Bali Mengekor Pasar Indonesia Lainnya Dalam Pemulihan Kinerja Hotel

0
35

BALI, bisniswisata.co.id: Indonesia menyelesaikan tahun 2020 dalam bentuk yang sama dengan negara-negara lain di kawasan. Permintaan domestik cukup kuat untuk mengangkat hunian hotel dari titik terendah pandemi tetapi tidak cukup untuk mengatasi kekosongan perjalanan internasional.

Seiring dengan pergerakan Indonesia di awal tahun 2021, dampak dari hilangnya permintaan internasional terlihat paling jelas di Bali, yang terus mengikuti pasar regional negara tersebut dalam proses pemulihan.

Dilansir dari Hospitalitynet.org, selain tingkat hunian Singapura yang terangkat oleh tuntutan karantina, Indonesia juga sejalan dengan negara-negara Asia Pasifik lainnya sebesar 36% tahun ini.

Bisnis lebih buruk di Bali, bagaimanapun, dengan tingkat hunian tergantung di bawah 20% hampir sepanjang tahun. Pada saat yang sama, Jakarta, Bandung, Medan, dan Surabaya naik ke level yang lebih tinggi berkat ketergantungan yang lebih besar pada permintaan domestik oleh pasar tersebut.

Tingkat hunian untuk semua kota mulai meningkat pada bulan Juni setelah berakhirnya “masa darurat” selama 3 bulan yang dilaksanakan oleh pemerintah Indonesia.

Lonjakan okupansi pada akhir tahun 2020 sejalan dengan perayaan tahun baru, sedangkan penambahan periode yang lebih tinggi di Bandung berkorelasi dengan hari libur nasional seperti tahun baru Islam dan perayaan Maulid Nabi.

Untuk mengatasi tingkat hunian yang lebih rendah, pelaku bisnis perhotelan di Bali dapat mengandalkan tarif kamar untuk mendorong pendapatan per kamar yang tersedia (RevPAR). Untuk tahun 2020, ADR Bali 91% lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Terlepas dari itu, ketika mengindeks RevPAR ke level 2019, Bali tetap berada jauh di belakang pasar utama lainnya di negara ini. Karena dampak pandemi pada data tahun 2020, 2019 menjadi tolok ukur para pelaku bisnis perhotelan untuk mengukur pemulihan mereka.

Data awal terbaru dari bulan Februari 2021  menunjukkan bahwa rata-rata tingkat hunian harian Bali masih di bawah 35%. Sementara kampanye vaksin negara itu, yang dimulai pada pertengahan Januari yang memberikan alasan optimisme, masih belum ada jadwal pembukaan kembali untuk pelancong dari negara-negara seperti China, Korea Selatan, Jepang, dan Australia.

Pembukaan kembali yang akhirnya akan memberikan dorongan yang paling dibutuhkan oleh para pelaku bisnis perhotelan di lndonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.