ASEAN NEWS

Thailand Akan Dibuka Kembali Untuk Yang Divaksinasi Pada 1 November 2021

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Thailand berencana untuk mengakhiri persyaratan karantina Covid-19 untuk wisatawan yang divaksinasi penuh dari setidaknya 10 negara berisiko rendah mulai 1 November, kata para pejabat.

Dilansir dari BBC. com, PM Prayuth Chan-ocha mengakui bahwa “keputusan ini datang dengan beberapa risiko” – tetapi ini dipandang sebagai langkah kunci untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata yang runtuh di negara itu.

10 negara yang dianggap berisiko rendah termasuk Inggris, Cina, Jerman, dan AS. Negara ini telah mencatat lebih dari 10.000 infeksi positif setiap hari sejak Juli. Ini telah sepenuhnya memvaksinasi sekitar 33% dari hampir 70 juta orangnya. Setengah dari populasi telah menerima satu dosis.

Prayuth mengatakan Thailand juga akan mengizinkan tempat hiburan dibuka kembali pada 1 Desember dan mengizinkan penjualan alcohol dilansir dari BBC. Dia menambahkan bahwa pihak berwenang berencana untuk membuka Thailand untuk lebih banyak negara pada tanggal tersebut.

Komentar Prayuth datang dalam pidato yang disiarkan televisi, kemarin. Mengacu pada pengunjung dari 10 negara berisiko rendah, ia menekankan bahwa “ketika mereka tiba, mereka harus menunjukkan tes COVID  [negatif] dan tes sekali lagi pada saat kedatangan.

Jika tes kedua juga negatif, setiap pengunjung dari negara-negara itu “dapat bepergian dengan bebas seperti orang Thailand”, kata perdana menteri.

Namun dia mengingatkan bahwa pemerintah akan bertindak tegas jika terjadi lonjakan infeksi atau munculnya varian COVID -19 yang sangat menular.

Ekonomi mengalami kontraksi terdalam dalam lebih dari dua dekade sebagai akibat dari pandemi. Thailand adalah negara pertama di luar China yang mencatat kasus COVID -19 pada Januari tahun lalu.

Itu mengambil langkah drastis untuk menutup perbatasannya pada bulan April, secara efektif membunuh industri pariwisata yang menyumbang sekitar  20% dari PDB, tetapi berhasil memotong infeksi harian baru menjadi hanya satu angka, salah satu rekor terbaik di mana saja.

Namun tahun ini, dengan kedatangan varian Delta, infeksi telah melonjak, dari total kurang dari 7.000 pada akhir 2020, menjadi 1,7 juta hari ini. 

Argumen untuk mencegah pengunjung asing untuk menahan COVID-19 menjadi jauh lebih tidak meyakinkan, terutama dengan bisnis terkait turis yang memohon agar pembatasan dilonggarkan.

Keberhasilan menahan COVID-19 tahun lalu memiliki konsekuensi lain yang tidak terduga; itu membuat pemerintah Thailand percaya bahwa mereka tidak perlu terburu-buru memesan vaksin. Hasilnya adalah program vaksin yang terlambat dan terkadang membingungkan, dan kemarahan publik.

Kebutuhan akan kabar baik ekonomi sebagian besar adalah yang mendorongnya untuk mulai dibuka kembali, jauh sebelum mencapai target yang dideklarasikannya sendiri untuk mendapatkan 70% populasi divaksinasi.

Ini semua berjalan dengan hati-hati, dengan hanya 10 negara dalam daftar hingga akhir tahun. Seperti negara-negara lain di kawasan ini, sistem kesehatan Thailand memiliki kapasitas ICU yang terbatas; pada bulan Agustus unit ICU di Bangkok dengan cepat kewalahan oleh jumlah kasus COVID yang serius.

Bagaimanapun, bahkan dengan berakhirnya persyaratan karantina dua minggu, pemulihan bagi 40 juta turis yang datang pada 2019 tidak mungkin terjadi tahun depan, atau bahkan tahun berikutnya.

Lebih dari 70.000 pengunjung datang ke negara itu dalam delapan bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan 40 juta di seluruh tahun 2019.

Thailand telah melaporkan lebih dari 1,7 juta kasus COVID yang dikonfirmasi sejak pandemi dimulai, dengan hampir 18.000 kematian, menurut Universitas Johns Hopkins Amerika.

 

 

 

Evan Maulana