Pelancong Asing Kunjungi Sumut Tumbuh 12,18 Persen

0
70
Destinasi wisata Danau Toba (Foto: Bintang.com)

MEDAN, bisniswisata.co.id: Jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke SumateraUtara (Sumut) meningkat. Kunjungan wisatawan semester I 2019 sudah tumbuh 12,18 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya. “Ada laporan kunjungan wisman naik terus hingga Agustus, meski belum sesuai harapan, ” ujar Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Sumut, Sholahuddin

Seperti dilansir Antara, Selasa (27/08/2019), pada semester I 2019, jumlah wisman Sumut sebanyak 122.300 dari periode sama 2018 yang masih 103.044 wisatawan. “Meski naik, namun diperkirakan tidak terlalu tinggi karena banyak faktor seperti perekonomian global yang terganggu, ” katanya.

Dijelaskan, pesona wisata Danau Toba yang sedang dalam pembenahan pemerintah belum berdampak positif secara langsung pada 2019. “Perlu dorongan terus agar jumlah wisman naik signifikan, “ujarnya.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Sumut, Syech Suhaimi membenarkan terjadi peningkatan jumlah kunjungan wisata ke Sumut. Berdasarkan data, peningkatan wisman masih didorong kenaikan kunjungan dari negara-negara di ASEAN. Wisatawan dari Malaysia, masih menjadi penyumbang wisman terbesar atau sebanyak 55.813 orang di semester I tahun 2019.

Disusul wisatawan asal Singapura yang sebanyak 7.577 wisatawan. “Meski kedatangan dari kedua negara di semester I menurun. Tetapi kedua negera tetap menjadi pemasok terbesar wisatawan ke Sumut, ” ujar Syech.

Sebelumnya, untuk memercepat pengembangan destinasi super prioritas Danau Toba di Sumatera Utara, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menyebut dana yang dibutuhkan mencapai Rp 1 triliun. Namun, dana tersebut tidak dari pemerintah saja, melainkan juga dari swasta yang ikut berkontribusi, seperti Grab Indonesia.

“Danau Toba itu tadi dihitung, saya dapat laporan kira-kira hampir Rp 1 triliun untuk infrastrukturnya, juga untuk tempat yang dikunjungin, spot-spotnya,” kata Luhut di Kantornya Kemenko Maritim, Jakarta Pusat, Selasa 13 Agustus 2019.

Luhut juga menjelaskan dana sebesar itu akan digunakan untuk membangun infrastruktur penunjang pariwisata seperti sarana transportasi agar memudahkan wisatawan lokal maupun wisatawan mancanegara yang akan berkunjung di Danau Toba. Adapun Grab Indonesia akan mengadakan pelatihan khusus bagi mitra pengemudi yang beroperasi di sekitar destinasi super prioritas Danau Toba. “Tentu ada investasi infrastruktur dia (Grab) juga dong, dan pelatihan supir. Kan dia investasi,” ujar Luhut. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.