Destinasi Internasional Mana yang Dibuka Kembali Untuk Wisatawan ?

0
12

Turki sudah menerima wisman sejak Juni lalu ( Foto: Burak Kara/GettyImages) 

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Meskipun banyak pemerintah masih menyarankan agar perjalanan internasional “tidak penting”, sejumlah tujuan populer mulai mengurangi langkah-langkah kuncian COVID-19 dan mencabut  pembatasan perbatasan mereka untuk menyambut wisatawan kembali.

 Pada 1 Juli lalu, Uni Eropa mengumumkan membuka kembali perbatasan luarnya ke 15 negara di luar blok dalam upaya untuk meningkatkan industri perjalanannya. Aljazair, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Montenegro, Maroko, Selandia Baru, Rwanda, Serbia, Korea Selatan, Thailand, Tunisia dan Uruguay semuanya termasuk dalam daftar negara – negara yang warganya  bisa saling berkunjung bersama dengan China, asalkan setuju untuk mencabut pembatasan pada warga negara Uni Eropa.

Namun, Amerika Serikat, yang sekarang memiliki jumlah tertinggi infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi di dunia, menurut Pusat Sumber Daya Coronavirus Universitas Johns Hopkins, tidak dimasukkan.

Gelembung perjalanan atau travel bubble juga menjadi lebih populer, dengan orang-orang seperti Fiji, Australia dan Selandia Baru, mempertimbangkan untuk mengikuti jejak negara-negara Baltik Estonia, Latvia dan Lithuania, yang telah mencabut pembatasan untuk warga negara masing-masing.

Sementara itu Inggris telah membentuk “koridor perjalanan” itu dengan 59 negara yang berbeda, sementara tujuan populer seperti Dubai dan Jamaika telah membuka pintu mereka untuk pengunjung asing lagi.

Jika Anda salah satu dari banyak wisatawan yang menunggu berita tentang di mana Anda dapat melakukan perjalanan ke tahun ini, berikut adalah panduan ke tujuan utama yang membuat rencana untuk dibuka kembali, kami pilihkan destinasi yang kerap dikunjungi wisatawan Indonesia  seperti Thailand, Bali, Mesir, Turki, Paris.

Daftar di atas di luar negara-negara lain yang diuraikan CNN Travel. seperti Aruba, Barbados, Bermuda, Kroasia, Siprus, Georgia, Jerman, Yunani, Hungaria, Iceland, Itali, Janaica, Inggris, Maladewa, Malta, Mexico, Portugal, Spanyol, St Lucia dan UAE. Uraiannya berikut ini; 

Thailand berencana untuk membuka kembali berbagai kawasan secara bertahap hingga akhir 2020. Yuthasak Supasorn, gubernur Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) mengatakan kepada CNN Travel.

Thailand telah lama menjadi tujuan utama bagi para pelancong, menerima hampir 40 juta wisatawan asing tahun lalu. Namun, pengunjung telah dilarang masuk sejak Maret karena pandemi.

Sementara jumlah kasus di sini relatif rendah dibandingkan dengan tujuan-tujuan lain – Thailand telah melaporkan lebih dari 3.000 kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 50 kematian – para pejabat tidak mengambil risiko ketika datang untuk membuka kembali negara itu.

 “Ini masih tergantung pada situasi wabah, tapi saya pikir paling awal kita mungkin melihat kembalinya wisatawan dapat menjadi kuartal keempat tahun ini,”  kata Yuthasak Supasorn. Dia menekankan ada batasan pada siapa yang dapat mengunjungi negara gajah purih itu dan daerah mana mereka dapat pergi setelah pembatasan dilonggarkan.

 “Kami tidak akan membuka sekaligus dan masih dalam siaga tinggi,harus melihat negara asal para pelancong untuk melihat apakah situasi mereka benar-benar membaik.”

Ini secara efektif berarti Thailand tidak mungkin membuka perbatasannya untuk pelancong dari tujuan yang tampaknya tidak mengendalikan situasi coronavirus. Mereka yang diberi izin untuk masuk dapat ditawarkan “paket jangka panjang” di daerah-daerah terpencil “di mana pemantauan kesehatan dapat dengan mudah dikendalikan,” seperti pulau-pulau terpencil Koh Pha Ngan dan Koh Samui.

