Berencana Jadi Digital Nomad ? Bali Salah Satu Destinasinya

0
42

Dua wisatawan asing bekerja mengandalkan komputer dan internet di tengah alam terbuka. (Foto: digitalnomadindo.wordpress.com)

DENPASAR, BALI, bisniswisata.co.id: Wisatawan mancanegara yang masih berada di Bali tidak semata-mata karena dampak pandemi global COVID-19. Tapi memang memilih tinggal sebagai digital nomad.

Datang menggunakan visa kunjungan wisata dan melakukan perpanjangan visa hingga dua kali secara total bisa tinggal selama 7 bulan. Pulau Bali memang menjadi salah satu destinasi tujuan dari para digital nomad.

Digital nomad, atau digital nomaden sebenarnya adalah istilah bagi orang-orang yang tidak menetap disatu tempat untuk bekerja. Mereka bisa travelling dan bekerja pada saat yang sama dengan mengandalkan teknologi digital terutama internet.

Kebanyakan digital nomad adalah pekerja kreatif yang memang tidak terlalu membutuhkan kehadiran fisik di tempat kerja. Beberapa profesi digital nomads antara lain developer, designer, writer, dan online marketer. 

Dari tyohan.me/blog/digital-nomad yang menceritakan pengalaman pribadinya mengatakan bahwa kehidupan sebagai digital nomad di Bali sangat menyenangkan karena dia melakukan semua pekerjaan di depan komputer dan cukup menggunakan internet untuk berkomunikasi dengan team atau client.

Apalagi pekerjaan utamanya sebagai web developer yang memimpin team kecil dalam mengerjakan project, serta sebagai developer relation sebuah project open data sebenarnya tidak membutuhkan dedicated onsite time dalam sehari-harinya.

” Cuma pekerjaan sebagai mentor di Bandung Digital Valley masih mengharuskan saya bertatap muka dengan startup yang didampingi,” ungkapnya.

Walau demikian impian bekerja sebagai digital nomad tetap akan berusaha diwujudkan. Sambil travelling dan bekerja tentu hal yang tidak akan membosankan. Berpindah-pindah tempat akan menyegarkan mood (refresh mood) yang sangat dibutuhkan oleh pekerja kreatif seperti dirinya.

Canggu , Bali, masuk dalam 7 tempat yang direkomendasikan oleh bigseventravel.com jika Anda akan menjadi digital nomad di Pulau Dewata karena merupakan tempat yang bagus untuk memulai dengan biaya terjangkau sehingga destinasi ini menarik orang-orang dari seluruh dunia karena alasan itu. 

Canggu adalah tempat yang ideal untuk menjadikan diri Anda mampu membiayai diri karena harga-harga yang terjangkau, memiliki pantai yang indah dan banyak kafe untuk bekerja. Di sini,  Anda akan merasa mudah bertemu orang-orang yang melakukan hal yang sama serta memiliki basis yang indah untuk menjelajahi pulau surga ini.  

Rencana untuk para digital nomad dengan terjadinya pandemi global COVID-19 untuk tahun 2021 bisa jadi terbalik dengan masih banyaknya tujuan yang tertutup untuk wisarawan asing dan sebagian lockdown alias Penbatasan Sosial  erskala Besar ( PSBB).

Hal ini membuat rencana hidup dan tinggal di luar negeri sulit dengan semua ketidakpastian sekarang.  Jadi sementara gerakan kerja-dari-rumah  ( Work from home) telah tumbuh secara besar-besaran pada tahun 2020, gagasan untuk menjadi digital nomad menjadi jauh lebih sulit.

Tapi jika Anda masih mempertimbangkannya, maka enam kota bisa jadi pangkalan digital nomad mulai dari sisi peningkatan biaya asuransi dan pembatasan penerbangan hingga kemungkinan karantina pada saat kedatangan.  

Hanya saja tidak sesederhana (atau semurah) untuk berkeliling dunia seperti di awal 2020. Banyak digital nomad atau si pengembara itu kini terjebak di satu lokasi ditengah semakin banyak orang yang ingin merencanakan masa depan kerja ‘baru’ mereka. 

