foto: Image: Vit_Mar/iStock]

LONDON, bisniswisata.co.id: Pandemi COVID-19 tidak akan menjadi yang terakhir kali virus berpindah dari hewan ke manusia dan mengancam umat manusia.  Sekarang para ilmuwan mencoba untuk menentukan faktor apa yang paling mungkin untuk menetaskan virus mematikan berikutnya.

Dilansir dari situs fastcompany.com  yang berbasis di London diungkapkan kira-kira setahun yang lalu, kemungkinan besar virus Corona baru membuat lompatan dari hewan liar ke manusia pertama yang terinfeksi di Wuhan, China, sebelum menyebar ke seluruh kota, dan kemudian dengan cepat menyebar ke seluruh dunia.  

Jika tahun 2020 tampak seperti anomali, tidaklah demikian: Para ilmuwan mengatakan bahwa pandemi lain akan menyusul di masa depan.  Sebuah studi baru mencoba untuk mengidentifikasi di mana itu mungkin muncul.

 “Pada dasarnya, pekerjaan ini mencoba untuk mengidentifikasi celah terbesar di dunia modern dan global di mana patogen kemungkinan besar dapat lolos dan mengarah pada penyebaran global yang luas,” kata Michael Walsh, penulis utama studi baru dan ahli epidemiologi di  Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sydney.

 Tiga faktor adalah kuncinya.  Di daerah di mana sebagian besar habitat satwa liar menghilang, terdapat lebih banyak tekanan pada hewan liar, membuat penyakit menyebar lebih mudah, dan lebih banyak kontak antara manusia dan hewan.  

Semua virus menular terburuk yang muncul dalam beberapa dekade terakhir, termasuk HIV, SARS pertama, dan Ebola, bersifat “zoonosis”, artinya menyebar dari hewan.  (Dalam beberapa kasus, virus pertama kali menyebar ke ternak, dan kemudian ke manusia.).

Sistem kesehatan yang buruk adalah faktor risiko kedua.  Kota-kota yang paling berisiko menjadi yang berikutnya meluncurkan pandemi juga terhubung dengan baik secara global melalui bandara.

 “Tujuan kami adalah untuk mengidentifikasi daerah-daerah di mana jumlah satwa liar terbesar berbagi ruang dengan jumlah orang terbesar,” kata Walsh.  

Menurut dia di ruang-ruang ini, manusia secara bersamaan memberikan tekanan yang tinggi pada spesies satwa liar dan lingkungannya serta meningkatkan paparan [manusia] terhadap patogen baru karena kontak yang lebih besar dengan satwa liar.  

“Hasilnya adalah peningkatan risiko patogen baru ini ‘menyebar’ ke populasi manusia. ” ungkap Walsh.

Intergovernmental Science-Policy Platform on Biodiversity and Ecosystem Services memperingatkan bahwa munculnya COVID-19 “sepenuhnya didorong oleh aktivitas manusia”, dan bahwa ada ratusan ribu virus lainnya  pada mamalia dan burung yang juga berpotensi menginfeksi manusia jika tindakan tidak diambil untuk melindungi alam dan membatasi kemungkinan mereka melompati spesies.  

Beberapa bisa jauh lebih mematikan daripada SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.  Tanpa tindakan, pandemi di masa depan bisa mulai lebih sering terjadi — penyakit menular baru muncul pada manusia kira-kira setiap delapan bulan.

Studi baru mencatat bahwa daerah di Afrika dan sebagian Asia paling berisiko, baik karena kontak antara manusia dan hewan dan karena faktor lain: Meskipun mungkin pandemi dapat muncul di lokasi dengan infrastruktur kesehatan yang baik, itu lebih dari itu. 

Kemungkinan besar terjadi di area di mana perawatan kesehatan kekurangan dana.  “Jika limpahan baru mengarah pada penularan dari manusia ke manusia, maka kemungkinan besar ini tidak terdeteksi di daerah tanpa akses yang baik ke perawatan kesehatan untuk semua dan tanpa sistem pengawasan penyakit yang kuat daripada di daerah yang ada,” kata  Walsh.  

Kota-kota seperti Mumbai, India, dan Chengdu, China, berada pada risiko tertinggi karena mereka juga merupakan pusat perjalanan utama, jadi begitu virus muncul pada manusia, virus dapat dengan cepat menyebar ke bagian lain dunia jika tidak terdeteksi tepat waktu.

Pemerintah dapat menggunakan studi ini untuk mulai mengisi celah di kota-kota yang paling berisiko, dengan melestarikan habitat, meningkatkan infrastruktur kesehatan, baik untuk manusia maupun perawatan dokter hewan, dan mengembangkan sistem pengawasan penyakit yang lebih baik.

Hal yang dapat memantau patogen secara sistematis (termasuk, sebagai  pertahanan terakhir, pengawasan penyakit di bandara).  Masyarakat juga perlu memikirkan cara untuk meminimalkan kontak.

Yaitu  cara untuk ‘memutus antarmuka’ dengan kata lain, antara manusia dan satwa liar sebanyak mungkin, yang berarti bekerja dengan departemen kehutanan dan badan pengelola lahan lainnya untuk memikirkan cara-cara untuk mengurangi  berbagi ruang, ”kata Walsh.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.