Basmah Al-Mayman dari UNWTO Membantu Membuka Timur Tengah untuk Dunia

0
21

RIYADH. bisniswisata.co.id: Dengan pengalaman hampir 19 tahun di industri pariwisata, Basmah Al-Mayman adalah pionir di bidangnya. Warga negara Teluk Arab pertama yang mewakili Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO) di tingkat regional memandang dengan optimis masa depan sektor ini di Timur Tengah.

Dilansir dari ArabNews, rencana UNWTO untuk membuka kantor regional di Riyadh – yang pertama di luar kantor pusat globalnya di Spanyol – menunjukkan adanya pengakuan yang semakin besar atas potensi kawasan MENA di sektor yang menguntungkan ini, kata Al-Mayman kepada Arab News dalam sebuah wawancara eksklusif.

“Memilih Arab Saudi untuk kantor regional adalah keputusan yang bagus – tepat di samping proyek pariwisata terbesar di dunia, yang akan datang di Arab Saudi,” katanya.

Tidak diragukan lagi mengacu pada AlUla, Diriyah, Qiddiya, Amaala, Laut Merah Proyek dan kota pintar NEOM di antara perkembangan lainnya.

“Ini jelas merupakan indikator seberapa tinggi profil Arab Saudi telah meningkat di UNWTO, selain mencerminkan perkembangan pariwisata sebagai bagian dari rencana diversifikasi ekonomi Kerajaan,” kata Al-Mayman

Kehadiran pariwisata dalam Agenda Visi 2030 dan rencana transformasi ekonomi mencerminkan kehadiran Kerajaan yang tumbuh dalam pariwisata dunia, ungkapnya.

Investasi senilai US$810 miliar diharapkan dapat mengubah Arab Saudi selama dekade berikutnya menjadi salah satu pasar pariwisata rekreasi terbesar di dunia, dengan Dana Investasi Publik Kerajaan dan Komisi Pariwisata dan Warisan Nasional Saudi (SCTH) memimpin tuntutan tersebut.

Wisata religi juga akan terus menarik jutaan peziarah ke Arab Saudi setiap tahun untuk Haji dan Umrah – yang bersama-sama menambah sekitar US$12 miliar ke PDB Kerajaan per tahun.

Potensi sektor ini dengan tepat ditunjukkan oleh lonjakan pariwisata domestik selama bulan-bulan musim panas 2020, ketika virus corona menyebabkan penurunan tajam dalam perjalanan ke luar negeri.

Perjalanan domestik meningkat 31% tahun ini dibandingkan dengan 12 bulan sebelumnya, dan penerbangan lokal harus diperbesar untuk memenuhi permintaan.

Hasilnya, permata tersembunyi Kerajaan, seperti pantai Umluj yang dipenuhi pulau, pegunungan selatan Abha, dan provinsi Asir yang indah, yang terkenal dengan pemandangannya yang menakjubkan dan iklimnya yang sejuk sepanjang tahun, kini kembali masuk dalam peta wisata.

UNWTO dari basisnya di ibu kota Spanyol, Madrid, di mana ia menjabat sebagai direktur regional Timur Tengah sejak 2018, Al-Mayman telah mengabdikan seluruh karirnya untuk mengembangkan industri pariwisata jauh sebelum Arab Saudi mulai membuka diri kepada dunia.

“Pariwisata Saudi dan saya sama-sama memulai bersama,” ucap Al-Mayman. Saya masih sangat muda ketika saya bergabung dengan Komisi Pariwisata Saudi (SCTH) ketika pertama kali dimulai.

Tidak ada struktur resmi untuk organisasi dan tidak ada industri. ” Mengingat bahwa hanya ada beberapa wanita di industri pariwisata Saudi saat itu (“sebenarnya kurang dari lima”), Al-Mayman mengatakan dia senang dengan perubahan yang telah dilakukan sejak itu.

Selama waktunya di SCTH, di mana dia menjabat sebagai dewan direksi, Al-Mayman berjuang keras untuk mendapatkan arsitektur bersejarah Arab Saudi yang berharga, termasuk reruntuhan AlUla dan Diriyah yang menakjubkan

Ini terdaftar sebagai situs Warisan Dunia UNESCO. Dia mengenang perjuangan awal ini dalam pertemuan menteri pariwisata G20 baru-baru ini.

“Memiliki situs-situs ini di tabel G20, bagi saya pribadi, membuat saya menyadari seberapa jauh kami telah mencapai dan apa yang telah kami lalui dalam industri ini,” katanya.

Al-Mayman mewujudkan sebagian besar semangat yang mendorong perubahan sosial yang melanda masyarakat Saudi, termasuk pemberdayaan perempuan.

