Keadaan Ekonomi Islam Global: Mengincar Peluang Baru

0
16

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Seiring dengan konsumen Muslim di seluruh dunia yang makin  mencari produk dan layanan berbasis agama, ekonomi Islam melihat pertumbuhan yang kuat di antara semua lini yang berbeda.

Karena 1,8 miliar konsumen Muslim berusaha untuk memenuhi kebutuhan mereka yang diilhami oleh ajaran agamanya sehingga menciptakan basis konsumen yang tangguh. Itu sebabnya pengeluaran Muslim di seluruh ekonomi Islam diperkirakan akan tumbuh lebih jauh.

Ketertarikan dan kemakmuran di antara Muslim di seluruh dunia, keterlibatan yang meningkat dari merek-merek terkemuka, peningkatan fokus investor, kampanye pemasaran, dan pencitraan merek yang terkait dengan kebutuhan berbasis agama mendorong pertumbuhan sektor ini.

Laporan State of the Global Islamic Economy Report mengungkapkan pengeluaran kaum Muslim diperkirakan akan mencapai US$ 3,2 triliun pada tahun 2024, naik dibandingkan  pada 2018, Muslim menghabiskan $ 2,2 triliun di sektor makanan, farmasi dan gaya hidup, mewakili pertumbuhan 5,2 persen tahun-ke-tahun.  

Laporan tersebut mengungkapkan 10 pendorong utama yang memacu pertumbuhan ekonomi Islam adalah pertumbuhan populasi;  meningkatnya kemakmuran;  meningkatkan afinitas agama.,

Selain itu konektivitas digital,   konsumerisme etis,  pertumbuhan multinasional;  diversifikasi dan pembangunan ekonomi;  perdagangan halal;  peraturan dan pengembalian investor.

Mengukur kekuatan ekonomi Islam di 73 negara berdasarkan supply and demand driver dan pertimbangan lainnya, Malaysia memimpin pemeringkatan Global Islamic Economy Indicator (GIEI) dengan skor 111, diikuti oleh UEA (79), Bahrain (60),  dan Arab Saudi (50.2).

Dalam hal peluang bisnis, bahan-bahan halal, fintech Islami, dan pakaian mewah sederhana menjadi beberapa sektor kunci untuk pertumbuhan pada tahun 2020 ini. 

Secara lokal, Dubai berusaha untuk memantapkan dirinya sebagai ibu kota ekonomi Islam dan telah mengambil beberapa langkah untuk mencapai tujuan tersebut.

 Dubai Islamic Economy Development Center (DIEDC) meluncurkan strategi ekonomi Islam yang diperbarui (2017-2021) tiga tahun lalu untuk mengidentifikasi metrik baru ghna memantau pertumbuhan tiga sektor inti – keuangan Islam, produk halal dan gaya hidup Islami (termasuk budaya, seni,  fesyen dan pariwisata keluarga) dan mengukur kontribusinya terhadap PDB negara.

Pada 2018, ekonomi Islam menyumbang Dhs41,8 miliar – 9,9 persen – ke PDB Dubai, menandai peningkatan 2,2 persen dari Dhs40,95 miliar pada 2017.

Di lansir dari gulfbusiness, Bryan Stirewalt, CEO, Otoritas Jasa Keuangan Dubai mengatakan teknologi memiliki peran besar untuk dimainkan lebih jauh dalam meningkatkan fungsi pasar dan meningkatkan kesadaran masyarakat akan produk-produk Islami.

“Dengan memungkinkan perbandingan yang lebih mudah di seluruh produk keuangan Islam di bidang perbankan dan takaful, ini telah membantu penetrasi pasar yang lebih besar. ” kata Bryan Stirewalt

Namun, karena ekosistem yang lebih besar terus dipengaruhi oleh pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, dan ruang keuangan Islam juga terpengaruh.  

Mengingat protokol penguncian dan resesi berikutnya di negara-negara inti keuangan Islam, industri ini diperkirakan  hanya  tumbuh satu digit rendah hingga menengah pada tahun 2020-2021, setelah pertumbuhan 11,4 % pada tahun 2019 didukung oleh kinerja pasar sukuk yang kuat,  laporan Peringkat Global S&P menyarankan.