 Pada 1 Juli, larangan penerbangan internasional dicabut oleh Otoritas Penerbangan Sipil Thailand (CAAT) asalkan persyaratan tertentu dipenuhi. Pelancong bisnis dan mereka yang mencari perawatan medis di Thailand adalah di antara mereka yang sekarang diizinkan untuk memasuki negara itu.

Kurangnya wisatawan asing berarti bahwa jumlah pengunjung akan turun menjadi 14 hingga 16 juta tahun ini, menurut TAT. Tetapi seperti banyak tujuan global lainnya, Thailand telah berfokus pada pariwisata domestik.Bahkan, beberapa resor dan hotel telah diberikan izin untuk membuka kembali – Hua Hin, yang terletak sekitar 200 kilometer (124 mil) selatan Bangkok, menjadi salah satunya.

Thailand akan buka bertahap untuk wisman pada akhir tahun 2020 ini. ( Foto: Jack Taylor/ AFP via Getty Images).

Bali,  Setidaknya 6,3 juta orang wisman mengunjungi Bali pada tahun 2019. Destinasi wisara utama RI ini  relatif berhasil menahan wabah coronavirus, dengan kurang dari 1.500 kasus yang dikonfirmasi dan, pada saat penulisan, total 11 kematian.

 Pulau Dewata sekarang berharap untuk menyambut wisatawan kembali pada bulan Oktober, asalkan tingkat infeksi tetap rendah. Menurut pernyataan Ni Wayan Giri Adnyani, sekretaris kementerian, Yogyakarta, yang terletak di pulau Jawa, kemungkinan akan dibuka kembali terlebih dahulu, bersama dengan provinsi Kepulauan Riau.

 Ekonomi Bali sangat tergantung pada pariwisata dan jumlah pengunjung telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan sekitar 6,3 juta orang berkunjung pada 2019.

“Coronavirus telah meruntuhkan ekonomi Bali … itu merupakan penurunan tajam sejak [pertengahan Maret] ketika langkah-langkah sosial menjauhkan,” Mangku Nyoman Kandia, seorang pemandu wisata Bali, mengatakan kepada ABC News pada bulan April.  “Tidak ada turis, tidak ada uang.” tambahnya.

Semua warga negara asing, kecuali diplomat, penduduk tetap dan pekerja kemanusiaan, saat ini dilarang masuk ke Indonesia, dan siapa pun yang memasuki pulau itu harus menjalani tes Swab dan memberikan surat yang menyatakan bahwa mereka bebas dari COVID-19.

Tidak jelas apa persyaratan masuk jika pembatasan dicabut akhir tahun ini, atau apakah Bali akan menerima wisatawan dari daerah yang terkena dampak pandemi.Namun, pejabat pariwisata telah menyerukan “gelembung perjalanan” untuk diterapkan antara Bali dan Australia.

Mesir, Penerbangan internasional sudah dimulai ke Mesir awal Juli lalu.  Sektor turisme menghasilkan sekitar US$ 1 miliar pendapatan untuk Mesir setiap bulan, sehingga dampak dari pembatasan perjalanan yang disebabkan oleh pandemi ini sangat signifikan.

Pemerintah menghentikan sementara penerbangan penumpang pada bulan Maret, sementara semua hotel, restoran dan kafe ditutup dan jam malam diberlakukan. Langkah-langkah ini saat ini hotel-hotel sedsng memenuhi persyaratan tertentu, seperti memiliki klinik dengan dokter residen di lokasi, diberikan izin untuk dibuka kembali untuk pengunjung domestik dengan kapasitas yang dikurangi.

Jam malam sempat berlaku antara jam 8 malam hingga jam 5 pagi dan dicabut pada tanggal 27 Juni 2020. Pemerintah telah mengenakan masker wajib di tempat-tempat umum dan transportasi umum.

 Wisatawan asing diizinkan di resor yang paling tidak terpengaruh oleh COVID -19. “Kita harus bersiap,” kata juru bicara kabinet Nader Saad saat wawancara televisi bulan lalu.

