Mastercard Pimpin Industri Pembayaran Masa Depan yang Lebih Berkelanjutan

0
6

Wisatawan internasional menggunakan kartu pembayaran plastik untuk berbagai transaksi perjalanannya. ( Foto: Finansialku.com)

SINGAPURA, bisniswisata.co: Lebih dari tiga perempat orang mengatakan mereka “sangat peduli” tentang lingkungan dan merasa perusahaan harus melakukan lebih banyak untuk mengatasi dampaknya terhadap planet ini.

Ketika konsumen mencari cara untuk membantu mengatasi perubahan iklim melalui tindakan positif mereka sendiri, banyak yang membatasi penggunaan plastik sekali pakai.  

Untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang ini, Mastercard telah bekerja dengan para pemain industri global untuk mengembangkan program kartu berkelanjutan untuk semua penerbit kartu secara global.  

Direktori baru bahan berkelanjutan dan vendor untuk produk kartu bertujuan untuk membuat pilihan berkelanjutan pilihan yang disukai untuk semua lembaga keuangan di seluruh dunia dan mendorong inovasi yang ditingkatkan.

Dilansir dari Mastercard newsroom, hari ini, penawaran kartu berkelanjutan Mastercard tersedia bagi konsumen di lebih dari selusin negara di seluruh dunia dan lebih dari 60 lembaga keuangan telah mengeluarkan kartu dengan bahan yang disetujui yang terbuat dari plastik daur ulang, yang bersumber daya, bebas klorin, mudah terurai, dan plastik laut.

Lembaga-lembaga ini termasuk DBS Bank (Taiwan) dan Crédit Agricole, serta Santander, yang akan segera mengeluarkan kartu.Dengan sumber daya ini, bank dapat mempelajari lebih lanjut tentang alternatif ini, terhubung ke produsen kartu dan pada akhirnya menambah inisiatif keberlanjutan mereka sendiri dengan perubahan sistemik pada rantai pasokan mereka.

Inisiatif ini merupakan tonggak baru dalam upaya multi-tahun yang akan mengarah pada peluncuran skema sertifikasi global Mastercard untuk kartu berkelanjutan yang disetujui.  

Ini dibangun di atas Greener Payments Partnership (GPP) yang dibentuk oleh Mastercard dan produsen kartu Gemalto, Giesecke + Devrient dan IDEMIA pada tahun 2018 untuk membangun praktik terbaik lingkungan dan mengurangi penggunaan plastik PVC pertama kali dalam pembuatan kartu. 

Enam miliar kartu pembayaran diproduksi setiap tahun, biasanya dari PVC.  Kartu-kartu ini diganti rata-rata setiap tiga hingga empat tahun, dengan kartu yang dibuang ke tempat pembuangan sampah di seluruh dunia.

Tujuannya  sederhana, Mastercard ingin membantu bank menawarkan lebih banyak kartu ramah lingkungan kepada konsumen, dan kami mengambil langkah nyata untuk mewujudkan perubahan itu. 

“Dengan cara ini, semua orang mendapat manfaat – lebih baik bagi lingkungan, lebih baik untuk bisnis dan memenuhi kebutuhan konsumen yang terus berkembang, “kata Ajay Bhalla, presiden Cyber ​​& Intelligence, Mastercard.

Pihaknya senang melihat upaya mendapatkan daya tarik di begitu banyak bagian dunia dan berharap lebih banyak organisasi akan bergabung.  “Karena kami secara kolektif menggunakan kekuatan kami untuk kebaikan untuk mengatasi tantangan lingkungan yang mendesak ini, ungkap Anjay Balla.

Perusahaannya  senang dapat bermitra dalam prakarsa lingkungan yang penting ini dengan DBS Eco Card baru, kartu kredit pertama di Asia yang terbuat dari asam polylactic – bahan polimer terbarukan dan biodegradable yang tidak memancarkan gas beracun selama pembakaran.

“Dengan DBS dan Mastercard yang berfokus pada keberlanjutan, kartu ini menggarisbawahi komitmen kami untuk melindungi lingkungan sebagai jalan ke depan bagi semua orang, ”kata LIM Him  Chuan, Manajer Umum DBS Bank (Taiwan).

Mastercard terus berinvestasi dalam teknologi dan sumber daya baru untuk membawa pembelajaran dan wawasan baru ke pasar global dalam mendukung pilihan berkelanjutan di semua jalur pembayaran. 

Global DigiSec Lab Mastercard di Inggris, yang bekerja untuk memaksimalkan inovasi produk dan investasi keamanan, telah berinvestasi dalam teknologi yang menganalisis susunan material kartu untuk menilai klaim lingkungan atas nama industri, sehingga pelanggan dapat yakin bahwa kartu Mastercard apa pun yang mereka miliki  dikeluarkan dari bahan yang berkelanjutan telah dievaluasi dan diverifikasi secara independen.  

Selain itu, Lab berinvestasi dalam penelitian akademik terkemuka terkait dengan cara ramah lingkungan untuk mendaur ulang kartu plastik yang ada.

 “Kami tahu pelanggan kami mencari produk yang lebih berkelanjutan dan mencari cara untuk melakukan perubahan positif di dunia,” kata Marco Briata, Kepala Digital & Pembayaran – Crédit Agricole Italia.

Pendekatan ini memungkinkannya untuk tidak hanya memenuhi kebutuhan konsumen tetapi juga menawarkan produk yang sejalan dengan nilai-nilai keberlanjutan perusahaan, tambahnya. 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.