ASEAN DESTINASI INTERNATIONAL NEWS

Traveloka Indonesia Incar Sustainable Tourism Saat Wisatawan Kembali

Presiden Traveloka Caesar Indra mengatakan minat terhadap pariwisata berkelanjutan semakin meningkat.  (Foto oleh Tsubasa Suruga)

 

Unicorn pemesanan online ini  mencari kemitraan ‘berkualitas’ untuk pangsa pasar ASEAN yang lebih luas

JAKARTA, bisniswisata.co.id:  Traveloka, situs pemesanan perjalanan online terkemuka di Indonesia, akan meluncurkan lebih banyak opsi sustainable tourism bagi pengguna tahun ini, kata Caesar Indra, presiden perusahaan kepada Nikkei Asia, karena unicorn teknologi itu ingin memperluas pangsa pasarnya di pasar Asia Tenggara yang sedang berkembang.

“Kami ingin menghadirkan seleksi terlengkap namun juga berkualitas,” kata Caesar Indra dalam wawancara baru-baru ini.  “Kami telah berkomitmen dan memainkan lebih banyak peran menuju sustainable tourisn ( tujuan pariwisata berkelanjutan) di Asia Tenggara.”

Sejak tahun lalu, Traveloka telah bermitra dengan Global Sustainable Tourism Council (GSTC), sebuah lembaga swadaya masyarakat yang menetapkan standar internasional dalam perjalanan dan pariwisata, menawarkan serangkaian program pelatihan tentang pariwisata berkelanjutan dan praktik terbaik untuk mitra hotelnya di Indonesia.

Dipimpin oleh GSTC, setiap program terdiri dari dua setengah hari pelatihan offline penuh waktu atau empat minggu pelatihan paruh waktu online.  Setelah mensponsori program di dalam negeri, kata Indra, Traveloka akan menawarkannya di pasar regional, mulai Vietnam, Malaysia, dan Thailand tahun ini.

Setelah hotel menyelesaikan program dan mendapatkan sertifikasi, pengguna Traveloka dapat melihat dan memilih hotel yang beroperasi secara berkelanjutan.  Saat ini, Traveloka hanya mencantumkan yang ada di Indonesia, di mana hanya sembilan hotel yang telah menerima sertifikasi GSTC, kata perusahaan itu seperti dilansir dari Nikkei Asia.

Traveloka akan meningkatkan jumlah fasilitas tersertifikasi dalam jaringannya sebagai bagian dari upayanya untuk memperluas pangsa pasar regional.  Indra mengatakan perusahaan juga mencari fungsi tambahan, termasuk cara melacak dan memantau emisi “untuk membantu pengguna mengurangi jejak karbon dari perjalanan mereka.”

Upaya perusahaan tersebut dilakukan seiring meningkatnya jumlah wisatawan Asia yang menilai kembali bagaimana mereka melakukan perjalanan untuk mengurangi kerusakan lingkungan. Menurut Indra, karena mereka berusaha untuk menurunkan dampak negatif ekonomi dan sosial terhadap masyarakat dan lingkungan di tempat tujuan mereka.

“Kami semakin mendekati level pra-pandemi,” kata Indra, menambahkan bahwa Traveloka memulai tahun ini dengan pemesanan lebih dari dua kali lipat dari tahun lalu.

Dia mengatakan tren tersebut telah diperkuat sejak pandemi virus corona, yang menyebabkan penangguhan perjalanan lintas batas tetapi mengurangi stres dan polusi di beberapa tempat wisata paling ikonik.

Dari hotel, operator tour, dan penyedia transportasi, semakin banyak perusahaan yang merespons permintaan akan sustainable tourism  dan Traveloka tidak terkecuali.

Menurut survei baru-baru ini oleh perusahaan, lebih dari 98% responden menganggap opsi untuk dengan mudah mengidentifikasi akomodasi berkelanjutan bermanfaat, sementara 55% mengatakan mereka bersedia membayar premi untuk akomodasi semacam itu.

“Trennya cukup berbeda dengan sebelum pandemi. Kami ingin memberikan pilihan ini kepada pelanggan dan memberdayakan mereka untuk membuat pilihan berdasarkan preferensi mereka.” kata Indera.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Indonesia dan Thailand juga menekankan perlindungan lingkungan untuk pariwisata berkelanjutan.

Singapura, yang bertujuan untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050, juga akan meningkatkan jumlah hotel dengan sertifikasi keberlanjutan, termasuk oleh GSTC, menjadi setidaknya 60% pada tahun 2025.

