LIFESTYLE NEWS

Temukan 10 Kota Terbaik Dunia untuk 'Workcations'

Seorang wanita duduk di pantai dengan laptopnya di St. John, Kepulauan Virgin AS.  (FOTO: iStock/Getty Images E+/cdwheatley)

NEW JERSEY, bisniswisata.co.id: Karena kebutuhan, pandemi COVID-19 menyebabkan perusahaan memindahkan banyak karyawan dari kantor dan mengalihkan mereka ke telecommuting, dan ini adalah perubahan yang terbukti praktis dan tahan lama bagi sebagian besar tenaga kerja.

Fleksibilitas yang diberikan oleh pengaturan kerja dari rumah pada dasarnya telah membebaskan para pekerja tersebut untuk melakukan pekerjaan mereka dari mana saja dengan koneksi internet yang andal, dan banyak yang mengambil kesempatan untuk menggabungkan pekerjaan dengan waktu luang ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. 

Dilansir dari travelpulse.com, dengan tren ‘kerja’ yang sekarang sedang booming, situs perjalanan yang berbasis di Inggris, Holidu, melakukan analisis terhadap kota-kota top dunia di beberapa titik data untuk menentukan keinginan mereka secara keseluruhan sebagai tujuan ‘liburan kerja’.

“Peristiwa selama satu setengah tahun terakhir telah benar-benar mengubah cara kami bekerja, menunjukkan kepada kami bahwa kami tidak selalu harus berada di kantor lima hari seminggu untuk melakukan pekerjaan kami,” kata Sarah Siddle, humas Holidu  dan manajer pemasaran, kepada CNBC.  

“Bekerja adalah cara sempurna untuk menghabiskan waktu lama di tujuan yang ingin Anda jelajahi tanpa batasan tinggal dalam tunjangan liburan tahunan.”

 Untuk ‘Indeks Kerja’ 2021, Holidu memberi peringkat 150 kota global, berdasarkan berbagai pertimbangan, seperti konektivitas WiFi, ruang kerja bersama, perjalanan, dan bahkan harga minuman setelah bekerja. 

Hal ini juga memperhitungkan biaya akomodasi dan makanan, iklim lokal dan jumlah “hal yang harus dilakukan” di area yang diberi peringkat empat bintang atau lebih.

Tahun ini, ibu kota Thailand, Bangkok berada di puncak daftar, dengan biaya hidup yang terjangkau secara keseluruhan, persentase penutur bahasa Inggris yang tinggi, kekayaan atraksi dan lebih dari 450.000 tempat WiFi gratis di kota, serta infrastruktur perusahaan yang disiapkan oleh  banyak perusahaan multinasional yang telah pindah ke Bangkok dalam beberapa tahun terakhir.

 “Semua kota yang mendapatkan tempat teratas berhasil melakukannya sebagian besar karena biaya hidup mereka yang sangat terjangkau, dengan harga akomodasi, makanan dan minuman yang menawarkan harga yang sangat menarik,” kata Siddle.  

Selain itu, kota-kota ini adalah pusat budaya dengan hak mereka sendiri, semuanya menawarkan berbagai hal menakjubkan untuk dilihat dan dilakukan. tambahnya.

10 Kota Terbaik Dunia untuk Pekerjaan:

  1. Bangkok, Thailand
  2. New Delhi, India
  3. Lisboa, Portugal
  4. Barcelona, ​​Spanyol
  5. Buenos Aires, Argentina (imbang)
  6. Budapest, Hongaria (imbang)
  7. Mumbai, India
  8. Istanbul, Turki
  9. Bukares, Rumania
  10. Phuket, Thailand

Sangat menarik untuk dicatat bahwa, sementara negara-negara seperti India dan Thailand menempati lebih dari satu tempat teratas, tidak ada kota di AS yang masuk dalam daftar.  

Faktanya, kota AS dengan peringkat tertinggi, Los Angeles, berada di tempat ke-30.  Sementara beberapa memiliki kualitas penting untuk direkomendasikan (New York City menempati posisi kedua di seluruh dunia dalam hal ruang kerja bersama.

San Francisco dan San Diego berada di peringkat ketiga dan keempat secara global untuk konektivitas WiFi dan Phoenix dan Las Vegas masing-masing menempati posisi keempat dan kelima untuk “  durasi sinar matahari”), biaya hidup kemungkinan membuat beberapa kota AS keluar dari menjalankan.

Siddle mengatakan bahwa tren luas bekerja dari mana saja, atau nomaden digital, kemungkinan akan bertahan.  “Kami memperkirakan tren ini akan meningkat selama beberapa tahun ke depan karena semakin banyak perusahaan yang memberikan fleksibilitas kepada karyawan untuk terus bekerja saat mereka melakukan perjalanan lebih lama ke luar negeri, yang pada gilirannya menghasilkan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik,” katanya.

Analisis baru-baru ini terhadap data pemesanan oleh aplikasi pengelola perjalanan TripIt mengungkapkan pola paralel dari lebih banyak orang yang melakukan perjalanan lebih lama tahun ini—menginap delapan hingga 13 hari, serta 14 hari atau lebih.  

Angka-angka itu sepuluh kali lebih besar daripada yang terlihat pada tahun 2019, sebuah tren yang setidaknya sebagian disebabkan oleh kemampuan baru pelanggan untuk memadukan bisnis dengan liburan.

 “Delapan puluh sembilan persen pelancong bisnis global mengatakan mereka akan menambahkan waktu liburan pribadi ke dalam perjalanan mereka dalam 12 bulan ke depan, dan itu cukup signifikan,” kata Jen Moyse, direktur senior, produk di TripIt.

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)