BAHARI DESTINASI INTERNATIONAL

Kekuatan Kemitraan: Sustanaible Tourism Thailand Berkembang dengan Kerjasama

BANGKOK,bisniswisata.co.id: Di perairan lepas Phuket, penyelam yang hobi menyelam ke laut untuk membersihkan sampah selama liburan. Di tempat lain, di salah satu desa di Thailand, pengunjung terlibat dalam memanggang roti pisang menggunakan bahan lokal. 

Kegiatan-kegiatan ini kini sedang menjadi tren, karena munculnya pariwisata berkelanjutan di Negeri Senyum yang mencerminkan tren global yang semakin meningkat dan akan terus berlanjut.

Dilansir dari nationthailand.com, penelitian telah menunjukkan bahwa lebih dari 80 persen wisatawan global merasa bahwa pariwisata berkelanjutan penting dan Thailand meningkatkan perjalanan ramah lingkungan. 

Dengan pariwisata sebagai pilar utama ekonomi Thailand, negara ini mempromosikan pengembangan pariwisata berkelanjutan di kota-kota besar dan kota-kota sekunder.

Ini adalah salah satu prong strategis dalam Model Ekonomi Bio-Circular-Green (BCG), yang diperkenalkan oleh pemerintah Thailand pada tahun 2021 untuk memfasilitasi pengembangan ekonomi yang bertanggung jawab.

Namun, inisiatif pemerintah saja tidak dapat memulihkan sektor pariwisata. Diperlukan upaya kolektif untuk menciptakan nilai ekonomi, memperkuat komunitas, dan mempromosikan pertumbuhan inklusif yang menguntungkan baik lingkungan maupun masyarakat.

Faktanya, Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) baru-baru ini menargetkan peningkatan pendapatan sebesar 80 persen dari tingkat pra-pandemi tahun ini, sambil menambahkan bahwa akan mendorong kolaborasi dalam ekosistem untuk berinovasi dan mengembangkan produk perjalanan berkelanjutan.

Kerja sama yang kuat adalah dasar dari kampanye yang sukses. Dengan kemitraan publik-swasta (PPPs) yang kuat, Thailand akan dapat menciptakan pengalaman perjalanan baru yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Bergabung untuk perjalanan “glocal”

Salah satu area pariwisata berkelanjutan yang semakin populer adalah pariwisata organik lokal, di mana para wisatawan mengunjungi peternakan yang memproduksi makanan mereka sendiri. 

TAT dan Asosiasi Konsumen Organik Thailand memimpin upaya ini di Phuket. Inisiatif ini tidak hanya memperhatikan petani dan meningkatkan keuntungan mereka, tetapi juga menawarkan pilihan yang segar dalam banyak itinerari yang telah lama ada.

Jaringan-jaringan di seluruh negeri ini membentuk rangkaian kemitraan, dari pemerintah hingga tingkat dasar, yang juga berfungsi sebagai pendidikan bagi para wisatawan yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang pariwisata berkelanjutan.

Pekerja dan komunitas lokal siap memainkan peran penting dengan menjadi pejuang lingkungan, setelah mencatat pergeseran konsumen menuju keberlanjutan. Kegiatan seperti konservasi karang telah membuat para wisatawan lebih kritis terhadap lingkungan.

Meskipun keterjangkauan pengalaman ini mungkin berbeda dari tempat ke tempat, penelitian dari Accenture menunjukkan bahwa 83 persen wisatawan berusia 25 hingga 34 tahun bersedia membayar lebih untuk pilihan berkelanjutan.

Salah satu jalan bagi organisasi untuk mencapai tujuan pariwisata berkelanjutan Thailand adalah dengan bergabung dengan Global Sustainable Tourism Council (GSTC). 

Untuk platform perjalanan seperti Traveloka, kolaborasi dengan bisnis lokal, hotel, dan pemerintah bersama GSTC juga meningkatkan standar pariwisata berkelanjutan di sektor perjalanan.

Setelah mensponsori program pelatihan berkelanjutan dengan hotel di Indonesia dan Vietnam, rencananya adalah melakukan hal yang sama di Thailand dan Malaysia tahun ini untuk memungkinkan para wisatawan menemukan akomodasi berkelanjutan.

Menuju tujuan bersama

Kekuatan dari kolaborasi ini tidak bisa diabaikan. Misalnya, DASTA (Designated Areas for Sustainable Tourism Administration) Thailand telah mengawasi dan mengembangkan operasi pariwisata berkelanjutan sejak 2003.

Pada bulan Oktober tahun lalu, organisasi tersebut mengadakan lokakarya online bersama UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization) dan Universitas Thammasat yang melibatkan diskusi tentang pariwisata berkelanjutan. Ini membantu memfasilitasi pengembangan rencana aksi terkait manajemen kunjungan di bidang lingkungan.

Kerja sama semacam itu terkait dengan peran yang semakin meningkat yang dimainkan oleh PPPs di wilayah ini dalam hal pembangunan berkelanjutan. 

Asset World Corp, salah satu perusahaan real estat terkemuka di Thailand, telah bergabung dengan TAT dan menetapkan kerangka kerja dan proyek yang menempatkan pariwisata berkelanjutan sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

Selain itu, dukungan dari perusahaan swasta memberikan dukungan keuangan yang signifikan bagi institusi publik yang banyak mengeluarkan biaya untuk tindakan COVID-19 – pada tahun 2021, Thailand meningkatkan batas utang publiknya dari 60 persen menjadi 70 persen untuk memungkinkan pemerintah meminjam lebih banyak selama pandemi.

Risiko yang sama, pengembalian yang sama

Namun, untuk PPP ini berhasil, semua pihak harus setuju untuk memikul risiko yang sama dan menikmati pengembalian yang saling menguntungkan. Bahkan, Bank Dunia memiliki daftar risiko PPP, yang menunjukkan bahwa kegagalan besar mungkin tidak jarang terjadi.

Biaya terkait proyek yang sudah dilakukan menjadi salah satu tantangan terbesar, dengan proyek yang gagal seperti Melaka Gateway di Malaysia memberikan pelajaran bagi kolaborasi di masa depan. Namun, selama tujuan sejalan, ada alasan untuk percaya bahwa PPP dapat menggerakkan pariwisata berkelanjutan di Thailand.

Dengan platform perjalanan berada di garda depan pemulihan perjalanan, bermitra dengan pemerintah Thailand memungkinkan semua pemangku kepentingan untuk terus memainkan peran penting dalam mempromosikan produk dan destinasi pariwisata baru, dan menghubungkan pemain industri lokal dengan konsumen global.

Menjadi bagian dari ekosistem juga berarti kemampuan untuk menganalisis data dan menjelajahi permintaan konsumen yang berubah untuk menyesuaikan penawaran, terutama yang berkelanjutan. Dengan membuat opsi perjalanan berkelanjutan dapat diakses melalui kolaborasi, Thailand dapat menaiki gelombang hijau untuk tetap berada di depan kurva.

 

Naratama Andrina Putra