Didirikan sebagai agregator dan mesin pencari untuk penerbangan Indonesia pada tahun 2012, Traveloka dengan cepat beralih menawarkan pemesanan maskapai dan hotelnya sendiri.

Perusahaan ini sekarang beroperasi di enam pasar Asia Tenggara, dengan lebih dari 200 maskapai penerbangan dan 1,8 juta hotel dan mengatakan memiliki 55 juta pengguna aktif bulanan.

Sementara Indra mengatakan Indonesia “masih menjadi mayoritas bisnis kami” dan perusahaan adalah “pemain dominan” di pasar dalam negeri, namun juga berfokus pada pasar regional, khususnya Thailand dan Vietnam, untuk pertumbuhan lebih lanjut.

Selain pemesanan online, Traveloka menyediakan layanan keuangan mulai dari pembayaran digital hingga asuransi.  Pada tahun 2018, perusahaan meluncurkan layanan kredit digital “beli sekarang, bayar nanti”, karena masih banyak masyarakat Indonesia yang tidak memiliki akses ke kartu kredit dan transfer bank tetap menjadi metode pembayaran utama.

Indra mengatakan layanan pembayaran pascabayar Traveloka yang saat ini hanya tersedia untuk pengguna di dalam negeri, juga akan digulirkan secara bertahap di negara-negara tetangga.  “Ada pasar lain yang rencananya akan kami jajaki, juga di luar Indonesia, melalui kerja sama dengan perusahaan jasa keuangan,” katanya.

Meski masuk ke ruang finansial, Indra menegaskan sektor travel akan tetap menjadi fokus utama Traveloka.  “Saat kami mengembangkan produk dan layanan, itu benar-benar untuk mendukung perjalanan sebagai bisnis inti,” katanya.

Traveloka dikenal sebagai layanan pemesanan perjalanan A.S. Expedia di Asia Tenggara.  Pendukungnya termasuk Grup Expedia, dana kekayaan kedaulatan Singapura GIC dan Otoritas Investasi Qatar.

Namun, seperti banyak perusahaan perjalanan, Traveloka juga terkena pandemi.  Perusahaan terpaksa mengurangi jumlah karyawannya dan mengganti biaya perjalanan karena pendapatan perjalanan ke luar negeri terhenti pada awal krisis kesehatan global.

Namun Indra mengatakan, “Kami semakin mendekati level pra-pandemi,” dan menambahkan bahwa perusahaan memulai tahun ini dengan pemesanan lebih dari dua kali lipat dari tahun lalu.

Pemulihan perjalanan ke luar negeri didorong oleh pelonggaran pembatasan terkait pandemi secara global, termasuk pengembalian yang “lambat tapi cukup stabil” dari China setelah negara itu mengakhiri kebijakan nol-COVID pada bulan Desember.

Menurut studi tahun 2022 di enam negara Asia Tenggara yang dilakukan oleh Google, Temasek Holdings, dan Bain & Co., total volume layanan perjalanan online di wilayah tersebut diperkirakan akan mencapai $44 miliar pada tahun 2025, naik 38% dari tahun 2019.

Situs pemesanan seperti Traveloka biasanya mengadopsi model bisnis berbasis agen, mengambil sebagian dari penjualan sebagai komisi.  Traveloka melihat penciptaan fungsi yang lebih ramah pengguna, termasuk menampilkan hotel bersertifikat, karena membantu menjangkau lebih banyak pengguna di platformnya dan pada gilirannya meningkatkan pendapatan per pengguna.

Traveloka diyakini memiliki banyak uang tunai, setelah mengumpulkan $300 juta tahun lalu dari beberapa investor, termasuk manajer aset AS BlackRock dan Otoritas Investasi Indonesia.  Tapi seperti banyak unicorn teknologi, ini masih dalam fase investasi, dan mencapai profitabilitas tetap menjadi tantangan.

Perusahaan dilaporkan juga akan go public pada awal 2021, tetapi itu belum terwujud.  Indra menolak berkomentar tentang penawaran umum perdana.  Pencatatan publik “sebenarnya bukan fokus [perusahaan] saat ini,” tambahnya.

“Kami tetap disiplin dalam menjalankan bisnis dan mengatur keuangan kami,” kata Indra.  “Kami ingin terus berinvestasi di bidang pertumbuhan, terutama menangkap peluang saat industri pulih.”

 

Hilda Ansariah Sabri

Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers dan Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat (2018-2023)