NEWS

WTTC: Tahun ini Inggris Akan Kehilangan 2,4 Juta Pekerjaan Akibat COVID-19& Pembatasan Perjalanan

LONDON, bisniswisata.co.id: Sekitar 2,4 juta pekerjaan  bisa hilang di sektor Perjalanan & Pariwisata Inggris pada tahun 2020 jika hambatan untuk perjalanan global tetap ada, ungkap World Travel & Tourism Council (WTTC).

 Angka baru tersebut berasal dari pemodelan ekonomi terbaru WTTC, yang melihat dampak dari COVID-19 dan pembatasan perjalanan di sektor Perjalanan & Pariwisata.

Dalam keadaan saat ini, 1,9 juta pekerjaan di Inggris telah terpengaruh.  Jika tidak ada segera pengurangan pembatasan perjalanan internasional, sebanyak 2,4 juta pekerjaan atau lebih dari setengah dari semua pekerjaan di sektor ini di Inggris pada tahun 2019 – akan hilang.

Jumlahnya turun 17% dari 2,9 juta, sebagaimana dirinci dalam studi sebelumnya pada Juni tahun ini, angka baru 2,4 juta pekerjaan menunjukkan keuntungan kecil, tetapi positif, sebagian didorong oleh pengenalan koridor udara bebas karantina pada bulan Juni dan kenaikan  dalam perjalanan domestik.

Namun, WTTC memperkirakan bahwa dampak dari pembatasan perjalanan yang berkepanjangan dapat menghapus £ 124 miliar dalam kontribusi sektor tersebut terhadap PDB Inggris, setara dengan penurunan 62% persen dibandingkan dengan 2019.

 Kedalaman krisis jangka panjang yang dihadapi sektor travel & tourism Inggris, jika pembatasan perjalanan berlanjut di bulan-bulan mendatang, terbukti dari angka WTTC terbaru.

 “Sementara kami mengakui dan berterima kasih kepada pemerintah Inggris atas upayanya untuk mendukung sekror ini maupun pembentukan Gugus Tugas Perjalanan Global, ” kata Gloria Guevara, Presiden & CEO WTTC .

Menurut dia, pembatasan perjalanan internasional yang diberlakukan selama bulan-bulan pada musim panas dan berlanjut hingga sekarang –  total sudah 2,4 juta pekerjaan di sektor travel & tourism di seluruh Inggris akan hilang  dengan kerugian sebesar £ 124 miliar dalam PDB. ” kata Gloria Guevara. 

Pihaknya sangat memahami bahwa melindungi kesehatan masyarakat adalah prioritas nomor satu.  Namun, pemulihan sektor ini akan tertunda lebih jauh kecuali negara-negara menerapkan langkah-langkah untuk mengaktifkan kembali perjalanan secara bertanggung jawab, seperti penerapan protokol pengujian untuk pelancong.

 “Sangat penting bahwa koridor udara dipulihkan antara pusat keuangan terkemuka dunia, seperti rute London – New York atau London – Dubai yang sangat penting,” tegasnya.

Hal ini untuk membantu memulai pemulihan ekonomi Inggris dan global, dan menghindari kehancuran yang lebih  jauh- mencapai konsekuensi sosial-ekonomi yang terbentang di depan.

Jelas bahwa hanya kerja sama internasional di tingkat tinggi, dan keterlibatan sektor publik dan swasta, yang dapat menyelamatkan sektor travel & tourism yang terkepung karena terus berjuang untuk bertahan hidup.

 “Kita perlu belajar untuk hidup berdampingan dengan virus ini dan langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mengaktifkan kembali perjalanan masuk dan keluar secara bertanggung jawab guna menghindari kesulitan ekonomi dan sosial.  Sejumlah negara berhasil melakukannya, seperti China, yang telah menunjukkan pemulihan yang sangat kuat dari pasar domestiknya. ” kata Gloria Guevara.

 Menurut WTTC, kurangnya perjalanan internasional dapat mengancam posisi London sebagai salah satu pusat utama dunia untuk perjalanan bisnis dan rekreasi.

Pekan lalu, Bandara Heathrow melaporkan telah diambil alih oleh Paris Charles de Gaulle sebagai bandara tersibuk di Eropa.

Sementara yang terakhir – bersama dengan saingan dekat Amsterdam Schiphol dan Frankfurt – telah mengadopsi rezim pengujian untuk mengurangi ketergantungan pada tindakan karantina.

Untuk meningkatkan kepercayaan wisatawan, penelitian oleh Office for National Statistics (ONS) menunjukkan bahwa bepergian ke luar negeri tidak lagi menghadirkan risiko lebih besar tertular COVID-19 daripada tinggal di Inggris.

Untuk menyediakan rute pemulihan bagi sektor travel & tourism,  WTTC baru-baru ini membentuk Komite Pengarah global yang bertujuan untuk menghidupkan kembali perjalanan internasional melalui kerja sama sektor publik dan swasta.

 Hanya tiga minggu yang lalu, Menteri Pariwisata G20 menampung lebih dari 45 CEO dan Anggota WTTC yang, mempresentasikan ‘Rencana Pemulihan 100 Juta Pekerjaan’  untuk menyelamatkan sektor Perjalanan & Pariwisata yang sudah lumpuh, dan mengancam kelangsungan100 juta pekerjaan secara global.

 Rencana yang mengubah permainan dibuat dengan masukan dari Anggota WTTC dan mencakup serangkaian inisiatif utama yang bergantung pada pengamanan koordinasi internasional yang kuat untuk membangun kembali operasional yang efektif dan memulai kembali perjalanan internasional.

 Menurut Laporan Dampak Ekonomi 2020 WTTC, seoperasionaltravel & tourism bertanggung jawab atas hampir empat juta pekerjaan di Inggris, atau 11% dari total tenaga kerja nasnasionalSrktor ini juga menghasilkan hampir £ 200 miliar PDB, atau 9% untuk ekonomi Inggris.

 Secara global, WTTC memperkirakan bahwa jika pembatasan untuk perjalanan internasional saat ini  berlanjut hingga akhir tahun 2020,  maka ancaman 174 juta pekerjaan itu dapat hilang pada tahun 2020 saja.

 

 

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)