AIRLINES INTERNATIONAL NEWS

Maskapai Berjuang Dengan Tas yang Hilang dan Tertunda: 

NEW JERSEY. bisniswisata.co.id: Maskapai bersaing dengan meningkatnya permintaan perjalanan dan kekurangan pekerja, mengakibatkan pada lebih banyak bagasi yang hilang dan tertunda.

Dilansir dari cnbc.com, wisatawan memiliki sumber keuangan dalam situasi ini.  Aturannya mungkin berbeda menurut maskapai dan apakah perjalanan itu domestik atau internasional.

Inilah yang perlu diketahui dan langkah-langkah yang harus diambil sebelum perjalanan untuk mengurangi potensi sakit kepala.

Perjalanan udara sangat sulit pada musim panas ini — dan masalah bagasi menjadi faktor di antara banyak masalah lain bagi pelancong seperti pembatalan dan penundaan penerbangan.

Hampir 220.000 tas “salah ditangani” oleh maskapai penerbangan AS pada April 2022, yang berarti tas tersebut hilang, rusak, tertunda, atau dicuri, menurut data terbaru yang diterbitkan oleh Departemen Transportasi AS.

Jumlah tas yang salah penanganan pada bulan April lebih dari dua kali lipat dari sekitar 94.000 kasus bagasi yang salah penanganan pada April 2021, meskipun lebih sedikit dari jumlah pada Maret 2022 dan jumlah pada April 2019, sebelum pandemi COVID0-19, menurut data departemen.

Seperti apa angka-angka itu bagi para pelancong?  Pertimbangkan ini: Minggu lalu, Delta Air Lines menerbangkan pesawat yang berisi 1.000 bagasi terdampar — dan nol penumpang — dari Bandara Heathrow London ke Detroit untuk mempercepat pergerakan tas yang tertunda.

Mengapa maskapai penerbangan kesulitan mengelola bagasi

 Maskapai telah berjuang dengan kekurangan penangan bagasi, pilot, dan staf lain karena permintaan perjalanan meningkat, setelah berkurang pada awal pandemi.  Lebih dari 2,4 juta orang Amerika melewati keamanan bandara pada hari Minggu, meningkat 10% dari tahun lalu dan lebih dari tiga kali lipat pada hari yang sama pada tahun 2020, menurut Administrasi Keamanan Transportasi.

Sementara tas yang hilang atau keterlambatan dalam mengakses barang-barang Anda dapat merusak perjalanan yang luar biasa, ada hikmahnya: Wisatawan dalam banyak keadaan, mendapatkan kompensasi finansial dari maskapai penerbangan ketika tas mereka hilang. 

Ada juga langkah-langkah yang harus diambil sebelum terbang agar prosesnya lebih mudah.“Penumpang memiliki jalan lain,” kata Sara Rathner, pakar perjalanan di NerdWallet.

Inilah yang perlu diketahui jika bagasi terdaftar Anda masuk MIA atau kembali dengan beberapa penyok.Maskapai harus memberi kompensasi kepada penumpang untuk bagasi yang hilang

Nicolas Economou/Nur (Foto:Getty Images)

Sesuai peraturan A.S., maskapai penerbangan harus memberikan kompensasi kepada penumpang untuk bagasi yang hilang, tertunda, atau rusak, hingga batas tertentu.

Jika tas Anda dinyatakan hilang: Maskapai penerbangan harus memberikan kompensasi kepada Anda atas isi tas, yang dapat mengalami depresiasi, hingga jumlah maksimum yang telah ditentukan sebelumnya. 

Kewajiban maksimum tersebut adalah $3.800 untuk penerbangan domestik dan sekitar $1.800 untuk penerbangan internasional, menurut Departemen Transportasi. 

Maskapai penerbangan dapat membayar lebih tetapi tidak diharuskan. Pengangkut juga harus mengembalikan semua biaya yang dibayarkan untuk pemeriksaan bagasi. 

Maskapai penerbangan juga siap membayar hingga $ 20.000 lagi untuk “alat bantu” yang hilang atau rusak untuk kecacatan pelancong, termasuk kruk, alat bantu jalan, kursi roda, alat bantu dengar atau prostetik, misalnya.

Jika bagasi Anda tertunda: Batas kewajiban maksimum tersebut juga berlaku untuk bagasi yang tertunda.  Pembayaran kepada pelancong mungkin termasuk biaya sendiri untuk pakaian tambahan atau pembelian lain yang mereka lakukan karena kebutuhan karena keterlambatan.

Ini disebut “biaya tak terduga yang masuk akal, dapat diverifikasi, dan aktual” yang terjadi saat tas tertunda.  Maskapai penerbangan tidak diizinkan untuk menetapkan batas harian untuk pengeluaran sementara ini (misalnya, hingga $50 sehari).

