LIFESTYLE

Brasil  Siap Jadi Pusat Halal Tourism

SAO PAULO, bisniswisata.co.id: Brasil sudah memiliki beberapa tempat wisata bersertifikat halal tetapi akan menerapkan rencana nasional untuk mempersiapkan industri untuk menyambut wisatawan Muslim.

Proyek ini dimulai pada Rabu (11) dalam lokakarya online yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang Arab Brasil (ABCC) dan Konfederasi Nasional Perdagangan Barang, Jasa, dan Pariwisata (CNC) Brasil.

Chohfi dan Mansour berbicara dalam webinar

Perwakilan dari industri pariwisata Brasil menyaksikan Sekretaris Jenderal ABCC Tamer Mansour memberikan gambaran tentang ciri-ciri turis Muslim dan Ketua Federasi Asosiasi Muslim di Brasil Ali Hussein Al Zoghbi menjelaskan tentang Islam dan apa yang diperlukan sertifikasi halal untuk pariwisata.

Dilansir dari Halalfocus.net, CNC dan ABCC sekarang akan menyusun rencana wisata halal dan melibatkan mitra mereka, seperti Fambras dan National Service For Commercial Education (Senac).

Ketua Federasi Penginapan dan Makanan Brasil CNC Alexandre Sampaio mengatakan Senac akan mengembangkan kursus khusus untuk melayani pasar ini.

Ini lebih lanjut tentang halal

Para dosen menekankan tingginya daya beli wisatawan muslim dan kecintaan mereka pada traveling. Menurut angka yang dikemukakan oleh Mansour, 2015 melihat 36 juta wisatawan dari Timur Tengah bepergian ke seluruh dunia, jumlah yang diperkirakan akan mencapai 81 juta pada tahun 2030.

Negara-negara seperti Qatar, UEA, Kuwait, dan Arab Saudi memiliki beberapa pendapatan per kapita tertinggi di dunia, yang memberikan potensi belanja pariwisata yang sangat besar bagi warganya.

Mansour mengatakan bahwa ada turis Arab yang mencari tempat mewah dan backpacker kelas atas, tetapi yang pertama menyumbang sebagian besar dari mereka, dan mereka biasanya bepergian dengan keluarga dan teman mereka, jarang sendirian. Ujungnya butuh kemewahan kenyamanan bagi mereka dan keluarga,” kata Mansour.

Menurut sekretaris jenderal ABCC, orang-orang Arab menghabiskan lebih banyak untuk pariwisata daripada rata-rata global dan ingin menghabiskan liburan mereka di tempat-tempat yang menghormati agama dan nilai-nilai mereka.

Mansour menyebutkan beberapa negara asal Brazil menarik wisatawan seperti Maroko, Lebanon, Suriah, Mesir, dan Arab Saudi. Namun dia mengatakan Brasil masih belum menerima turis dari Teluk sebanyak mungkin.

Dia juga menyebutkan apa yang dicari turis Arab dalam pariwisata dan bagaimana industri dapat menawarkan layanannya dengan lebih baik: ekowisata, budaya, olahraga, bisnis, perawatan kesehatan, pertukaran pelajar.

Mansour mengatakan Brasil siap melayani orang Arab dalam aspek ini, khususnya dalam ekowisata dengan pantai-pantai di wilayah Timur Laut, Pantanal, dan Foz do Iguaçu.

Ketika bepergian ke negara lain untuk melakukan bisnis, orang Arab biasanya membawa keluarga mereka untuk melihat-lihat, sehingga mendorong pariwisata lebih jauh, kata sekretaris jenderal.

Sertifikasi halal di bidang pariwisata

Ali Zoghbi memberikan gambaran kepada para profesional pariwisata tentang Islam dan lima rukun agama, yaitu syahadat, shalat, zakat, puasa, dan haji.

Pilar-pilar ini harus diketahui oleh mereka yang bekerja dengan pariwisata dan ingin menawarkan layanan yang memadai bagi umat Islam. Misalnya, Zoghbi mengatakan bahwa ada waktu untuk berdoa, wudhu yang harus dilakukan sebelumnya, kebutuhan untuk menghadap ke Mekah ketika berdoa, puasa selama Ramadhan, dan hal-hal lain yang perlu dipertimbangkan.

Zoghbi menjelaskan rukun Islam

Wakil ketua Fambras mengatakan tidak perlu perombakan total untuk melayani pasar ini. Fambras menawarkan sertifikasi halal untuk hotel, restoran, transportasi, dan kegiatan rekreasi, dan perusahaan dapat masuk ke dalam salah satu dari tiga kategori.

Kategori A adalah 100% halal. Tapi perusahaan bisa masuk ke dalam kategori B, halal friendly, atau C, Muslim friendly.

Zoghbi menyelidiki hal-hal yang paling dihargai umat Islam dalam pariwisata halal. Memiliki restoran bersertifikat halal adalah salah satunya.

Lainnya adalah menikmati fasilitas yang sesuai di hotel seperti sajadah dan tidak ada alkohol di lemari es. Umat ​​Muslim juga menyukai kegiatan rekreasi dan budaya untuk keluarga mereka dan kebutuhan sholat mereka diperhatikan, dengan rekomendasi Masjid atau arah Mekah dari staf, serta fasilitas yang memadai untuk menjalani Ramadhan, bulan Islam untuk berpuasa.

Untuk menciptakan lapangan kerja

Lokakarya dibuka oleh presiden ABCC Osmar Chohfi dan ketua CNC José Roberto Tadros, yang menekankan bahwa ini adalah kemitraan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk meningkatkan kesadaran halal di industri pariwisata Brasil.

Tadros menyebut pasar ini sebagai satu lagi upaya konfederasi untuk membantu sektor ini pulih dan menciptakan lebih banyak pekerjaan dan pendapatan di Brasil.

Tadros mempelajari strategi baru

Chohfi berbicara tentang hubungan yang ada antara Arab dan Brasil karena ikatan migrasi dan perdagangan dan bagaimana hal itu dapat berfungsi sebagai dasar untuk pengembangan pariwisata.

Dia menunjukkan Brasil adalah pemasok makanan utama untuk negara-negara Arab dan bahwa Arab adalah pemasok pupuk utama dan bahwa Brasil memiliki sekitar 12 juta orang Arab dan keturunan.

“Untuk menyambut lebih banyak pariwisata, kita harus beradaptasi dengan persyaratan halal,” Chohfi dikatakan.

Lokakarya dimoderatori oleh Manajer Hubungan Kelembagaan ABCC Fernanda Baltazar dan menampilkan ahli teknis CNC Marcia Alves, yang setuju untuk menindaklanjuti kegiatan untuk mengimplementasikan rencana yang berfokus pada pariwisata halal.

Direktur Pemasaran & Konten ABCC Silvana Gomes juga hadir dalam pertemuan virtual tersebut, memberikan gambaran tentang beberapa kegiatan entitas seperti Arab House, yang merupakan pusat pengembangan hubungan kelembagaan, dan Kantor Berita Arab

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)