Ribuan Pekerja Kapal Pesiar Masih Terdampar di Laut

0
14

Cruise ship rail. (Photo oleh Eric Bowman)

WASHINGTON DC, bisniswisata.co.id:  Operasional kapal pesiar menjelajah lautan telah terhenti sejak virus COVID-19 menjadi pandemi global Febuari lalu. Sejak saat itu sebagian besar jalur menangguhkan operasi hingga 1 November 2020.

Ketika industri kapal pesiar terhenti maka yang paling terpukul mungkin adalah para pekerjanya. Sekitar 12.000 awak kapal ( crew) masih tetap berada di kapal pesiar di perairan AS.

Dilansir dari travelpulse, ribuan crew itu di antaranya telah terdampar sejak Maret dan banyak di antaranya belum menginjakkan kaki di darat selama berbulan-bulan.

 Akash Dookhun, seorang anggota crew Celebrity Cruises dari Mauritius, belum menginjakkan kaki di tanah kering sejak dia melakukan panggilan pelabuhan di Selandia Baru pada awal Maret.  Dan dia tidak tahu kapan dia akan berdiri di atas tanah yang kokoh lagi.

 “Semakin banyak waktu berlalu dan semakin (membuat stres),” katanya kepada USA TODAY.Hingga Selasa, hampir lima bulan setelah pandemi virus korona menutup industri pelayaran, lebih dari 12.000 anggota awak tetap berada di kapal di perairan AS, menurut Penjaga Pantai AS, jumlah itu sudah turun dari lebih dari 70.000 orang di bulan Mei, kata surat kabar itu.

The Coast Guard melacak 57 kapal pesiar yang ditambatkan, di jangkar, atau sedang berjalan di sekitar pelabuhan AS, atau dengan potensi untuk tiba di pelabuhan AS, dengan sekitar 12.084 awak kapal,” Brittany Panetta, seorang letnan komandan dan juru bicara  US Coast Guard, memberi tahu USA TODAY.

 Penjaga Pantai mengatakan jumlah itu termasuk sekitar 209 orang Amerika yang tersebar di antara 37 kapal.  Tetapi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan pada Rabu bahwa badan tersebut mengetahui dari 53 anggota awak AS di 22 kapal pesiar di perairan AS.

Kapal pesiar selalu membutuhkan setidaknya “pengawakan minimum” untuk pemeliharaan dan untuk mempertahankan operasi dasar di atas kapal bahkan saat berada di pelabuhan.

Tapi Cruise Lines International Association (CLIA) tidak setuju dengan angka 12.000 itu. “Perkiraan terbaik kami tentang jumlah pelaut di kapal pesiar yang masih menunggu repatriasi adalah sekitar 5.000, berdasarkan survei terhadap anggota jalur pelayaran utama kami,” Bari Golin-Blaugrund, direktur senior komunikasi strategis untuk CLIA, mengatakan kepada USA TODAY.

Masalahnya adalah beberapa pekerja tidak bisa begitu saja ‘diturunkan’ di pelabuhan asal mereka, dan mereka mengalami kesulitan untuk dipulangkan dengan perjalanan maskapai  karena berbagai pembatasan perjalanan pemerintah.

 “Perasaan ditinggalkan dan diabaikan oleh negara kami sendiri sangat keras bagi kami,” kata Dookhun.

Tidak dapat dipungkiri, industri kapal pesiar punya andil yang besar dalam menggerakkan sektor pariwisata dunia. Apalagi kini penumpang menikmati perjalanan dengan kapal pesiar untuk mendapatkan foto-foto Instagramable.

Tahun lalu industri ini melayani 24 juta penumpang yang dioperasikan lebih dari 50 perusahaan kapal pesiar dunia dibawah Cruise Lines International Association (CLIA). Berwisata dengan kapal pesiar sebelum terjadinya pandemi global COVID-19 sangatlah menyenangkan dan ada banyak pilihan berlayar di laut atau sungai.

Sayangnya, akibat COVID-19 maka pengoperasian kapal pesiar terus tertunda seiring dengan perkembangan pandemi global ini yang  akan berdampak merugikan pada ekonomi global semakin panjang

Industri pelayaran menghasilkan lebih dari $ 150 miliar per tahun dalam aktivitas ekonomi global dan mendukung lebih dari 1,17 juta pekerjaan di seluruh dunia.  Kapal pesiar menyentuh hampir setiap sektor, mulai dari transportasi dan pertanian, hingga perhotelan dan pariwisata, manufaktur, dan sektor terkait lainnya.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.