Bagaimana Industri Kapal Pesiar Mulai Menarik Pelanggan Baru?

0
12

Penumpang kapal pesiar bersantai di kolam renang di bawah udara cerah langit Norwegia.  (Foto : Lauren Bowman)

NEW JERSEY, AS, bisniswisata.co.id: Saat jelajah kapal pesiar kembali dimulai, penggemar berat liburan di atas kapal akan menjadi yang pertama dalam antrean untuk naik.

Tetapi  untuk industri yang telah lama bergantung pada pelanggan baru untuk mendorong pertumbuhannya, akankah mereka yang belum pernah berlayar sebelumnya bersedia untuk memulai?

Akankah berita utama berbulan-bulan tentang karantina, tes onboard yang positif, dan berita sensasi soal virus membuat takut pemula untuk berada di atas kapal ?

Michelle Fee, CEO dan pendiri Cruise Planners, Perwakilan Perjalanan American Express, mengatakan pemula tidak akan menjadi fokus utama saat pelayaran pada awalnya dilanjutkan.

“Dengan tanda-tanda awal permintaan yang terpendam, dan fakta bahwa sebagian besar kapal akan berlayar dengan kapasitas yang dibatasi, penumpang kapal pesiar pertama kali tidak akan menjadi titik fokus – pilihan yang jelas adalah penumpang sebelumnya,” kata Fee dilansir dari travelpulse.

“Mereka tahu betapa amannya bepergian dengan kapal dan akan memiliki kepercayaan diri untuk naik, mengetahui sepenuhnya bahwa perusahaan pelayaran telah mengambil tindakan pencegahan yang luar biasa,” kata Michelle Fee,

Menurut dia bisnis pelayaran 2021-2022  memiliki dasar yang kuat, jadi sepertinya pihaknya tidak akan kesulitan mengisi kapal lagi, begitu pandemi ini sudah berlalu, tambahnya.

Pengatur waktu pertama akan mulai memesan lagi setelah semua kembali normal, dia memperkirakan.”Setelah semuanya tenang, dan akhirnya kembali normal, kapal penjelajah pertama kali akan sama menariknya, jika tidak lebih, dari sebelumnya,” tulis Fee dalam email.

Menurut dia dengan menerapkan semua protokol dan perubahan baru, kapal akan menjadi lebih menarik daripada sebelum pandemi. Mulai dari embarkasi yang mulus, latihan baru tanpa kerumunan, sanitasi pada level tertinggi, dan lainnya – rumor, mitos, dan persepsi negatif semuanya akan terbukti salah dan hilang. ”

Tentu saja, penasihat perjalanan profesional ini akan menjadi kunci pemulihan. “Penasihat perjalanan perlu fokus pada pemasaran yang menginspirasi bersama dengan menyajikan protokol kesehatan dan keselamatan yang diluncurkan oleh industri pelayaran,” kata Drew Daly, wakil presiden senior dan manajer umum Dream Vacations, CruiseOne dan Cruises Inc.

“Mereka harus menjadi ahli dalam tindakan yang diambil karena semua konsumen ingin diberi tahu tentang protokol apa yang diterapkan dalam semua aspek pengalaman liburan – termasuk penerbangan, hotel sebelum dan sesudah kapal pesiar, tour, dan onboard. ”

Fee dan Daly juga mengatakan kebijakan pembatalan yang santai akan meyakinkan klien baru yang melakukan pelayaran.

“Ya, ini jelas telah membantu penasihat kami menutup penjualan, jadi selama ada ketakutan tertular virus, perusahaan liburan harus memperpanjang kebijakan pembatalan fleksibel mereka,” kata Fee.

Daly setuju dengan pendapat itu dan menurut dia kebijakan pembatalan yang lebih fleksibel akan memberikan ketenangan pikiran kepada konsumen yang mereka butuhkan saat merencanakan liburan kapal pesiar mereka dalam jangka pendek dan panjang.

Keduanya mengatakan kampanye diperlukan untuk menyebarkan berita tentang langkah-langkah keamanan mungkin dipimpin oleh Cruise Lines International Association (CLIA) yang mewadahi semua perusahaan cruise.

Industri ini benar-benar memiliki beberapa pengendalian kerusakan yang harus dilakukan dan perlu menyampaikan kabar baik tentang protokol ketat yang akan diikuti oleh jalur pelayaran untuk terus berlayar seaman mungkin.

“Kami telah secara terbuka berbicara dan menganjurkan agar CDC mundur dari industri pelayaran karena berdampak negatif pada kepercayaan konsumen dalam berlayar dan bepergian secara umum, ”kata Fee.

Basis pelanggan setia “Cruise Planners ‘telah mendorong penjualan perjalanan di masa depan. Untuk mencapai yang baru dalam pelayaran, pihaknya membutuhkan persepsi publik agar aman untuk membantu industri tercinta kami pulih sepenuhnya dan dibangun kembali.

Di Cruise Planners, kami tidak menghentikan upaya pemasaran proaktif kami, tetapi telah beralih ke pendekatan yang lebih mendukung, mendidik, dan informatif. Satu hal yang sangat sukses adalah seri virtual Where2Next baru kami untuk klien penasihat perjalanan.

Daly menyimpulkan protokol keselamatan dan kesehatan yang akan diterapkan pasti perlu dipromosikan secara besar-besaran kepada konsumen.

Perusahaan kapal pesiar, CLIA, dan agen perjalanan semuanya harus secara kolektif membicarakan langkah-langkah tersebut dan berbagi seperti apa rasanya di dalam kapal pesiar.

“Konsumen ingin melihat seperti apa kehidupan di kapal dan membayangkan bagaimana pengalaman mereka akan terungkap. ” ungkap Daly.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.