Sepertinya  digital nomad akan lebih cenderung memilih satu lokasi dari mana dia akan menetap untuk jangka waktu yang lebih lama. Basis Kota untuk  digital nomad adalah sebagai berikut: 

 Da Nang – Vietnam

 Vietnam memiliki keberhasilan awal yang spektakuler dengan penanggulangan virus Corona, dan merupakan contoh reaksi cepat yang dianggap baik.  Karena itu, pemerintahnya berencana untuk secara bertahap membuka lebih cepat daripada negara lain.

Sementara banyak yang akan menuju ke selatan ke Kota Ho Chi Minh atau ditarik ke utara ke Hanoi, kami memilih Da Nang di tepi pantai yang jadi pusat untuk kualitas hidup yang murni.  Anda tidak pernah jauh dari air dengan pantai-pantai yang menakjubkan dan banyak kegiatan untuk mengalihkan pikiran Anda dari pekerjaan.

Biaya hidup sangat murah.  Wifi luar biasa tersedia di seluruh kota dan sebagai digital nomad memiliki campuran pilihan makanan barat dan lokal.

Berlin – Jerman

Tanggapan Jerman terhadap virus tersebut dipuji sebagai salah satu yang terbaik di dunia, dengan orang-orang yang kembali bekerja dengan cepat, olahraga dilanjutkan dan bantuan ekonomi diberikan pemerintah untuk perusahaan.

Meskipun harganya sedikit lebih tinggi karena berada di level Eropa, ini adalah basis yang ideal untuk memulai bisnis selama 3-6 bulan.  Ada beberapa saham kantor yang hebat, sejumlah besar kafe yang bisa dipilih. 

Tambahkan aktivitas start-up yang hidup dengan banyak pertemuan dan Anda akan dengan cepat membangun jaringan. Berlin juga merupakan basis yang ideal untuk tidak hanya menjelajahi seluruh Jerman, tetapi juga Eropa.

Bangalore – India

Kota ini Juga dikenal sebagai Bengaluru, ini adalah tempat yang ideal untuk datang dan bekerja dengan perusahaan yang berfokus pada teknologi.  Kota ini sering disebut-sebut sebagai ‘Lembah Silikon India’, dengan kekayaan bisnis teknologi dan bakat di daerah tersebut.

 Kota ini juga sangat terjangkau untuk ditinggali dan memiliki banyak restoran lokal dan gaya Barat.  Dengan 10 juta orang tinggal di sini, ada peluang tak terbatas untuk berjejaring dan bertemu orang-orang dengan pandangan yang sama.

Cape Town – Afrika Selatan

Beberapa tempat di dunia yang cukup menghabiskan waktu untuk digital nomaden  pada 2021 adalah Cape Town.  Ini benar-benar salah satu kota paling spektakuler di dunia.  Anda akan memiliki kehidupan malam yang luar biasa, makanan, dan kehidupan di luar, semua di depan pintu Anda.

Apa yang menjadikan ini tempat yang ideal untuk tinggal selama beberapa bulan adalah semua hal menakjubkan untuk dilihat dalam jarak dekat.  Anda dapat mengunjungi kebun anggur, menyelam, dan menjelajahi pemandangan yang menakjubkan.  

Meskipun Afrika Selatan mengatakan tidak akan mengizinkan pengunjung internasional hingga awal 2021, ini adalah tempat yang tepat untuk digital nomad pada pertengahan tahun 2021 nanti untuk menghabiskan waktu.

Lisbon – Portugal

Lisbon dengan cepat menjadi salah satu kota paling keren di Eropa selama beberapa tahun terakhir. Kota Ini memiliki variasi makanan yang hebat, kehidupan malam yang murah dan  tempat-tempat populer. 

Ditambah lagi cuaca yang baik sepanjang tahun.Dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya, biaya hidup murah di sini, yang membuatnya menjadi basis yang terjangkau untuk setiap digital nomad

Chiang Mai – Thailand

Thailand mencentang banyak tempat untuk bekerja saat bepergian.  Tidak hanya ada internet dan makanan yang luar biasa, tetapi negara ini sangat terjangkau.  Tambah lagi penduduk lokal yang ramah dan Anda akan langsung merasa betah di sini.

Seluruh negara telah menarik digital nomaden tetapi Chiang Mai adalah pusat utama untuk jenis pekerjaan ini.  Ini juga merupakan tempat yang sempurna untuk menjelajahi negara yang menakjubkan dengan anggaran terbatas.  Soalnya Anda akan segera menikmati bekerja seolah dari ‘surga’.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.