Slamet Rahardjo Pulang Kampung ke Panggung Teater

0
115
Slamet Rahardjo (Foto: Antara)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Pementasan lakon “Goro-Goro: Mahabarata 2, Panakawan Adalah Kawan” mulai digelar sejak Rabu (24/7) malam di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta. Lakon yang digelar Teater Koma bersama Bakti Budaya Djarum Foundation ini sudah menarik perhatian sejak pengumumannya minggu lalu karena sukses pementasan Mahabarata sebelumnya dan nama-nama besar pemerannya.

Di pementasan kali ini, salah satu nama besar itu adalah Slamet Rahardjo. Aktor senior ini berperan sebagai Batara Guru yang merupakan ayah dari Batara Kala dan Sri Nandi. Tidak hanya berdialog, dalam pementasan itu Slamet juga menyanyikan dua lagu. Meski sudah berusia 70 tahun, tuntutan peran itu tampak tidak mengganggu vitalitas Slamet.

Slamet mengaku keikutsertaannya dalam pementasan tersebut ibarat pulang kampung. “Kembali ke panggung teater ini ibarat pulang kampung karena saya sendiri terlahir dari panggung teater,” papar lelaki kelahiran Serang Banten 21 Januari 1949 seperti dilansir laman Medcom, Kamis (25/07/2019).

Pentas teater, lanjut kakak kandung dari penata musik dan politikus Indonesia, Eros Djarot, memiliki nilai tersendiri karena interaksi dengan penonton dan peran yang langsung direkam oleh mata penonton, bukan teknologi kamera. “Bermain teater ini menjadi detoks diri untuk mengembalikan inspirasi dan kesegaran berekspresi,” tutur bapak dua anak Kasih Rahardjo Djarot, Laras Rahardjo Djarot.

Sebelum menjadi aktor layar lebar, Slamet memang lebih dulu berkecimpung di teater. Salah satunya, ia bermain di Teater Populer arahan Teguh Karya. Di situ pula ia bertemu Nano Riantiarno.

Nano yang merupakan Pimpinan Teater Koma pun mengaku kagum dengan penampilan Slamet. Terlebih, sejak awal ditawari bermain, Slamet langsung menyambut ajakan dengan antusias.

Goro-Goro: Mahabarata 2, Panakawan Adalah Kawan merupakan produksi Teater Koma ke-158. Lakon itu berkisah tentang Semar dan Togog yang diutus dari Mayapada (khayangan) untuk turun ke Marcapada (dunia). Mereka mengabdi pada raja-raja, dimana Semar menjadi kawan para ksatria pembela kebenaran, sekaligus mengabdi untuk Raja Medangkamulyan, Prabu Srimahapunggung. Sementara Togog mengabdi untuk raksasa pembuat onar yang dipimpin raksasa di Kerajaan Sonyataka, Prabu Bukbangkalan.

Tiket pementasan ‘Goro-Goro: Mahabarata 2, Panakawan Adalah Kawan selanjutnya dapat dibeli melalui laman daring Teater Koma, www.teaterkoma.org, atau GO-TIX.id. Dalam pelaksanannya, pementasan tersebut turut didukung sejumlah aktor kawakan lainnya seperti Idries Pulungan, Budi Ros, Tuti Herartati, dan Ratna Riantiarno sendiri. Pementasan dibuka setiap hari mulai pukul 19.30 WIB, kecuali pada Minggu, 28 Juli dan 4 Agustus yaitu pada pukul 13.30 WIB. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.