Di luar Coronavirus: Seperti Apa Masa Depan Perjalanan  Bagi Kita Semua

0
16

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Sekarang kita sudah sekitar delapan bulan memasuki pandemi virus Corona yang telah mengubah dunia seperti yang kita kenal selamanya.

Dilansir dari The Points Guy, si penulis Brian Kelly mengatakan ada banyak pergolakan dalam industri yang sangat kita cintai, dan banyak hal yang masih belum pasti. Sangat mengejutkan melihat keruntuhan industri penerbangan yang hampir total berhenti pada bulan Maret dan April.

Kemudian mendorong kita untuk melihat layar The Transportation Security Administration (TSA), AS. dimana lebih dari 1 juta penumpang dalam satu hari beberapa minggu yang lalu (meskipun angka itu masih turun secara besar-besaran dari angka  2019).

Namun, saat  melewati pandemi ini dan belajar untuk hidup – sebaik yang kami bisa – dengan virus ini, industri travel telah beradaptasi dalam banyak hal. Meskipun ada beberapa hal yang kami harap tidak akan menjadi perubahan permanen, ada aspek normal baru yang diharapkan tetap ada lama setelah pandemi terjadi di kaca spion.

Dan, kami baru-baru ini menerima berita yang luar biasa: kandidat Pfizer untuk vaksin virus Corona telah terbukti sangat efektif dalam uji coba, dan dapat dirilis untuk umum pada tahun 2021. Dengan mengingat perkembangan ini, kami dapat mulai memikirkan dunia pasca pandemi.

Sekarang, berdasarkan semua yang telah kita pelajari sejak pandemi dimulai, mari kita lihat bagaimana industri perjalanan akan terlihat di masa depan.

Perubahan dalam perjalanan udara

Seperti yang kami lakukan setelah 9/11, kami telah beradaptasi dengan kebiasaan baru dalam perjalanan udara.

Di bandara, penghalang plexiglass ada di mana-mana, tanda-tanda yang menandai jarak yang tepat antara orang-orang ada di seluruh lantai dan dinding dan semua orang memakai masker (atau setidaknya harus).

Sebagian besar maskapai penerbangan telah beralih ke proses boarding back-to-front, meskipun hal ini belum terbukti mengurangi kecenderungan orang untuk masuk ke gerbang kerumunan atau terburu-buru, sekaligus, untuk turun dari pesawat.

Menyeka kursi dengan disinfektan sudah menjadi hal yang biasa, tidak lagi hanya untuk germaphob over-the-top. Masker diperlukan sejak Anda melangkah di bandara saat terbang dengan setiap maskapai penerbangan besar di AS maupun sekuruh bandara di dunia.

Beberapa operator memblokir kursi menengah di kelas ekonomi dan membatasi kapasitas di kabin kelas satu selama musim panas. Sebagian besar maskapai penerbangan telah memberi isyarat bahwa mereka akan menjual setiap kursi di kabin sekali lagi hanya dalam beberapa minggu, sementara beberapa seperti maskapai Delta dan JetBlue – mengatakan mereka akan terus memblokir kursi hingga akhir musim liburan.

Investasi dalam teknologi

Kita perlu berperang melawan antrean panjang saat perjalanan pulih. Jumlah orang yang bepergian selama beberapa bulan terakhir jauh lebih sedikit dari biasanya, jadi kami tidak melihat antrean panjang atau kerumunan besar untuk saat ini.

Namun, pandemi dapat mendorong kita untuk memikirkan solusi yang lebih baik untuk masalah yang pasti akan menjadi masalah begitu perjalanan kembali ke tingkat yang kita lihat pada tahun 2019.

Baik saat check-in, keamanan atau imigrasi, ratusan orang perlahan-lahan merayap dalam jumlah kecil. dan kondisi jaga jarak tidak lagi dapat diterima.

