Saatnya Malaysia Masuki Pasar Halal New Zealand

0
39
Dave Ananth, President the New Zealand Malaysia Business Association (NZMBA).

PETALING JAYA, bisniswisata.co.id: : Bisnis halal berkembang pesat di Selandia Baru dan perusahaan Malaysia harus memasuki pasar di negara kepulauan itu, kata Dave Ananth, President the New Zealand Malaysia Business Association (NZMBA).

Asosiasi Bisnis Malaysia-Selandia Baru itu (NZMBA) mengatakan ada lebih dari 65.000 Muslim di Selandia Baru yang merupakan sekitar 1% dari populasi.

Dalam waktu sembilan tahun, angka tersebut diharapkan meningkat menjadi lebih dari 100.000, kata Ananth mengutip seorang penasihat pajak senior di Pengacara Stace Hammond.

Stace Hammond adalah sekretariat NZMBA dan mulai menyediakan layanan bagi komunitas Muslim di Selandia Baru untuk memenuhi kebutuhan mereka.

 “Ketika populasi Muslim berkembang, kebutuhan akan produk yang sesuai dengan syariah juga tumbuh bersamaan,” katanya seperti dilansir dari halalfocus.net

Stace Hammond sedang mencari pembiayaan syariah saat ini untuk membantu komunitas Muslim.  Juga, pekerjaan yang kami lakukan sekarang adalah pro bono, untuk membantu dan membantu.

 “Kami percaya dalam membantu komunitas etnis minoritas di NZ,” katanya, dalam menjelaskan etos Stace Hammond,” ujarnya.

Ananth mengatakan bahwa perusahaan Malaysia dapat dengan mudah memasuki pasar halal Selandia Baru mengingat hubungan bilateral 60 tahun antara kedua negara.

Malaysia adalah mitra dagang terbesar ke-10 Selandia Baru, dengan hampir NZ$ 3 miliar (RM8.9 miliar) dalam perdagangan bilateral tahunan, sementara kedua negara tersebut memiliki perjanjian perdagangan bebas dan perjanjian pajak berganda atau DTA.

Faktor penarik lain bagi perusahaan Malaysia, terutama yang target audiensnya adalah Muslim, adalah fakta bahwa Selandia Baru dinobatkan sebagai negara yang paling sesuai dengan cita-cita Islam selama dua tahun berturut-turut.

Ananth mengatakan pandemi COVID -19 juga telah membuat babak pasar halal Selandia Baru sebagai langkah yang masuk akal. Orang-orang, katanya, sekarang mencari tempat teraman sejauh menyangkut wabah dan Selandia Baru adalah tempat itu sekarang.

Dia menambahkan bahwa NZ adalah salah satu tujuan investasi aman yang  teratas karena hak properti yang kuat, kemampuan untuk  mengelola perbatasannya secara efektif, dan pertumbuhan ekonomi.

Ada juga peluang untuk melakukan diversifikasi menjadi aset riil dalam ekonomi yang menghasilkan ekspor makanan dan kayu dalam jumlah besar untuk Oceania dan Asia.

 “Sampai saat ini, tidak ada negara lain di dunia yang mengalami lebih banyak keberhasilan melawan pandemi COVID selain Selandia Baru.  Perekonomian terbuka dan pulih dengan kuat. “

Ananth mengungkapkan bahwa asosiasi tersebut sebelumnya mendorong “hub halal” di Nilai, Negeri Sembilan yang akan melihat “peternakan halal” didirikan di Selandia Baru.

Namun, itu tidak terwujud setelah runtuhnya pemerintahan Pakatan Harapan.  NZMBA menyambut baik investasi dari Malaysia yang ingin menjajaki produk halal di Selandia Baru.

 “Sayang sekali karena kami semua siap untuk berbisnis.  Malaysia siap menjadi ‘hub halal’ untuk wilayah tersebut jika memiliki orang yang tepat yang bersedia melakukan pekerjaan itu,” ujarnya

Kedua negara, Malaysia dan Selandia Baru, memiliki potensi luar biasa untuk bekerja sama. Selandia Baru terbuka untuk bisnis dan bebas COVID-19, masuk dan bicara dengan kami.  Mari beralih dari malapetaka dan kesuraman pandemi sekarang karena kita memiliki vaksin, tambahnya.

 “Saya selalu percaya dalam menjalankan apa yang dikatakan.  Membangun kepercayaan bisnis dan maju bersama Malaysia. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.