Warga Yunani Tersihir Tari Saman

0
865
Tari Saman hibur event KBRI Berlin (Jerman) dan Bern (Swiss) (foto: twimg.com)

ATHENA, bisniswisata.co.id: Penampilan Tari Saman dan Tarek Pukat disajikan Sanggar Tari Lingkung Seni Tradisional (Listra) Universitas Parahyangan Bandung, mengundang decak kagum penonton dalam acara malam budaya Indonesia “Indonesian Cultural Night: The Journey to the Diversity of Indonesia” yang digelar KBRI Athena.

Sekitar 200 penonton dari kalangan korps diplomatik, friends of Indonesia, masyarakat Yunani, warga asing yang ada di Yunani serta masyarakat Indonesia yang berada di negara itu, memadati Malam Budaya Indonesia yang digelar di teater terbuka Attiko Alsos Athena, Sabtu (01/09/2019).

Duta Besar RI untuk Yunani, Ferry Adamhar, membuka secara resmi malam budaya Indonesia yang digelar atas kerja sama Kedutaan Besar Republik Indonesia dan Region of Attica dimulai dengan penampilan tari Saman dengan kelihaian tangan penari yang kompak satu sama lain, yang dikenal dengan sebutan “thousand hand”.

Dalam kegiatan ini, lanjut dia seperti laporan Pelaksana Fungsi Pensosbud KBRI Athena, Kristina Natalia di London, yang dikutip laman Antara, Ahad (02/09/2018) betapa pentingnya hubungan people-to-people dalam hubungan suatu negara. Hubungan people to people (P to P) dapat dimulai melalui hubungan seni dan budaya.

Kekaguman penonton tidak hanya sampai di situ, penonton makin terbawa suasana gembira saat anak-anak Indonesia dan Yunani menari tari payung bersama. Tarian melayu yang dibawakan dengan kepolosan anak-anak tersebut menjadikan para penonton tertawa lepas dan membuat suasana yang tadinya penuh kekhawatiran akan datangnya hujan menjadi lebih santai.

Sesuai tema mengenai keberagaman di Indonesia, dalam kegiatan tersebut sanggar tari Listra Unpar menampilkan berbagai tarian dan musik daerah Indonesia seperti Ketuk Tilu, Merak Dance, Tari Truna Smara Sekar, Topeng klana slangit, Rampak Kendang dari Jawa Barat serta penampilan Tari Piring dari Sumatera Barat dan Cendrawasih dari Bali.

Tari Darangan Tanan Baupang dari Kalimantan serta penampilan Gamelan Musik Tradisional Indonesia dan puisi dari Alumni Program Darmasiswa yang telah belajar seni dan budaya selama satu tahun di Indonesia.

Katerina Lianou, salah satu penonton yang juga alumni Program Darmasiswa tahun 2017/208 dari ISI Yogyakarta mengaku sangat senang mendapat kesempatan untuk menghadiri acara. Kelompok Listra, dengan tarian dan kostum luar biasa, berhasil memberikan gambaran tentang budaya dan keragaman Indonesia yang kaya. Selamat, ujar Katerina Lianou.

Tarian Maumere menjadi penutup rangkaian acara yang dibawakan tim penari Listra dan diikuti Dubes RI, Dubes Filipina, kalangan Korps Diplomatik dan para penonton lainnya. Sebelumnya pada tanggal 19-27 Agustus 2018, Listra mewakili Indonesia pada 56th Lefkas International Folklore Festival di lefkada Yunani.

Kegiatan Indonesian Cultural Night: the Journey to the Diversity of Indonesia merupakan bagian dari rangkaian HUT Kemerdekaan RI ke-73 yang secara resmi dilaksanakan melalui upacara pengibaran bendera di Wisma Duta.

Sebelumnya juga diadakan Pesta Rakyat yang diisi dengan berbagai perlombaan seperti futsal, volley, badminton, tarik tambang, balap karung, gaple serta permainan anak-anak, seperti dart, balap kelereng dan balap ekor kuda. Selain ikut pertandingan, peserta juga dapat menikmati kuliner Indonesia dengan Menu bazaar bervariasi seperti pecel, sate madura, bakso, tempe, cendol, es dawet dan sebagainya.

Rangkaian kegiatan HUT RI ke-73 ditutup dengan penyelenggaraan Resepsi Diplomatik yang diadakan di Hotel Interkontinental Athena yang diperuntukan bagi kalangan Diplomatik dan kalangan pemerintah dan swasta yang mempunyai hubungan kerja sama dengan pemerintah Indonesia. (EP)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.