Ketrampilan Apa yang Dibutuhkan Agen Travel Sekarang ?

0
16

 

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Saat travel dunia dilanjutkan, wisatawan mungkin merasa bahwa merencanakan perjalanan berikutnya menjadi lebih rumit dan sulit. Peraturan baru seputar pembatasan, persyaratan, karantina dan perjalanan, ketersediaan penerbangan.

Semua butuh waktu, pengetahuan dan pengalaman. Agen travel memiliki peran kunci dalam memenangkan kembali para pelancong.

Pengamatan ini, yang dilakukan oleh Amadeus dalam studi barunya tentang keterampilan agen travel dimasa mendatang, secara jelas.

Dilansir dari tourismreview, untuk berhasil memenangkan kembali para pelancong, para profesional pariwisata, dan lebih khusus lagi agen travel, harus mengandalkan beberapa keterampilan penting.

Empati

“Empati memainkan peran penting dalam merekonstruksi perjalanan yang berkesan – baik untuk bisnis maupun liburan,” kata Amadeus.

Tidak ada yang lebih penting daripada menempatkan diri pada posisi wisatawan, terutama pada saat keraguan dan ketakutan berlipat ganda sebelum atau selama perjalanan.

Dengan kontrol perbatasan yang selalu berubah, kebijakan perjalanan, dan pembatasan kesehatan, kontak dan pemahaman manusia menjadi yang terpenting.

Soliditas Tim

Dalam industri perjalanan, 50% eksekutif yang mampu berbicara mengatakan bahwa tim mereka adalah faktor kesuksesan terkuat mereka. Angka ini bahkan lebih tinggi di Eropa, di mana 63% eksekutif biro perjalanan mengatakan itu adalah faktor keberhasilan utama.

Mengelola krisis atau situasi yang sulit dalam menjalankan kembali industri, dan mempersiapkan masa depan tidak dapat dilakukan sendirian. Agen travel terbaik sebenarnya dikelilingi oleh rekan kerja yang dapat membimbing, memberi nasehat, mendukung serta membantu kapan saja.

Kemudahan Numerik

Keterampilan digital juga terbukti sangat diperlukan saat ini. Permintaan akan keterampilan ini meningkat untuk semua pekerjaan dan industri, termasuk bepergian.

“Dari percakapan kami dengan lebih dari 35 pemimpin biro perjalanan di seluruh dunia, banyak yang mengatakan bahwa mereka berjuang untuk memenuhi peran yang diperlukan untuk mengelola teknologi baru.

Menemukan keterampilan yang tepat adalah salah satu dari tiga perhatian teratas yang disorot dalam survei kami. Untuk membantu perusahaan dengan teknologi, perusahaan manajemen yang mengkhususkan diri dalam distribusi dan penjualan layanan perjalanan telah menerapkan Travel-19, sebuah interface yang menyediakan saran travel yang sering diperbarui dari berbagai sumber resmi.

Kehadiran di Jejaring Sosial

Jejaring sosial – yang sejalan dengan perkembangan teknologi di atas – juga diperlukan untuk kelancaran bisnis pariwisata. “Sementara banyak milenial memilih perjalanan mereka berikutnya berdasarkan bagaimana destinasi tersebut Instagramable .

“Promosi dari mulut ke mulut adalah bentuk rekomendasi yang paling dapat diandalkan, agen travel harus aktif di media sosial hari ini,” kata peneliti.

Keterampilan jejaring sosial harus diperoleh oleh semua tim yang berhubungan dengan pelanggan, dan tidak hanya oleh departemen pemasaran. Berbagi konten secara teratur di Facebook, Instagram, Twitter atau Tik Tok akan membangun loyalitas pelanggan dan menjangkau audiens baru.

Reaktivitas

Terakhir, agen travel harus mampu beradaptasi dengan tempat kerja yang selalu berubah dan mampu bereaksi dengan cepat. Secara khusus, mereka perlu terus memperbarui dan menyegarkan keterampilan mereka.

“Dalam pasar yang sulit, kemampuan untuk berpikir secara berbeda dan bereaksi lebih cepat akan menjadi kuncinya,” kata tim peneliti.

Kemampuan agensi untuk berkomunikasi dalam waktu nyata, memberikan informasi yang solid, dan tersedia setiap saat – singkatnya, menjadi responsif mungkin – akan memungkinkannya untuk memperkuat hubungan kepercayaan dengan kliennya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.