Wuhan, Kota Yang Paling Banyak Dikunjungi Wisatawan Domestik Selama Golden Week China

0
18

Tour ke  Menara Yellow Crane dan Universitas Wuhan paling banyak diminati wisatawan domesrik China. ( Foto: Skift)

WUHAN, China, bisniswisata.co.id: Meskipun ada kerinduan yang terus menerus akan turis asing, Wuhan telah menjadi kota yang paling banyak dikunjungi kembali pariwisatanya dari masa kelam dalam sejarah ibu kota porvinsi itu awal tahun ini. Pelajaran untuk Dunia? Ketika turis merasa aman, mereka akan kembali dalam jumlah besar.

dilansir dari skift, Wuhan, kota yang paling banyak dijauhi di China tengah yang menjadi pusat untuk wabah Covid-19 akhir tahun lalu, adalah kota China yang paling banyak dikunjungi selama hari libur nasional Golden Week

Menurut cerita Wall Street Journal, mengutip angka-angka dari otoritas pariwisata Tiongkok tentang kota berpenduduk 11 juta orang dan ibu kota provinsi Hubei. Statistik resmi pemerintah China memiliki jumlah kematian sebanyak 3.869 dan 50.333 terinfeksi dari virus korona selama empat bulan pertama wabah setelah isolasi 76 hari.

Pemerintah Wuhan, menurut Wall Street Journal, melaporkan bahwa 18,8 juta orang mengunjungi Wuhan selama hari libur nasional Golden Week 1-8 Oktober 2020 lalu.

Terlepas dari kenyataan bahwa turis Tiongkok bepergian ke dalam negeri untuk inkarnasi liburan 2020 alih-alih ke tempat-tempat liburan favorit seperti Thailand, Jepang, dan Vietnam, dan pengunjung internasional semuanya absen, pendapatan pariwisata di Wuhan turun sekitar 30 persen menjadi US$ 1,4 miliar.

Publikasi resmi China, mengutip permintaan yang terpendam dalam bentuk “revenge travel atau “revenge buying,” meramalkan dan memperkuat lonjakan perjalanan selama liburan.

Hal Itu mungkin telah memicu masuknya pengunjung ke Wuhan bersama dengan daya pikat pariwisata tradisional kota, dan beberapa kebanggaan nasional, dengan beberapa turis mengungkapkan dukungan yang baik untuk kota yang  tadinya dikepung masalah virus itu.

Namun, Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata China mengatakan Golden Week  2020, yang berlangsung selama delapan hari lebih lama dari perayaan 2019, melihat jumlah turis turun 21 persen menjadi 637 juta, menurut South China Morning Post. Belanja pariwisata juga turun 30 persen.

Kunjungan ke Wuhan Bukanlah Wisata Covid yang Suram

Kami melihat agen perjalanan online China Ctrip pada hari Sabtu menawarkan berbagai tur grup ke Wuhan melalui kereta berkecepatan tinggi dari Shanghai, misalnya, dan termasuk tour Menara Yellow Crane dan Universitas Wuhan

Seorang reviewer memuji pemandangan jalan dan sungai di sepanjang jalan pegunungan dari Yellow Crane Tower Park ke menara. Dengan sebagian besar toko tutup, distrik seni Hanyang tidak terlalu ramai.

“Saya pergi ke jalan Chu River Han sendirian, pemandangan malam sangat indah, lobsternya enak,” katanya.

Tidak seperti tour Pablo Escobar di Medellin, Kolombia, yang menjelajahi masa lalu yang  gelap kota narkotika itu, tidak ada tour Wuhan yang kami lihat membawa pengunjung ke pasar daging dan makanan laut, tempat pandemi mencatat kasus resmi pertamanya, atau ke kilasan Covid-19 terkenal lainnya.

Sebaliknya, Tripadvisor akhir pekan ini menawarkan tour harian mini-grup klasik di Wuhan yang meliputi Yellow Crane Tower, Museum Provinsi Hubei, dan East Lake, mulai dari US$139 per orang.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.