 “Kompensasi finansial sangat membantu, karena itu bukan uang yang biasanya Anda habiskan,” kata Rathner.

Kebijakan dapat bervariasi dari operator ke operator.  Misalnya, maskapai penerbangan memiliki standar waktu yang berbeda ketika tas dianggap “hilang”;  sebagian besar menyatakan tas hilang setelah lima hingga 14 hari, menurut Departemen Perhubungan. 

Maskapai mungkin meminta tanda terima atau bukti lain untuk barang-barang di tas Anda. Penerbangan juga dapat mengecualikan item tertentu dari pembayaran, termasuk uang tunai, barang elektronik, dan barang pecah belah.

Jadikan counter bagasi hilang sebagai ‘tempat panggilan pertama’ Anda

Jika korsel bagasi kosong dan Anda belum kembali dengan tas Anda, bicarakan dengan karyawan maskapai penerbangan sebelum meninggalkan bandara untuk mengajukan klaim bagasi, menurut pakar perjalanan.

 “Untuk bagasi yang hilang, port of call pertama adalah meja bagasi yang hilang di bandara untuk melaporkan masalah tersebut,” kata Aiden Freeborn, editor senior di situs perjalanan The Broke Backpacker.

 Maskapai bertanggung jawab untuk menemukan bagasi terdaftar yang tidak tiba di tempat dan waktu yang seharusnya.

 “Dalam beberapa kasus, mereka mungkin dapat menemukan lokasi barang tersebut dan mengaturnya untuk diteruskan,” kata Freeborn.  “Sayangnya, ini mungkin berarti menunggu beberapa hari, dan harus kembali ke bandara untuk mengambilnya.”

Cara berkemas untuk mengurangi kemungkinan Anda mengalami masalah bagasi

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan wisatawan sebelum terbang untuk mengurangi peluang mereka atau kehilangan tas – atau mengurangi sakit kepala yang mungkin terjadi jika mereka melakukannya, menurut para ahli.

 Mungkin tip yang paling jelas — namun berdampak — adalah menghindari memeriksa tas jika memungkinkan.

“Saat ini, jika Anda selalu bisa bepergian dengan barang bawaan;  itu aturan No. 1 saya untuk Anda,” kata Leocha.

Tentu saja, itu tidak selalu memungkinkan.  Jika Anda perlu membawa bagasi, pertimbangkan untuk memesan penerbangan nonstop alih-alih perjalanan transit (sekali lagi, jika mungkin) untuk menghilangkan kesalahan bagasi yang mungkin menyertai perpindahan pesawat.  

Jika transit diperlukan, pilih yang lebih lama untuk memastikan ada cukup waktu bagi tas Anda untuk dipindahkan.

Jangan memasukkan sesuatu yang berharga, seperti perhiasan atau perlengkapan kamera, ke dalam tas yang diperiksa: Barang-barang itu tidak mungkin tercakup jika hilang.  

Sebaiknya simpan juga keperluan perjalanan seperti pakaian atau resep medis tertentu di tas Anda, jika keterlambatan atau kehilangan tersebut akan memengaruhi kesehatan Anda atau membuat Anda tidak dapat menikmati perjalanan.

Wisatawan sebaiknya tidak menaruh semua pecah belah mereka dalam satu keranjang — alih-alih menyebarkan barang di seluruh tas, ”kata Freeborn dalam email. 

 “Secara pribadi saya selalu membawa pakaian dan pakaian dalam untuk beberapa hari di tas kabin saya untuk berjaga-jaga jika bagasi saya hilang.”

 Para ahli juga merekomendasikan untuk mengambil foto dari apa yang Anda kemas (tugas yang mudah dengan kamera ponsel) dan menuliskan nilai apa pun yang Anda bayarkan secara tunai selama perjalanan.  

Langkah-langkah ini akan membantu jika Anda perlu mengajukan klaim bagasi dan mencantumkan barang-barang pribadi Anda dan biayanya kepada maskapai, kata Leocha.

Selain itu, beberapa polis asuransi perjalanan dapat menutupi biaya yang terkait dengan bagasi yang hilang, dicuri, rusak atau tertunda, kata para ahli.  

Membeli polis asuransi mungkin tidak diperlukan;  kartu kredit berorientasi perjalanan yang digunakan untuk mendanai perjalanan mungkin sudah membawa perlindungan tertentu terkait dengan bagasi.

Wisatawan juga dapat mempertimbangkan pengiriman barang-barang tertentu yang harus dimiliki ke tujuan sebelumnya – meskipun hampir pasti akan menghabiskan lebih banyak uang dan maskapai tidak akan membayarnya, kata Leocha.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)