Untungnya, kami memiliki teknologi yang dapat meningkatkan kecepatan pemrosesan tersebut secara dramatis, termasuk biometrik. Mengapa kita masih membayar agen TSA untuk menjalankan ID fisik di bawah lampu hitam dan berkata, “Hmm, apakah orang ini terlihat seperti foto lisensi mereka?” Mengapa paspor masih berupa potongan kertas dengan prangko?.

Sementara privasi merupakan sebuah masalah, kita perlu melihat gambaran yang lebih besar. Jutaan nyawa dipertaruhkan dan virus tidak mengenal batas.

Ada banyak langkah lain yang harus diambil yang dapat membantu menjaga masyarakat yang bepergian dari penyakit menular. Delta, misalnya, bermitra dengan TSA untuk memperkenalkan wadah antimikroba di jalur penyaringan otomatis untuk membantu menghentikan pertumbuhan berbagai macam bakteri.

Bandara tertentu – termasuk tiga pusat utama di wilayah Kota New York – telah mulai menawarkan pengujian COVID-19 untuk penumpang. Maskapai telah melakukan hal yang sama untuk orang yang menuju ke tujuan tertentu, seperti United menawarkan tes untuk penumpang yang menuju ke Hawaii dari hub San Francisco.

Segera setelah United mengumumkan langkah ini, pesaing termasuk Alaska, Amerika dan Hawaii semuanya mengumumkan program serupa.

Kami telah mempelajari selama pandemi ini bahwa penerbangan adalah aktivitas yang relatif aman. Namun, seperti sekarang, tidak ada upaya nasional di AS yang terkoordinasi untuk menguji orang secara teratur dan akurat, sehingga orang belum tentu percaya diri dalam melakukan perjalanan ke tujuan melalui udara.

Dengan kebijakan pengujian untuk perjalanan yang kuat, kita bisa membuat negara – dan dunia – bergerak sekali lagi.

Industri pelayaran

Industri kapal pesiar telah mengincar kembalinya skala besar laut selama beberapa waktu. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mencabut perintah tanpa berlayar dari pelabuhan AS. tetapi menerapkan “kerangka kerja untuk pelayaran bersyarat” .

Hal ini  mengharuskan perusahaan pelayaran untuk melewati beberapa rintangan sebelum sekali lagi membawa penumpang dari pelabuhan AS. Kita kemungkinan akan melihat kapal pesiar berangkat dari pelabuhan asal AS pada awal 2021.

Mereka akan mengikuti jejak beberapa kapal pesiar yang berhasil berlayar di Eropa selama bulan-bulan musim panas.

Sementara itu, satu jalur pelayaran telah kembali ke Karibia. Baru minggu ini, pelayaran Karibia dilanjutkan dengan SeaDream I. Gene Sloan dari SeaDream Yacht Club berada di kapal untuk mendokumentasikan pengalaman tersebut.

Perusahaan pelayaran menyiapkan sistem beberapa putaran pengujian untuk penumpang yang mengarah ke pelayaran sehingga secara teori itu akan menjadi gelembung bebas COVID. Namun, ketakutan terburuk semua orang menjadi kenyataan dan kapal itu mengalami ketakutan COVID.

Gene tidak pernah melakukan kontak dengan tujuh penumpang yang terinfeksi dan dinyatakan negatif COVID-19 pada hari-hari sejak kasus positif dikonfirmasi. Tapi, dia masih dikarantina di kapal di pelabuhan di Barbados.

Ke depannya, perusahaan pelayaran perlu terus maju dengan jenis rencana pengujian ini, tetapi juga perlu memiliki rencana cadangan yang solid jika keadaan berjalan menyimpang.

Tapi, cruise masih bisnis optimistis di masa depan industri ini. Kapal penjelajah adalah salah satu pelanggan paling setia di dunia perjalanan. Perusahaan kapal pesiar terus berkembang selama bertahun-tahun.

Jelas mereka perlu menawarkan fasilitas medis yang lebih baik dan tes untuk semua jenis penyakit. Sistem ventilasi dan sanitasi yang lebih baik akan dibutuhkan untuk memastikan wabah dapat diatasi.