Dia sangat berterima kasih kepada ibunya yang telah mendukung pendidikannya dan membantunya mewujudkan potensi penuhnya.

“Sejak saya masih kecil, ibu mendorong saya untuk membaca dan dia – Tuhan memberkati jiwanya – pembaca yang sangat baik dan dia mendorong saya untuk menjadi yang terbaik,” kata Al-Mayman.

Dia adalah satu-satunya anak perempuan dalam keluarga, tetapi  tidak dibesarkan sebagai seorang gadis. Dia dibesarkan dengan cara yang sama seperti saudara-saudara lainnya.

Menyinggung kata-kata yang sering dikutip dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman pada konferensi Future Investment Initiative pada Oktober 2018. –

“Timur Tengah akan menjadi Eropa baru” – Al-Mayman berkata: “Ini adalah ambisi regional. Saya hanya mengutip pemimpin di belakangnya. Itu benar. Kita bisa melihatnya terjadi.

Bahkan sekarang, selama pandemi COVID-19, wilayah kami tidak terlalu terpengaruh dan rentan karena berbagai alasan.

Kesuksesan Al-Mayman membuatnya berada di peringkat ke-13 dalam “Power List” Forbes Middle East 2020 dari 100 wanita bisnis yang berada di puncak pimpinan mereka.

Dia juga satu-satunya wanita yang termasuk mewakili pariwisata di dunia Arab. Tapi, seperti yang dia tunjukkan, wanita kuat bukanlah hal baru di wilayah ini.

“Jika kita berbicara tentang tanah ini, yang sekarang dikenal sebagai Arab Saudi, di Makkah kita memiliki Sayidah Khadijah (istri nabi), yang memiliki peran utama dalam masyarakat dan ekonomi lokal di Makkah,” katanya.

“Jika kita melihat sejarah modern, ketika Kerajaan dimulai, Putri Nourah binti Abdulrahman, saudara perempuan pendiri, memainkan peran utama dalam hubungan nasional,”

Dia mewakili pendiri dalam banyak situasi, di mana dia akan menerima delegasi wanita internasional yang datang untuk haji atau alasan lainnya.

“Juga, kami memiliki begitu banyak wanita hebat di bidang pendidikan dan kedokteran. Wanita Saudi tidak pernah berhenti bekerja, tidak pernah berhenti berkontribusi pada masyarakat mereka, dan tidak pernah berhenti berkontribusi pada perekonomian mereka. Saya hanya ingin tahu mengapa beberapa negara menganggap peran wanita Saudi baru dimulai sekarang. ”

Mengenai industri pariwisata Timur Tengah, Al-Mayman yakin hari-hari yang lebih baik akan datang. “Saya sangat optimis dengan kawasan ini,” katanya.

“Banyak negara-negara bergerak maju dalam bidang pariwisata, bergerak maju dalam menciptakan peluang kerja yang lebih layak bagi pria dan wanita dan bagi kaum muda pada umumnya.”

Arab Saudi memperkenalkan program e-visa baru pada September 2019 untuk membantu menarik wisatawan asing, tetapi terpaksa menangguhkan layanan tersebut karena timbulnya pandemi.

Ini akan melanjutkan penerbitan visa turis paling cepat Januari 2021, Ahmed Al-Khateeb, menteri pariwisata Saudi, mengatakan kepada Bloomberg bulan lalu – mungkin lebih cepat lagi jika vaksin untuk COVID-19 ditemukan.

Al-Mayman yakin pariwisata akan bangkit kembali lebih cepat dari hantaman virus corona di Teluk daripada di Eropa dan negara-negara ekonomi maju lainnya. “Kami menangani pandemi ini dengan serius,” katanya.

“Oleh karena itu, kerusakan dan kerugian lebih rendah dibandingkan dengan wilayah yang lebih besar karena kami memiliki populasi yang jauh lebih kecil dan sebagian besar negara di wilayah tersebut juga memiliki ekonomi yang kuat.”

Al-Mayman percaya bahwa adalah tanggung jawab negara-negara Teluk yang lebih kaya ini untuk menyumbangkan keterampilan dan pengetahuan mereka untuk mempromosikan pembangunan internasional.

“Saya sangat ambisius dan ingin melihat lebih banyak pejabat Arab dan GCC memiliki lebih banyak posisi terdepan dalam badan-badan khusus PBB. Kami adalah satu dunia, dan kami saling melayani dan membantu, ” ucap Al-Mayman.

“Menjadi kontributor keuangan tidak cukup. Kami juga memiliki orang-orang dengan bakat dan keterampilan yang baik yang juga dapat membantu wilayah lain di dunia ini untuk menjadikan planet ini tempat yang lebih baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.