“Keuangan Islam dikenal karena menyediakan produk yang bertanggung jawab secara sosial serta keuangan berkelanjutan dan lingkungan COVID-19 dapat memberikan kesempatan untuk memanfaatkannya “jelasnya

Di Abu Dhabi Islamic Bank (ADIB), program bantuan dan tindakan dukungan yang kami tawarkan kepada pelanggan pribadi dan bisnis kami mendapat perhatian yang kuat, dan kami tetap responsif terhadap perubahan kebutuhan mereka, ”kata Philip King, kepala global Perbankan Ritel di ADIB.

Matthew Escritt, mitra, Perbankan dan Keuangan, Pinsent Masons Middle East mengatakan dengan dampak komersial yang kompleks dari pandemi COVID-19, peluang untuk ekonomi Islam menjadi jelas.  

Institusi keuangan Islam yang bermodal besar siap untuk menutup celah likuiditas yang diantisipasi dan mendukung bisnis yang sehat melalui periode ketidakpastian ekonomi yang mendalam.  

“Hal yang sangat menarik tentang titik ini adalah bahwa peluang untuk menumbuhkan pangsa pasar ini diimbangi di UEA dengan upaya bersama dari pihak pemerintah untuk meningkatkan lingkungan regulasi di mana ekonomi Islam akan beroperasi,”  

Salah satu sektor di dunia Islam yang mengalami peningkatan adalah perjalanan Muslim, Media Halal dan Rekreasi, ungkap Matthew Escritt.

Sektor perjalanan juga mengalami peningkatan permintaan yang diilhami oleh agama.  Diaspora Muslim yang semakin meluas yang mencari paket perjalanan holistik yang tidak hanya dikondisikan untuk kepekaan agama tetapi juga memerlukan pengalaman yang kaya konten dan telah mengarah pada perwujudan penyedia layanan khusus.

Konten yang terkait dengan perjalanan dan terinspirasi oleh agama umumnya memerlukan peningkatan privasi, lingkungan bebas alkohol, pilihan makan halal, dan pengaturan sholat.

 Laporan Mastercard-CrescentRating Halal Travel Frontier 2019 mengidentifikasi 17 tren yang diharapkan membentuk perjalanan halal.  Teknologi, lingkungan, dan aktivisme sosial akan sangat memengaruhi industri perjalanan halal, sementara teknologi seperti augmented reality (AR), virtual reality (VR), dan AI juga akan mendorong tren baru, menurut laporan tersebut.

Sudah pasti ada peningkatan dalam permintaan untuk perjalanan yang diilhami oleh iman dan saya pikir sebagian besar dari itu disebabkan oleh bagian-bagian industri yang bereaksi terhadap kebutuhannya.

“Saya yakin ada banyak hal yang akan datang dari sektor teknologi perjalanan dalam hal memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa, namun itu untuk permintaan perjalanan berbasis agama dan arus utama,” catat Nabeel Shariff, pendiri situs liburan halal Rihaala.com

Dengan aplikasi yang saat ini tersedia bagi pelanggan yang mencari pencari Kiblat atau panduan tujuan yang kaya konten, ini telah membantu membuat wisatawan Muslim percaya diri dalam menjelajahi tujuan baru.

 “Wisatawan Muslim adalah orang yang aspiratif dan penuh petualangan seperti segmen gaya hidup lainnya, jadi pendorong utama pertama adalah memberikan pengalaman yang luar biasa.  Menyesuaikan pengalaman tersebut dengan persyaratan iman mereka,” tambahnya.

Hal ini menambah lapisan kenyamanan dan keyakinan lebih lanjut di tujuan, hotel atau atraksi tempat mereka menginvestasikan waktu dan uang mereka.  Penggerak utama ketiga adalah tentang membuat persyaratan tersebut mudah diakses dan ditempatkan di tempat tujuan, tambah Shariff.

Sementara itu, media dan rekreasi halal memiliki portofolio konten yang semakin luas – film dan serial TV – serta aplikasi yang ditujukan untuk kebutuhan Muslim.

 Pengeluaran Muslim untuk media dan rekreasi adalah US$ 220 miliar pada 2018 dan diperkirakan akan mencapai US$ 309 miliar pada tahun 2024, laporan SGIE mengungkapkan.

Acara seperti Festival Film Mosquers, yang bertujuan untuk menghibur dan membangun jembatan dengan menghadirkan pengalaman Muslim, sedang bermunculan, konten yang diilhami oleh agama untuk anak-anak seperti kartun juga mendapatkan kekuatan 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.