Bepergian Tahun 2021: Tren Utama yang Harus Diperhatikan 

0
26
Ke depan lebih banyak lagi liburan kelompok untuk orang dewasa saja atau dengan anggota keluarga tertentu.

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Bagaimana orang akan bepergian pada tahun 2021? Tanpa ragu, hal ini telah berubah menjadi salah satu pertanyaan besar dalam industri perjalanan dan perhotelan.

Bagaimana kami dapat menjangkau tamu di era baru perjalanan ini? Apa yang akan mereka cari di akomodasi kita? Apa tren utamanya?

Pandemi telah mengubah cara hidup dan adat istiadat kita secara drastis, termasuk pilihan kita dalam bepergian. Meski begitu, tidak ada keraguan bahwa orang terus bermimpi untuk menemukan destinasi dan pengalaman baru.

Ada beberapa prakiraan dan tren dunia perjalanan pada tahun 2021, beberapa telah diamati pada tahun 2020 yang akan tetap ada. Secara umum, wisatawan tidak akan berhenti bepergian, dan meskipun mereka hanya akan melakukannya setelah tindakan kesehatan yang ditetapkan, metode dan jadwal yang diperbarui.

Keinginan besar mereka untuk menemukan tempat baru tidak pernah berakhir, bahkan di dekat rumah. Dilansir dari Tourism Review.com berikut beberapa tren Bepergian Tahun 2021: Tren Utama yang Harus Diperhatikan Daat Bepergian

Staycation

Selama lockdown, dan penutupan regional berikutnya, banyak yang memilih untuk melihat sisi baiknya dan menemukan bahwa kota atau kotamadya tempat mereka tinggal sendiri juga bisa menjadi pilihan untuk menikmati liburan:

“Terkadang kami berusaha menjelajahi luar tanpa mengetahui bagian dalamnya, seperti taman, kawasan alam, dan pengalaman lokal yang tidak pernah kami miliki sebelumnya,”

Workation

Bekerja dari jarak jauh tidak selalu berarti harus menyiapkan meja atau duduk di meja dapur dengan buku catatan Anda.

Faktanya, pekerjaan jarak jauh atau teleworking memungkinkan banyak orang untuk melakukan hari kerja mereka dari rumah kedua atau apartemen sewaan sambil menikmati pedesaan, laut, atau pegunungan.

Dengan demikian, konsep nomad digital, yang tampaknya hanya mungkin bagi segelintir orang yang memiliki hak istimewa, semakin tersedia untuk semua orang.

Soalnya teleworking terbukti efektif untuk perusahaan dan pekerja, cara bepergian ini diyakini akan berkembang sepanjang tahun 2021.

Support bubble

Bepergian di tahun 2021 tidak lagi tentang kemana Anda pergi, tapi dengan siapa Anda bepergian. Di era baru pasca-COVID, orang-orang yang menemani kita lebih penting dibandingkan dengan tujuannya.

Bahkan jika itu berarti mengesampingkan perburuan ‘like’ di media sosial. Tahun depan, kita akan melihat lebih banyak lagi liburan kelompok untuk orang dewasa saja atau dengan anggota keluarga tertentu.

Perjalanan keluarga multi-generasi juga akan populer dan orang-orang akan menebus waktu yang hilang. Sesuatu yang kami pelajari di tahun 2020 adalah bahwa ini bukan tentang ke mana Anda pergi, tetapi dengan siapa Anda menikmatinya.

Masa Tinggal yang Diperpanjang

Pasca darurat kesehatan diumumkan, banyak rencana ditunda hingga 2021, seperti pernikahan dan pesta-pesta lainnya. Tampaknya musim liburan ke depan tidak hanya akan membawa kembali rencana tersebut, tetapi orang-orang juga akan memanfaatkan peluang untuk membenamkan diri dalam pengalaman, baik dengan memperpanjang durasi perjalanan atau dengan mengatur lebih banyak aktivitas di destinasi wisata.

Reservasi Menit Terakhir

Meskipun dalam beberapa tahun terakhir para pelancong terbagi antara mereka yang merencanakan liburan mereka berbulan-bulan sebelumnya dan mereka yang meninggalkan diri mereka sendiri terbawa arus.

Maka sejak  akhir lockdown  telah terjadi lonjakan besar dalam pengguna yang memilih opsi kedua, pergi tanpa perencanaan jauh-jauh hari diikuti rajin searching hingga mendapatka penawaran terbaik. Tren ini, yang dipicu oleh ketidakpastian, akan berlanjut sepanjang tahun 2021.

Pariwisata Hijau

Menghadapi kebutuhan untuk menjaga jarak sosial, tidak ada yang lebih baik daripada berjelajah di alam untuk menghindari keramaian dan tidak perlu khawatir dengan aturan jarak dua meter.

Namun, tempat terpencil tidak harus berarti bepergian terlalu jauh. Faktanya, kawasan alami di banyak negara tidak terbatas dan semakin banyak paket ditawarkan untuk memulai pengalaman semacam ini

Dari menikmati masakan yang kaya di suatu destinasi atau tradisi pembuatan anggurnya hingga rencana berkelanjutan dan kesehatan hingga menyempurnakan tubuh dan pikiran.

Perjalanan Lambat

Bagi dunia, 2020 berarti pendekatan kehidupan yang lebih lambat. Banyak pelancong telah menemukan bahwa tidak perlu terburu-buru. Perjalanan semacam ini pada tahun 2021 akan membuat wisatawan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menemukan tujuan.

Mengunjungi lebih sedikit tempat selama perjalanan yang sama tetapi menikmati lebih banyak pengalaman, budaya, dan tradisi yang membuat perjalanan menjadi unik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.