Uncategorized

Program Pelatihan Online IFTM Bekerjasama dengan UNWTO Capacity Building for Sustainable Tourism

WASHINGTON, bisniswisata.co.id:  Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pariwisata Global dari Institute For Tourism Studies (IFTM), bekerja sama dengan Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO), berhasil mengadakan program pelatihan keempat belas secara virtual  tentang “Capacity Building for Sustainable Tourism pekan awal Desember lalu.

Dilansir dari einnews.com, program pelatihan ini dirancang khusus untuk para pengambil keputusan di kementerian dan administrasi Negara Anggota UNWTO di Asia dan Pasifik.

Tiga puluh tujuh peserta dari dua belas negara anggota berpartisipasi, yaitu Bangladesh, Brunei, D.P.R. Korea, Fiji, Iran, Lao PDR, Malaysia, Maladewa, Myanmar, Filipina, Sri Lanka dan Macao SAR berpartisipasi dalam program tersebut.

Industri pertemuan berkisar dari ‘acara bisnis’ hingga ‘sektor konferensi’, biasanya disebut ‘industri MICE’ di Asia dan ‘industri MEEC’ di Amerika, atau terkadang hanya disebut ‘industri pameran’.

Industri pertemuan juga melibatkan banyak jenis acara lain seperti variety show dan pertunjukan, kegiatan membangun tim dan pelatihan, pengalaman insentif, dan acara dengan katering seperti makan malam gala dan malam bertema.

Enam spesialis luar biasa menyampaikan ceramah selama pelatihan 3 hari. Pada Hari pertama Dr. Sherry Tan dari Institut Kajian Pariwisata Macao dan Ms. Synthia Chan, Ketua Asosiasi Pameran dan Perdagangan Makau memberikan topik tingkat strategis yang lebih luas yang melibatkan pertimbangan dalam mengatur dan menawar acara untuk destinasi.

Pada Hari ke dua, Dr. Hazel Xu dari Institut Studi Pariwisata Macao dan Ms. Paulina Pereira Che, Wakil Presiden, Konvensi dan Pameran Sands China Limited membahas topik operasional yang memengaruhi kelayakan dan hasil acara bisnis, baik secara finansial maupun lingkungan, melalui pelajaran tentang cara memanfaatkan sumber daya acara yang terbatas untuk menyelenggarakan acara yang sukses.

Pada Hari ke-3, dua akademisi internasional ternama dunia, Dr. Julie Whitfield dari Bournemouth University dan Prof. Brendon Knott dari Cape Peninsula University of Technology berbagi pengalaman dan wawasannya dengan para peserta dalam mengadakan konferensi internasional dan acara hybrid.

Program hari ke tiga bertujuan untuk menjelaskan perspektif terkait pengembangan industri pertemuan sebagai bagian dari portofolio pariwisata destinasi, yang menarik delegasi lokal, regional, dan internasional.

Program tiga hari ini dimoderatori oleh Prof. Wilco Chan, Dr. Joe Zhou dan Dr. Ubaldino Couto dari Macao Institute for Tourism Studies yang telah terlibat dalam dialog interaktif antara pembicara dan peserta, menciptakan platform pembelajaran yang sangat berharga untuk semua, diisi dengan banyak diskusi yang berwawasan dan pemikiran.

Para peserta memberikan umpan balik yang sangat berharga dan memuji isi program dan pembicara ahli. Salah satu peserta dari Sri Lanka berkomentar bahwa “Semua sesi pembelajaran sangat penting bagi kami karena Sri Lanka mempraktekkan wisata MICE.

Mengorganisir acara hybrid, pendekatan berkelanjutan pada pariwisata MICE dengan mempertimbangkan semua aspek sosial, ekonomi, budaya dan lingkungan, menemukan tuan rumah untuk konferensi internasional, meningkatkan citra destinasi untuk acara bisnis, dll, adalah penting dan sangat berguna.”

Peserta lain dari Myanmar menambahkan bahwa “Semua yang saya pelajari dari pelatihan ini berguna dan bermanfaat bagi negara saya. Meskipun negara kami bukan negara maju, kami berhasil menyelenggarakan banyak acara internasional… Saya telah belajar apa yang perlu kami tingkatkan jika kami memiliki kesempatan untuk menyelenggarakan [lebih banyak] pertemuan dan konferensi [di masa depan]”, ungkapnya.

Mendahului edisi ini adalah program pelatihan IFTM-UNWTO ke-13 tentang “Capacity Building for Sustainable Tourism through Festivals and Events” yang diselenggarakan pada 24-26 Mei 2022. Kedua program pelatihan bertemakan industri acara ini dikuratori oleh Dr. Ubaldino Couto, Koordinator untuk program Tourism Event Management di Macao Institute for Tourism Studies.

Dalam sambutan penutupnya, dia menyimpulkan bahwa “program pelatihan ini sangat penting bagi destinasi yang mempertimbangkan untuk mengembangkan industri acara dengan menggunakan sumber daya bawaan mereka.

Wisata budaya, konvensi dan pameran adalah salah satu dari empat industri utama Macao. Program pelatihan ini mendorong transfer pengetahuan dan kerjasama dengan UNWTO khususnya merupakan cara yang sangat baik bagi kami untuk membuka dialog dan merenungkan bagaimana kami dapat berbuat lebih baik, dan yang terpenting, manfaat dari peluang yang diberikan kepada kami melalui inisiatif ekonomi nasional dan regional”.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pariwisata Pusat Global didirikan pada tahun 2016 menyusul nota kesepahaman yang ditandatangani antara Pemerintah Macao SAR dan UNWTO.

Kesepakatan tersebut mencakup topik termasuk peningkatan sumber daya manusia untuk industri pariwisata dan promosi pariwisata berkelanjutan.

Pusat pelatuhan ini telah menyelenggarakan lebih dari 40 program, termasuk 14 kerja sama dengan UNWTO dan kegiatan pelatihan gabungan lainnya, dengan sekitar 632 peserta dari 38 negara dan wilayah yang telah terlibat dalam kegiatan pelatihan Pusat.

Hilda Ansariah Sabri

Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers dan Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat (2018-2023)