ASEAN NEWS

Thailand Ingin Fokus Pada Wisatawan Kelas Tinggi 

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Laporan terbaru mengatakan bahwa Thailand telah melihat 2 juta pengunjung pada paruh pertama tahun 2022, yang merupakan indikator peningkatan stabil industri pariwisata setelah menderita secara signifikan akibat pandemi.

Dilansir dari travelandtourworld.com, meskipun demikian, hotel, rumah sakit swasta, dan bisnis Thailand sekarang menahan diri untuk tidak menawarkan diskon besar untuk memikat wisatawan, dan fokus pada peningkatan nilai negara sebagai tujuan wisata kelas satu.

Mengacu pada hal ini, Anutin Charnvirakul, Wakil Perdana Menteri Thailand mengatakan bahwa mereka tidak dapat mengizinkan orang mengunjungi Thailand dan mengatakan bahwa itu murah.

Sebagai alternatif, mereka harus mengatakan bahwa itu masuk akal, dan itu akan meningkatkan nilai negara.

Thailand adalah salah satu tujuan wisata yang paling dikagumi di Asia dan telah menyaksikan hampir 40 juta pengunjung sebelum pandemi pada 2019 yang telah membuat rekor.

Para pengunjung menghabiskan sekitar USD 53,53 miliar atau setara dengan 11 persen dari produk domestik bruto. Kedatangan turun menjadi 6,7 juta pada tahun 2020, yang selanjutnya turun menjadi 428.000 pada tahun 2021, terlepas dari langkah-langkah yang dikalibrasi untuk menghentikan kebutuhan karantina.

Sesuai laporan, Thailand mengantisipasi 10 juta kedatangan asing tahun ini. Thailand memulai program visa jangka panjang pada awal tahun ini untuk orang asing dan pekerja yang memiliki pengalaman yang cukup.

Pemerintah berpegang teguh pada rencana untuk memikat pengunjung dengan pembelanjaan tinggi, terlepas dari bisnis besar yang mengalami kerugian finansial selama pandemi

 

Evan Maulana