Pertimbangan Sebelum Melakukan Perjalanan di Saat COVID-19.

0
10

NEW JERSEY, AS. bisniswisata.co.id: Banyak negara berupaya mendorong warganya untuk melakukan wisata domestik untuk menggerakan perekonomian daerah.

Tawaran paket wisata dengan harga murah, diskon besar-besaran bahkan subsidi dari negara untuk melakukan perjalanan dilakukan oleh pemerintah Thailand dan Jepang.

Dilansir dari travelpulse.com, New Jersey, AS, meski banyak tawaran menggiurkan, tetap lakukan pertimbangan sebelum melakukan perjalanan di Saat COVID-19. 

Meskipun ada banyak langkah yang dapat diambil wisatawan untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari COVID-19.

Tindakan tetap di rumah ketika merasa sakit, mengenakan masker wajah di tempat umum, menjaga jarak, rajin mencuci tangan  secara teratur,  Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat memperingatkan bahwa meninggalkan rumah untuk bepergian meningkatkan peluang Anda tertular dan menyebarkan virus.  

Namun, karena lebih banyak tujuan yang membuka kembali perbatasan mereka dan perjalanan mendapatkan momentum, terutama di dalam negeri, ada beberapa pertanyaan penting yang telah diuraikan CDC agar dapat dipertimbangkan oleh para pelancong sebelum melakukan perjalanan di saat virus corona.

Bagaimana Situasi di Destinasi Anda?

Sebelum Anda bepergian, penting bagi untuk memantau tingkat penyebaran COVID-19 di tempat tujuan.  “Semakin banyak kasus di tempat tujuan Anda, semakin besar kemungkinan Anda terinfeksi selama perjalanan dan menyebarkan virus ke orang lain ketika Anda kembali,” CDC menyatakan. 

Pelacak Data COVID CDC adalah alat hebat yang digunakan untuk melacak hal-hal seperti total kasus, kasus dalam tujuh hari terakhir dan kasus per 100.000, di antara data berwawasan lainnya.

Adakah Batasan atau Persyaratan Perjalanan di Destinasi Anda?

Banyak tujuan, termasuk beberapa tempat populer di seluruh negeri, telah menerapkan perintah karantina wajib bagi pengunjung yang berpotensi menggagalkan rencana liburan Anda jika Anda tidak siap.  

Dalam beberapa kasus, pelancong dapat melewati karantina 14 hari dengan bukti hasil tes COVID-19 negatif yang diambil dalam beberapa hari perjalanan.  Di sisi lain, Anda mungkin hanya diminta mengisi formulir pernyataan perjalanan atau tidak melakukan apa pun.

Pastikan untuk membaca tentang batasan atau persyaratan yang diberlakukan di tujuan Anda sebelum melakukan perjalanan sehingga Anda tahu apa yang diharapkan pada saat kedatangan.

Bagaimana Kemungkinan Anda Menjadi Sakit Parah Karena COVID-19?

Orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis yang mendasarinya berisiko lebih tinggi menjadi sakit parah setelah tertular COVID-19.  Jika Anda termasuk dalam kelompok ini, Anda akan ingin mempertimbangkan kembali perjalanan untuk waktu yang dianggap berisiko dirawat di rumah sakit atau bahkan kematian, CDC dan otoritas kesehatan terkemuka lainnya menyarankan.

Apakah Anda Tinggal Dengan Seseorang yang Mungkin Menjadi Sakit Serius?

Jika Anda tertular virus corona selama perjalanan, ada risiko Anda bisa membawanya pulang dan berpotensi menginfeksi anggota keluarga Anda yang lain.  

Banyak negara bagian menyarankan pengunjung bahkan memerintahlan penduduk ke karantina setidaknya selama 14 hari setelah kedatangan untuk mengurangi kemungkinan penularan di komunitas mereka jika mereka memiliki virus tetapi tidak menunjukkan gejala ( OTG)

Belakangan Orang tanpa gejala ( OTG) ini juga memiliki riwayat kontak erat, baik kontak fisik, berada dalam ruangan atau berkunjung dengan radius 1 meter, dengan pasien COVID-19.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.