INTERNATIONAL

Memanfaatkan Kekuatan Budaya & Kreativitas Dalam Pemulihan Pariwisata

SPANYOL, bisniswisata.co.id:  Nilai-nilai bersama dan hubungan erat antara pemangku kepentingan pariwisata dan pelaku budaya berarti kedua sektor dapat bekerja sama untuk memastikan akses inklusif ke warisan, seiring negara-negara di seluruh dunia pulih dari pandemi.

Sebagai pengakuan atas hubungan yang saling memperkuat ini, Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) dan UNESCO telah bekerja sama untuk menghasilkan seperangkat pedoman baru yang berfokus pada memulai kembali pariwisata budaya yang bertanggung jawab.

UNWTO mengundang Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO) untuk berkontribusi pada Panduan Pemulihan Inklusif UNWTO, Edisi 2: Pariwisata Budaya.

Pedoman Ini adalah yang kedua terkait dampak sosial budaya COVID-19 yang dikeluarkan oleh UNWTO dan akan terus direvisi, seiring dengan perkembangan situasi.

Jadikan pariwisata budaya relevan dalam pemulihan

Dalam rilisnya UNWTO mengungkapkan bahwa publikasi ini mengacu pada wawasan dan keahlian kedua badan PBB untuk menganalisis dampak pandemi di sektor masing-masing. Ini termasuk bagaimana hilangnya pendapatan sangat berdampak pada komunitas, situs warisan, acara budaya, ruang dan institusi, sekaligus melemahkan daya saing destinasi dan diferensiasi pasar.

Pedoman pariwisata budaya juga menekankan perlunya dukungan dari pembuat kebijakan untuk memastikan relevansi budaya dalam keadaan darurat dan perencanaan kontinjensi di dalam destinasi pariwisata.

Kerja sama untuk masa depan yang lebih baik

Bersamaan dengan pedoman baru, UNWTO mendesak sektor pariwisata budaya untuk menciptakan struktur tata kelola partisipatif, menyatukan seniman, pencipta, profesional pariwisata dan budaya, sektor swasta dan komunitas lokal, untuk dialog terbuka, pertukaran data dan solusi waktu nyata.

Dokumen tersebut juga mengadvokasi hubungan perkotaan-pedesaan yang lebih baik untuk memastikan manfaat budaya dan pariwisata dinikmati seluas mungkin.

Akibat pandemi, 90% negara melakukan penutupan total atau sebagian dari situs Warisan Dunia mereka. Dalam banyak kasus, situs yang sangat penting bagi kemanusiaan ditutup untuk umum untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Pada saat yang sama, pandemi menyoroti relevansi pariwisata dan budaya. Turunnya kedatangan turis secara tiba-tiba telah dirasakan di seluruh dunia, sementara jutaan orang telah beralih ke pengalaman budaya virtual untuk kenyamanan dan inspirasi.

Rilis pedoman ini datang dalam konteks Tahun Ekonomi Kreatif Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan 2021, sebuah prakarsa PBB yang dirancang untuk mengenali bagaimana berbagai manifestasi budaya, termasuk pariwisata budaya, dapat berkontribusi untuk memajukan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Arum Suci Sekarwangi