UNWTO: Negara-negara Kepulauan Butuh Dukungan Cepat  

0
10

Pantai Mount Irvine Beach, Tobaco, Trinidad yang sepi turis ( Foto: Alina Doodnath/ unsplash.com)

MADRID, bisniswisata.co.id: Organisasi Badan Pariwisata Dunia ( UNWTO) menyerukan perlunya dukungan yang kuat pada Negara-Negara Berkembang Kepulauan Kecil akibat terpuruknya sektor pariwisata secara tiba-tiba akibat pandemi global COVID-19.

Negara-negara berkembang  kepulauan kecil  atau Small Island Developing States ( SIDS) yang bergantung perekonomiannya dari sektor pariwisata itu telah menghancurkan ekonomi mereka.

Karena pariwisata adalah pilar sosio-ekonomi yang kuat dari banyak SIDS, tak heran dampak COVID-19 menempatkan jutaan pekerjaan dan bisnis berisiko sehingga kaum perempuan dan pekerja informal yang paling rentan terkena dampaknya.

Dalam seri Catatan Pengantar tentang Pariwisata dan COVID-19 yang kedua, UNWTO menyoroti dampak parah pandemi terhadap mata pencaharian di destinasi-destinasi ini. 

Menurut data terbaru dari badan khusus PBB, pariwisata menyumbang lebih dari 30% dari total ekspor di sebagian besar dari 38 SIDS.  Di beberapa negara, proporsi ini setinggi 90%, membuat mereka rentan terhadap penurunan jumlah wisatawan.

Guncangan besar semacam itu menyebabkan hilangnya pekerjaan secara besar-besaran dan penurunan tajam dalam devisa dan pendapatan pajak, yang membatasi kapasitas belanja publik dan kemampuan untuk menerapkan langkah-langkah yang diperlukan untuk mendukung mata pencaharian melalui krisis.

Turis Internasional turun 47% dalam empat bulan pertama ke negara kepulauan kecil itu. Kedatangan wisatawan internasional telah turun secara dramatis, dan destinasi yang bergantung pada pariwisata untuk pekerjaan dan kesejahteraan ekonomi  paling terpukul.

Pada 2019, SIDS menyambut sekitar 44 juta kedatangan wisatawan internasional dan sektor ini memperoleh US$ 55 miliar dalam pendapatan ekspor.

Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Pololikashvili mengatakan: “Pandemi COVID-19 telah menyebabkan gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Perlu langkah-langkah untuk mengurangi dampak dan merangsang pemulihan pariwisata sekarang lebih penting daripada sebelumnya. “

PBB memperkirakan bahwa ekonomi SIDS dapat menyusut sebesar 4,7% pada tahun 2020 dibandingkan dengan 3% untuk ekonomi dunia.

UNWTO Briefing Note juga menyoroti risiko yang ditimbulkan bagi mereka yang bekerja informal dengan penurunan kedatangan wisatawan yang tiba-tiba anjlok drastis di SIDS.  

Sebagai sebuah sektor, pariwisata adalah perusahaan global terkemuka dan, menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), lebih dari separuh dari semua pekerja di sektor akomodasi dan layanan makanan di sebagian besar data pelaporan SIDS adalah perempuan.

Dalam banyak hal, proporsi ini bahkan lebih tinggi, termasuk di Haiti dan Trinidad dan Tobago (70% +). Pada saat yang sama, pekerja dalam perekonomian informal berisiko jatuh ke dalam kemiskinan karena dampak COVID-19 dirasakan di SIDS dan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah lainnya di seluruh dunia.

Saat ini United Nations Department of Economic and Social Affairs mendaftarkan 52 negara-negara berkembang kepulauan kecil. Mereka dibagi menjadi tiga wilayah geografis: Karibia; Pasifik; dan Afrika, Samudra Hindia, Mediterania, dan Laut China Selatan (AIMS).

Masing-masing wilayah ini memiliki badan kerjasama regional: Caribbean Community, Pacific Islands Forum, dan Indian Ocean Commission. Selain itu, mayoritas negara-negara SIDS adalah anggota Aliansi Negara Kepulauan Kecil (Alliance of Small Island States), yang melakukan tugas lobi dan negosiasi bagi SIDS di dalam sistem PBB.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.