Turki menerima pengunjung internasional mulai pertengahan Juni lalu.Negara ini menghasilkan lebih dari US$ 34,5 miliar dari pariwisata pada tahun 2019, dan negara lintas benua itu ingin sekali berbisnis. Wisatawan Indonesia sebelum COVID-19 banyak yang mampir Turki sebelum atau setelah melaksanakan ibadah Umroh.

Seperti banyak negara lain, tujuan populer memilih untuk memulai kembali pariwisata domestik sebelum mulai menyambut pengunjung asing. Rute penerbangan internasional ke dan dari Turki secara bertahap mulai lagi sepanjang Juni, dengan Inggris, Jerman, Austria, Kroasia, Hong Kong, dan Swiss di antara 40 negara yang kini menerima wisatawan dari Turki.

Sementara wisatawan tidak diharuskan untuk menjalani tes COVID-19 sebelum perjalanan mereka, semua pengunjung akan menerima evaluasi medis, termasuk pemeriksaan suhu, pada saat kedatangan.

 “Ketika pengunjung asing datang, mereka akan diperiksa kesehatannya, dan suhu tubuh akan diukur. Jika ada kecurigaan, wisatawan akan dibawa untuk tes PCR. Pengukuran ini akan dimulai di bandara Antalya, Bodrum, Dalaman, Izmir, Istanbul, provinsi negara itu dengan daya tarik wisata paling banyak,” kata Mehmet Nuri Ersoy, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata.

Negara ini juga telah menetapkan pedoman baru untuk fasilitas hotel dan resornya, seperti pemeriksaan suhu di pintu masuk dan setidaknya 12 jam ventilasi kamar setelah checkout.  Para tamu akan diminta untuk memakai masker wajah dan menjaga jarak sosial.

“Semakin transparan dan terperinci informasi yang kami berikan, semakin kami akan mendapatkan kepercayaan dari para wisatawan,” kata Ersoy ketika mengungkapkan rencana untuk membuka sekitar setengah dari hotel-hotel Turki tahun ini.

Sementara itu, pembatasan perjalanan antarkota telah dicabut, sementara restoran, kafe, taman, dan fasilitas olahraga sydah  diizinkan buka kembali sejak 1 Juni, bersama dengan pantai dan museum.

Grand Bazaar Istanbul, salah satu pasar terbesar di dunia, dibuka kembali untuk pertama kalinya dalam dua bulan pada 1 Juni

Perancis mendorong warganya mengambil liburan musim panas  Juli dan Agustus. Negara di Eropa inl adalah yang paling banyak dikunjungi pelancong di dunia sebelum pandemi Coronavirus. 

Hotel-hotel di negara itu akan bergantung pada pariwisata domestik setelah dibuka kembali, karena semua tanda menunjukkan bahwa wisatawan internasional tidak akan dapat masuk untuk masa mendatang.

 “Ketika tindakan penguncian melunak, wisatawan Perancis kemungkinan ingin tinggal dekat dengan rumah dalam jangka pendek. Hal Ini akan menjadi saat bagi mereka untuk menemukan kembali negara mereka sendiri dan kami akan berada di sana untuk menyambut mereka.” kata juru bicara jaringan hotel Prancis Accor kepada CNN Travel awal bulan ini

Perdana Menteri Edouard Philippe baru-baru ini mengumumkan paket stimulus $ 19,4 miliar untuk mendorong sektor pariwisata Prancis yang sedang sakit. Hotel, bar, restoran, dan kafe di negara itu diberikan izin untuk dibuka kembali  sejak 2 Juni lalu.

Sementara itu Paris diturunkan dari “zona merah” ke “zona hijau” pada pertengahan Juni dan kota itu sekarang telah dibuka kembali. Museum yang paling banyak dikunjungi di Perancis, Louvre, akan dibuka kembali pada 6 Juli.

 “Pariwisata menghadapi apa yang mungkin merupakan tantangan terburuk dalam sejarah modern,” tambah Philippe.  “Karena ini adalah salah satu permata mahkota ekonomi Perancis dan menyelamatkannya adalah prioritas nasional.”

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.