Meningkat Transaksi Online, Harapan Pemulihan di Asia Tenggara

0
18

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Traveloka mengatakan bahwa transaksi kembali ke level sebelum krisis di Thailand dan Vietnam, sebagai dua pasar utamanya. Dimulainya kembali pariwisata domestik merupakan pertanda harapan bagi sektor ini.

Dilansir dari skift, Traveloka Asia Tenggara berharap bisa mencapai titik impas pada awal 2021. Demikian kata Henry Hendrawan, presiden agen travel dan lifestyle unicorn online yang berbasis di Jakarta, saat berbicara di konferensi Tech in Asia pada hari Selasa.

Hendrawan mengatakan dia mengharapkan profitabilitas dalam bisnis travel dalam satu tahun, meskipun ada krisis.

Pemain online travel terbesar di Indonesia ini mengatakan pada bulan Juli telah mengumpulkan US$250 juta dana. Perusahaan juga telah mengumpulkan US$750 juta hingga saat ini dari investor termasuk Expedia Group sejak 2012.

Pendanaan ini sangat membantu perusahaan, karena pemesanannya di bulan April dan Mei mendekati nol. Indonesia, yang merupakan pasar dalam negeri dan pasar terbesar, menghentikan penerbangan komersial pada Mei.

“Di tengah bisnis kami yang turun ke nol, kami juga mendapat banyak tantangan operasional,” kata Hendrawan. Hal itu akibat pembatalan rencana perjalanan selama Covid, pada satu titik.

“Kami  mendapat 150.000 permintaan pengembalian uang untuk penerbangan saja. Itu lebih dari 10 kali lipat dari puncak sebelumnya atau lebih dari $ 100 juta. ”

Sejak itu, tiga pasar terbesar perusahaan — Indonesia, Thailand, dan Vietnam– telah menunjukkan pemulihan berkat perjalanan domestik.

“Hingga hari ini, transaksi di Vietnam sudah kembali 100 persen ke level sebelum COVID,” kata Hendrawan. Thailand juga mendekati 100 persen. Di Indonesia, transaksi hotel berada pada sekitar 70 hingga 75 persen sebelum COVID-19. ” kata Hendrawan.

Traveloka selalu lebih baik dalam menjual perjalanan domestik dan lokal daripada perjalanan internasional. “Kami merasa diuntungkan secara tidak proporsional dari pemulihan dibandingkan dengan platform perjalanan lainnya,” kata Hendrawan.

Pemain Asia Tenggara lainnya termasuk Priceline Group’s Agoda, Tiket, AirAsia.com, dan Alibaba’s Fliggy.

Meskipun itu mungkin benar, valuasi Traveloka turun 17 persen menjadi sekitar $ 2,75 miliar dari penggalangan dana terakhirnya, menurut Bloomberg News. Traveloka mungkin mencari pertumbuhan di luar kategori perjalanan tradisionalnya.

“Kami berkembang dalam lifestyle dan layanan keuangan,” kata Hendrawan. Perusahaan telah menambahkan layanan lifestyle seperti pemesanan tiket film, pemesanan layanan spa, dan penjualan voucher restoran.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.