Cara Merancang Strategi Pariwisata Berkelanjutan Dalam Jangka Pendek.

0
61

CHESHIRE, UK,bisniswisata.co.idPariwisata adalah salah satu industri terbesar di dunia dan menyumbang 10% dari PDB dan lapangan kerja dunia. Pada tahun 2030, jumlah pemudik diperkirakan akan mencapai 1,8 miliar dengan Asia sebagai tujuan wisata utama. 

Pada tahun yang sama, populasi dunia akan menjadi 8,6 miliar, peningkatan yang memaksa dunia untuk memikirkan kembali konsumsi massal, sumber daya yang diinvestasikan, dan perubahan iklim yang banyak diperdebatkan.

Dilansir dari Tourism-review.com, pariwisata berkelanjutan adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan dengan memperhatikan lingkungan alam, sumber daya, budaya, dan tradisi suatu tempat. 

Menurut definisi Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO), itu adalah salah satu yang “memperhitungkan sepenuhnya dampak ekonomi, sosial dan lingkungan saat ini dan masa depan, menangani kebutuhan pengunjung, industri, lingkungan dan masyarakat tuan rumah.”

Pariwisata Berkelanjutan sebagai Strategi Pembangunan

Mengetahui sebelumnya pertumbuhan penduduk dan krisis iklim saat ini, sangatlah penting untuk mempromosikan rencana pariwisata berkelanjutan yang sejalan dengan tujuan pembangunan berkelanjutan dari Agenda PBB 2030. 

Namun, ini tidak berarti bahwa bentuk pariwisata alternatif ini belum ada di sini: ada contoh yang sangat bagus dari pariwisata berkelanjutan di banyak negara yang bertaruh pada kegiatan yang menghormati lingkungan, mempromosikan perjalanan yang lambat, dan menciptakan perkembangan pariwisata yang berbeda.

Strategi pariwisata berkelanjutan seringkali didasarkan pada pilar-pilar utama:

Pertumbuhan Sosial Ekonomi

Setelah lebih dari empat dekade pertumbuhan berkelanjutan, kini saatnya pariwisata mempertimbangkan kembali model pertumbuhannya, tetapi tanpa mengabaikan kebutuhan industri, wilayah, dan penduduk saat ini. 

Tindakan yang dilakukan harus menanggapi kondisi daya saing dan profitabilitas yang adil. Transformasi digital sangat penting untuk mencapai tujuan ini.

Penghormatan dan Pelestarian Kekayaan Alam dan Budaya

Model pariwisata yang tidak memperhitungkan kekayaan alam dan budaya masyarakat tidak dapat berkelanjutan. Jadi, pilar penting dari setiap strategi pariwisata berkelanjutan adalah mempromosikan model pariwisata yang tujuan utamanya adalah menghormati dan melestarikan warisan lokal yang luas. 

Kepentingan ekonomi tidak bisa di atas dasar etika ini; sebaliknya, mengembangkan bisnis pariwisata yang berkelanjutan berarti menemukan pilihan yang terhormat untuk menyediakan layanan tradisional.

Manfaat Sosial

Pilar ini mengupayakan distribusi manfaat ekonomi yang dihasilkan oleh industri secara lebih adil. Pertumbuhan model pariwisata berkelanjutan akan memungkinkan menghadapi masalah sosial penting seperti depopulasi daerah pedesaan dan overpopulasi di kota-kota besar.

Keterlibatan Luas

Partisipasi kolektif mengacu pada penataan mekanisme tata kelola di mana pemerintah negara bagian dan lokal bekerja dengan persyaratan yang sama di semua tingkatan.

Adaptasi

Model pariwisata berkelanjutan tidak dapat dikembangkan sambil mengabaikan tantangan industri. Semua tindakan yang diambil harus ditujukan untuk meningkatkan kualitas layanan yang ditawarkan, tetapi juga untuk melatih seluruh industri yang terpapar perubahan konstan.

Semua ini tidak mungkin terjadi tanpa infrastruktur teknologi optimal yang mencakup jaringan pendukung untuk usaha kecil dan menengah. 

Meskipun jalan ke depan masih panjang, prospek jangka menengah terlihat positif, tetapi semua orang yang terlibat, baik konsumen maupun pebisnis, bertanggung jawab untuk bekerja selama beberapa dekade ke depan untuk mencapai hal ini.

Negara Teratas yang Berkelanjutan

Euromonitor International merilis peringkat 10 besar negara yang mempromosikan pariwisata berkelanjutan pada tahun 2020. Untuk itu, perusahaan riset pasar menganalisis perilaku tujuh faktor utama: lingkungan, sosial, ekonomi, permintaan, transportasi, risiko, dan akomodasi.

Swedia memimpin peringkat untuk mendorong perjalanan dan pengalaman perjalanan yang berkelanjutan. Pariwisata pedesaan dan daerah negara, selain meningkatkan ekonomi, lingkungan dan masyarakat, telah meningkatkan industri pariwisatanya.

Sepuluh negara teratas yang mengembangkan dan mempromosikan pariwisata berkelanjutan pada tahun 2020 adalah:

  1. Swedia;
  2. Finlandia;
  3. Austria;
  4. Estonia;
  5. Norway;
  6. Slovakia;
  7. Iceland;
  8. Latvia;
  9. Prancis;
  10. Slovenia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.