Prasmanan yang luas adalah makanan pokok kapal pesiar (dan kasino Las Vegas) yang tidak akan hilang. Tapi pendekatan aliran bebas untuk mengambil banyak makanan akan dipikirkan kembali.

Harapkan karunia pilihan yang sama tetapi dengan jumlah yang lebih kecil pada tampilan pada saat tertentu. Lebih banyak server akan menyajikan makanan karena, mari kita hadapi itu, tidak ada dari kita yang mempercayai jika staf yang ada bersin.

Industri hotel

Hotel telah diguncang oleh jatuhnya industri travel sebagai akibat dari pandemi. Dalam upaya meningkatkan kepercayaan konsumen, semua jaringan hotel besar telah menerapkan protokol pembersihan yang lebih ketat, meningkatkan opsi tanpa kontak untuk fungsi tertentu seperti check-in dan pemesanan serta pengiriman layanan kamar.

Banyak properti telah menangguhkan layanan tata graha harian untuk mengurangi kontak antara staf dan tamu, tetapi di antara masa inap, kamar diberi pembersihan yang lebih dalam dan beberapa jam untuk “istirahat” sebelum tamu lain check-in.

Setelah pandemi, kita mungkin melihat beberapa perubahan ini hilang (Kita ingin melihat kembalinya tata graha harian), tetapi industri perhotelan telah membantu mengantarkan tren perjalanan baru yang kemungkinan akan memiliki daya tahan: konsep kerja dari hotel.

Kelemahan utama dari pekerjaan jarak jauh – seperti yang banyak diketahui – terjebak di kantor rumah hari demi hari. Namun, dengan fleksibilitas yang diberikan oleh pekerjaan jarak jauh, ada peluang untuk menggabungkan pekerjaan dan kesenangan menjadi satu  istilahnya workcation.

Hyatt adalah jaringan besar pertama yang mengikuti tren ini, dengan penawaran Work From Hyatt. Kemudian, pemain besar lainnya termasuk Hilton dan Marriott mengikutinya.

Bahkan ketika pandemi sudah berlalu, lebih banyak orang akan memiliki pengaturan kerja yang fleksibel, semuanya memastikan penawaran workcation ini akan bertahan untuk beberapa waktu.

Perspektif perjalanan masa depan pribadi saya

Bryan Kelly yang terap sering bepergian tahun ini, meskipun ada pandemi pernah ke Antigua, Kroasia, Polinesia Prancis, California, dan tujuan lain.

Pandemi telah mengajari saya untuk lebih berhati-hati dengan perjalanan saya dan telah belajar untuk tidak lagi mengambil hak istimewa bepergian begitu saja. Saya ingin membuat setiap perjalanan berharga dan mengunjungi tempat-tempat yang akan mendorong batasan saya sambil memelihara jiwa saya.

Melihat ke masa depan, mendaki Machu Pichu, menjelajahi Galapagos, menyelam di Indonesia, dan membenamkan diri dalam semua yang ditawarkan Oman ada di daftar teratas saya saat aman untuk bepergian.

Ini semua adalah tempat-tempat indah alami yang tidak penuh sesak (kecuali Machu Picchu, yang akan menjadi tempat pertama yang saya kunjungi sebelum orang banyak tiba). Saya tahu saya secara pribadi menikmati kesendirian karantina dan terhubung kembali dengan keindahan alam.
Intinya

Kita hidup di masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan meskipun menyakitkan saya melihat industri perjalanan masih di tempat yang tidak pasti, itu belajar banyak pelajaran berharga selama beberapa bulan terakhir.

Saya yakin kita semua akan keluar dari krisis ini dengan pandangan yang lebih baik tentang perjalanan dan kemanusiaan secara keseluruhan.

Saat orang bepergian, mereka memperluas pikiran mereka dan menjadi orang yang lebih baik. Bepergian adalah penangkal dari begitu banyak penyakit sosial yang masih bertahan di dunia saat ini.

Meskipun perjalanan tidak dapat membunuh virus, itu akan menjadi bagian penting dalam menghubungkan kembali dunia penyembuhan dan menyatukan kembali umat manusia.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.