AIRLINES INTERNATIONAL LIFESTYLE NEWS

Lalu Lintas Udara Global Dapat Kembali Pada Level Sebelum COVID Pada Bulan Juni

CEO Lufthansa: ‘Tantangan operasional besar’ dalam penutupan wilayah udara

HONG KONG, bisniswisata.co.id: Lalu lintas udara global akan meningkat pesat tahun ini, kembali ke tingkat pra-pandemi pada bulan Juni, menurut sebuah laporan baru.

Dilansir dari edition.cnn.com, perusahaan penyewaan pesawat internasional Avolon mengatakan pihaknya mengharapkan pemulihan penuh dalam lalu lintas penumpang selama beberapa bulan mendatang, dipimpin oleh pembukaan kembali pasar di Asia, terutama China.

Andy Cronin, CEO perusahaan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa China akan menjadi pendorong utama, membantu mendorong aktivitas global setelah “penurunan dua pertiga lalu lintas yang didorong oleh pandemi.”

China membatalkan persyaratan karantina dan mendorong bisnis di seluruh dunia untuk mempersiapkan kembalinya pasar perjalanan keluar terbesar di dunia.

Berita tersebut semakin mencerahkan prospek sektor penerbangan, yang telah mengalami “pemulihan lalu lintas penumpang sebesar 70% tahun lalu yang dipimpin oleh pemulihan di Eropa dan Amerika Utara,” kata Avolon.

Pada tahun 2023 ini, maskapai penerbangan mengharapkan lebih banyak kabar baik: Mereka diproyeksikan akhirnya mendapatkan kembali pijakan finansial mereka.

Dalam perkiraan yang dirilis bulan lalu, International Air Transport Association (IATA) memperkirakan bahwa maskapai penerbangan akan menghasilkan keuntungan sebesar $4,7 miliar tahun ini, meskipun ada kekhawatiran akan resesi global.

Avolon berbagi harapan itu, dengan perkiraan yang sama dibagikan dalam laporannya.Ini akan menandai pertama kalinya sektor ini menghasilkan uang sejak 2019, karena penerbang kembali terbang setelah bertahun-tahun pembatasan COVID -19 mengurangi permintaan penerbangan.

Saat ini, lalu lintas udara global telah kembali sekitar 75% dari level November 2019, kata IATA pekan lalu.

Maskapai penerbangan Asia Pasifik menonjol dalam angka global terbaru, menikmati hampir 374% “peningkatan lalu lintas November dibandingkan dengan November 2021, yang merupakan tingkat tahun-ke-tahun terkuat di antara kawasan,” tambah asosiasi tersebut.

Prakiraan industri terbaru IATA, yang dikeluarkan pada bulan Desember, lebih konservatif daripada perkiraan Avolon, dengan permintaan penumpang di seluruh dunia “diperkirakan akan mencapai 85,5% dari level 2019 selama tahun 2023.”

Namun karena penumpang terus kembali, para ahli memperingatkan industri menghadapi tantangan lain.

“Permintaan perjalanan bukan lagi kendala untuk pemulihan, tetapi kapasitas maskapai penerbangan untuk menerbangkan pesawat,” kata Avolon dalam pernyataannya.

“Penundaan pengiriman telah menjadi endemik dan kekurangan pesawat muncul mengingat hilangnya produksi 2.400 pesawat yang telah direncanakan tetapi tidak dibangun karena pandemi.”

Evan Maulana